Nursini Rais
Nursini Rais Pensiunan

Nenek 4 cucu, penulis 2 novel: - Jatuh Bangun Mengejar Sayang - Rindu di Ujung Mimpi

Selanjutnya

Tutup

Kuliner Pilihan

Ampera Minang Versi "Chicken and Chip" Birmingham Inggris

10 September 2018   21:49 Diperbarui: 11 September 2018   05:53 526 8 6
Ampera Minang Versi "Chicken and Chip" Birmingham Inggris
Salah satu ampera terkenal di Kota Sungai Penuh. Dokumen pribadi

"Ampera" adalah nama paket menu yang terdiri dari, semangkok kecil nasi putih, sepotong lauk, plus rupa-rupa sayuran seperti terong, tempe, jengkol dan sebagainya, ditambah lalapan, sedikit keripit atau kerupuk, yang disajikan sekaligus dalam satu piring. Di tempat saya Kerinci sana menu ini, dapat ditemui di Rumah Makan Minang. 

Secara umum, masyarakat Indonesia menyebutnya nasi rames.  Mungkin di kota atau daerah lain nama dan kombinasi sambalnya  disesuaikan dengan negeri asalnya. Bagi sebagian mahasiswa yang ngekos, menu ini merupakan paket idola sepanjang masa. Dengan pertimbangan lebih praktis dan irit.

Ampera Marantama Kota Sungai Penuh. Dokumen pribadi
Ampera Marantama Kota Sungai Penuh. Dokumen pribadi
Menurut Upit salah seorang pedagang ampera kaki lima, nama ampera sudah ada sejak  zaman kolonial. Saat itu, rakyat pribumi sudah mulai  berani melawan. Maka muncullah pergerakan yang disebut Amanat Penderitaan Rakyat (ampera). Demo itu berhasil.  

Namun kemiskinan masih melanda di mana-mana. Yang mampu membeli nasi di restoran Padang hanya saudagar kaya dan orang-orang Belanda saja.

Sebagai wujud kepedulian pemilik restoran terhadap rakyat yang tidak mampu, maka dibuat rumah makan yang ditempelkan merek Ampera. Di sana dijual nasi  harga murah, dengan sambal dan sayuran  seadanya dan dicampur-campur.  Makanya, sebutan nasi ampera ini hanya familiar di kalangan orang Minang. Baik yang berdomisili di kampung halamannya, maupun di rantau.

Lalu apa bedanya nasi ampera dengan non ampera?

  • Teknis penyajian

Untuk paket ampera, sebelum pelanggan duduk  pada tempat yang telah disediakan, pelayan menanyakan, makannya pakai lauk  apa. Ayam goreng, rendang, atau ikan goreng dan sebagainya. Kemudian pesanan disuguhkan langsung pada konsumen. Sekilas terlihat kayak kurang menghormati tamu dan rendahan. Tapi itulah ciri hasnya. Bukan ampera namanya kalau nasi, lauk dan sayurannya tidak dicampur-campur.

Sungguhpun demikian, tidak sedikit masyarakat kalangan menengah memilih mengonsumsi ampera, termasuk saya (ngaku dulu). Salah satu alasannya, selain praktis, nasi ampera lebih meyakinkan di segi kebersihannya. Sebab, begitu selesai disendok dari penyimpanan, peket nasi siap sampai di meja konsumen. 

Paket ampera dan tambuah ciek. Dokumen pribadi
Paket ampera dan tambuah ciek. Dokumen pribadi
Sebaliknya, menu yang bukan ampera, pembeli langsung masuk dan duduk pada kursi dan meja restoran. Kemudian, nasi, lauk dan sayuran disuguhkan terpisah dalam wadah berbeda. Di sini konsumen berhadapan dengan pilihan lauk yang bervariasi.

Sajian paket hidangan (non ampera). Dokumen pribadi
Sajian paket hidangan (non ampera). Dokumen pribadi
Lazimnya, pelayanan begini diperoleh di restoran. Terdapat juga di rumah-rumah makan atau warung nasi kecil-kecilan. Sedangkan ampera tidak akan dijual di restoran. Tetapi di rumah makan, bahkan di gerobak kaki lima.

Tapi, sebagian masyarakat tak suka makan dengan sistem begini dengan berbagai alasan. Di antaranya, tidak tertutup kemungkinan sepiring sambal atau lauk telah disuguhkan berulang-ulang kepada pelanggan berbeda. 

  • Besar kecilnya cost yang dikeluarkan.

Di segi harga, nasi ampera  jelas lebih ramah kantong. Di tempat saya, salah satu rumah makan ampera cabang restoran Marantama, membandrol angka 13 ribu untuk satu porsi. Tapi yang sudah ngetop seperti Ampera Tanpa Nama, per ransumnya Rp  19.000. Sedapnya, sama-sama mak nyus.

Sementara makan dengan cara dihidangkan, tarifnya agak lebih mahal. Bisa juga amat mahal jika dibandingkan dengan harga ampera. Tergantung jumlah lauk yang dimakan. Katakanlah, di Kota Sungai Penuh, Kerinci, rata-rata Rumah Makan yang telah punya nama satu porsi nasi dengan sepotong lauk, ditambah sepiring kecil tambuhan (tambuah ciek), Rp 22.000. Kalau sambalnya dua atau tiga, dikenakan cost tambahan seharga dua atau tiga potong lauk.

Menelisik pengalaman mengunjungi rumah makan seperti yang saya paparkan di atas, saya bangga menjadi orang Indonesia. Dan lebih bangga lagi menjadi orang desa. Punya banyak duit, makan di restoran mahal. Kalau sedikit mampir saja ke ampera.

Malas masak? Sambal murah menjadi alternatif. Di lingkungan saya di kota Jambi, setiap hari tersedia lauk serba lima ribu. Ikan bakar, ikan goreng, asam padeh, sampai ayam goreng dan ayam bakar. Lokasinya bersih, jauh dari kebisingan dan debu kendaraan. Cita rasanya, tak kalah enak dengan masakan restoran umumnya. Mulai dibuka pukul 09.30. Jam 11.00, ludes. Makanya, apa-apa yang dijual disana semuanya masih hangat.

Ini baru di lingkaran Jambi dan Sumbar. Belum lagi di Pulau Jawa. Harga makanan malah jauh  lebih murah ketimbang di luar jawa.

Salah satu restoran di Chinatown City Centre Birmingham Inggris. Dokumen pribadi
Salah satu restoran di Chinatown City Centre Birmingham Inggris. Dokumen pribadi
Bandingkan dengan negeri bule. Di Inggris, boro-boro nasi ampera harga tiga belas ribu per porsi. Tiga ratus ribu pun belum tentu ada penjualnya. Walaupun ada di restoran Indonesia, mungkin harganya tidak terjangkau oleh kantong nenek-nenek seperti saya. Orang bule makan nasi cuma sekali-sekali. Jangan coba-coba berniat membeli magic com seperti di tanah air. Tak bakalan ada toko elektronik yang menjualnya.

Enaknya, seperti di tanah air di sana juga berlaku apa yang saya sebut hukum perkantongan. Berkantong tebal? Silakan ke restoran mewah. Berkantong kempes? Yang murah pun selalu standby.

Di City Centre Birmingham misalnya. Tersedia paketan murah chicken and chip 1,49. Sekitar Rp 30.000. Menunya, sekotak kentang, satu ayam plus segelas minuman. Paketan sedang nasi biryani, 11.99. Kurang lebih Rp 240.000. Terdiri dari 1 ayam, sekotak kecil nasi, dan segelas minuman. Ada pula yang namanya pepe's peri-peri. Satu paketnya 17.99. Jika dirupiahkan, kira-kira 350.000. (nilai tukar Mei 2015).

Usai makan bersama di Ming Moon Restaurant & Bar. Dokumen pribadi
Usai makan bersama di Ming Moon Restaurant & Bar. Dokumen pribadi
Ini hanya tarif Big Jhon. Sebuah rumah makan kategori sederhana milik Muslim Pakistan. Bandingkan dengan harga nasi rumah makan di Indonesia. Tak ada nasinya pula. Padahal, sebelum pesanan mendarat di meja, di kepala saya beterbangan potongan rendang hitam dengan bongkahan daging sebesar lengan. Ternyata yang disuguhkan kentang goreng ditambah ayam dan sambal colekan. Karena lapar, akhirnya saya juga tak kalah seru dengan dua cucu yang senior di bidang ini. Nenek udik yang 'nasi banget' ini harus belajar menjadi  bule.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2