Mohon tunggu...
Nurrum Mauludyah
Nurrum Mauludyah Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswa Mgister Profesi Psikologi

Mahasiswa Universitas Muhammadiyah Malang

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud & Agama

Konseling Menurut Pemikiran Filsuf Rene Descartes

24 Januari 2022   01:16 Diperbarui: 24 Januari 2022   01:22 97 3 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilmu Sosbud dan Agama. Sumber ilustrasi: PEXELS

Berfilsafat mendorong untuk mengetahui apa yang telah kita ketahui dan apa yang belum kita ketahui. Pengetahuan untuk memenuhi rasa ingin tahu yang bersifat “aku” ini yang menjadi pandangan dari filsuf Rene Descartes. Rene Descartes memiliki perbedaan pandangan dalam dunia fisik dan dunia mental yaitu “selves”. Yakni, pada setiap diri manusia memiliki keunikan yang terletak pada kepribadian. Pengamatan yang dilakukan oleh Descartes terbatas pada pengamatan “selves” orang lain yang memiliki sifat yaitu non-materi. Artinya, pengamatan pada seseorang terebut terletak pada cara pandang atau pikir seseorang yang kemudian ditunjukkan dengan perilaku mereka.

Rene Descartes berfokus pada persoalan identitas dimana hal ini menawarkan model pikiran dan materi yang hingga kini diadopsi secara pasif oleh banyak orang. Pandangan filsafat Descrates memberikan kontribusi besar terhadap perkembangan Ilmu Psikologi khususnya pada bidang Konseling mengenai bagamana teori-teori dalam psikologi memandang manusia. Salah satunya Descartes memberikan kontribusi terhadap pandangan yang lebih mengedepankan “self” dimana pada pandangan tersebut melahirkan pendekatan konseling yaitu client centered.

Descartes mengatakan bahwa dengan “self” yang dimiliki setiap manusia sehingga dalam menangani manusia juga tidak dapat disamaratakan antara satu dengan yang lainnya. Dalam praktik konseling Descartes menekankan pada “self” untuk terus menggali peran dan fungsinya. Individu yang memiliki “self” dipandang sebagai individu yang berkarakter unik, maka dari situlah Descartes menekankan bahwa layanan konseling haruslah dilakukan secara individual atau diantara konselor dan konseli. Menurut Descartes ketika konselor melihat konseli, maka yang sesungguhnya sedang Ia lihat adalah dirinya sendiri. Hal ini ada pada independensi konselor sebagai “self” dalam memandang konseli sebagai “self” pada saat proses pelayanan konseling.

Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Sosbud & Agama Selengkapnya
Lihat Ilmu Sosbud & Agama Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan