Mohon tunggu...
Nur Janah Al Sharafi
Nur Janah Al Sharafi Mohon Tunggu... Seorang ibu yang menyulam kata dan rasa dalam cerita

ibu 4 anak dengan sejumlah aktivitas . Tulisan-tulisan ini didokumentasikan di blog saya : nurjanahpsikodista.blogspot.com

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Pensiun Tetap Bahagia

2 September 2019   03:23 Diperbarui: 2 September 2019   03:54 0 3 0 Mohon Tunggu...
Pensiun Tetap Bahagia
alinea.id

SATU

Pensiun seringkali dipersepsikan sebagai suatu masa yang kurang menyenangkan dalam kehidupan manusia. Padahal pensiun sebenarnya merupakan sebuah episode dari realita kehidupan manusia yang sejak awal memutuskan untuk bekerja khususnya  pada suatu organisasi/korporat tertentu. Jika dulu  pensiun sering diidentikkan dengan masa lanjut usia, maka kini dengan kondisi ekonomi yang dinamik pensiun dini pun menjadi sesuatu yang lumrah. Bahkan tak jarang di usia muda , seseorang memutuskan untuk pensiun dini dengan alasan untuk mengembangkan usaha sendiri, mengembangkan kreaivitas/ide-idenya, tidak terikat dan banyak hal yang menjadi penyebab pensiun diri.

Jika saat ini anda memasuki masa pensiun atau memutuskan untuk pensiun dini , maka alangkah baiknya jika anda mencoba mempersepsikan pilihan anda tersebut secara positif. Banyak hal positif yang diraih  :

Anda menjadi  manusia merdeka (segala sesuatu, kemana dan bagaimana kehidupan anda benar-benar anda sendiri yang mengaturnya /tentu dengan kehendak Illahi Rabbi)

Anda lebih banyak mempunyai waktu bersama  keluarga (Banyak orang yang menginformasikan menjadi lebih bahagia kehidupan seksual perkawinannya setelah pensiun dini)

Sekalipun pensiun diidentikkan dengan stres, namun sebenarnya dengan pensiun dini anda sudah terbebas dari berpuluh stres lainnya (Stres mau rapat, stress karena dikejar deadline pekerjaan, stres dimarah bos dll)

DUA

Ada  beberapa fenomena menarik yang sering dialami para pensiunan . Yakinlah fenomena ini bukanlah sebuah penyakit mengerikan yang akan menghantui atau menghadang anda di pintu gerbang pensiun. Penyakit ini kalau boleh saya istilahkan sebenarnya adalah penyakit yang 'diciptakan' oleh para pensiunan sendiri.

Fenomena ini dapat saja tak dialami apabila para pensiunan , apabila sejak awal ia menyiapkan diri dengan senjata pamungkas untuk menghadapinya. Fenomena itu antara lain :

Kesepian (loneliness), fenomena ini dialami oleh para pensiunan yang tak mau terlibat pada aktivitas apapun setelah pensiun. Hari-hari yang dulu sibuk dengan pekerjaan tiba-tiba kosong dan sunyi hingga mereka merasa kesepian. Secara ekstrim fenomena ini juga disinyalir merupakan pencetus percobaan bunuh diri di Jerman dan beberapa negara Eropa lainnya

Depresi , murung, diam, mengisolir diri, pola pikir negatif dapat saja dialami apabila para pensiunan  yang mempersepsikan masa pensiun sebagai masa yang tak enak (Riset Jungmeen E.Kim & Phyllis Moen dari Cornell University)

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN