Nugroho N. Azhar (Sam)
Nugroho N. Azhar (Sam) Creativepreneur

Blogging & socmed Enthusiast, Healthy Lifestyle, Public transportation preference & always support #PedestrianFirst

Selanjutnya

Tutup

Media Pilihan

Hentikan Berita Bohong dengan Sebarkan Berita Baik

12 Mei 2018   20:34 Diperbarui: 12 Mei 2018   20:57 816 1 1
Hentikan Berita Bohong dengan Sebarkan Berita Baik
Dokumen infonawacita.com

Kecanggihan teknologi telah memberi peluang percepatan dalam segala hal, tak terkecuali dalam hal komunikasi. Sosial media pun sekarang ini telah menjadi tolok ukur untuk mencari sebuah informasi sehingga memunculkan persepsi dan pretensi pada setiap orang. Kita dapat menemukan konten positif yang memiliki manfaat dan dapat pula memperoleh konten yang berisikan hal negatif berupa hoax dan ujaran kebencian (hate speech).

Tak jarang konten hoax tersebut disebarkan melalui pesan singkat atau broadcast layanan aplikasi perpesanan lain misalnya seperti Whatsapp, BBM dan Telegram.

Tanpa disadari setiap broadcast (pesan berantai) dapat terkirim hanya dalam hitungan sepersekian detik (milisecond) dan boom* langsung sampai pada sang penerima (receiver) saat itu juga. Isi pesan tersebut layaknya virus yang menyerang pada tubuh manusia, sangat cepat sekali menyebar dan mudah sekali terserap lalu menggerogoti rangsang otak (nervous system).

Oleh karena itu kita harus bijak dalam menggunakan dan mengelola media sosial agar tidak mudah terprovokasi dengan broadcast pesan singkat yang berisikan berita yang belum terpercaya dan tidak jelas kebenarannya bahkan tidak dapat dipertanggung jawabkan dari mana sumbernya. Salah-salah jika terbukti melanggar dan meresahkan akan ditangkap, terus dikejar dan diadili sesuai dengan Pasal atau Undang-undang yang berlaku.

Apa itu Hoax?

(Facebook/Divisi Humas Polri)
(Facebook/Divisi Humas Polri)
Baca: hoaks atau berita bohong merupakan ketidakbenaran suatu informasi atau usaha menipu atau mengakali pembaca (readers) untuk mempercayai berita bohong. Setiap harinya setidaknya minimal ada 5 kasus hoaks yang diajukan dan selama sebulan lebih dari 150 kasus hoaks pula yang telah diajukan.

Dampak dari hoaks sendiri berimbas atau berakibat pada perekonomian bangsa, isu sosial kemasyarakatan dan bahkan stabilitas politik suatu negara. Hoaks dapat disebarkan secara langsung yaitu dengan mouth to mouth (dari mulut ke mulut) dan secara tidak langsung melalui jejaring sosial (social media) via Twitter, Facebook, Youtube, Instagram dan lain-lain.

Semua yang berkaitan dengan Hoax atau berita bohong adalah sebuah tindak kejahatan. Maka dari itu jangan pernah menyebarkan berita bohong atau hoax walaupun hanya berupa candaan atau keisengan belaka dengan sengaja untuk disebarluaskan. Tak main-main, konsekuensi hoaks tersebut tidak ringan, mulai dari ancaman kurungan penjara selama bertahun-tahun, bahkan denda hingga besaran mencapai kurang lebih 1 Milyar.

Undang-undang atau Pasal yang dapat dikenai adalah UUD Nomor 11 tahun 2018 tentang Informasi dan Teknologi (ITE) serta Pasal 310 dan 311 apabila hoax tersebut telah bersifat menuduh dan memfitnah. Serem kan?

Ayo Sebarkan Berita Baik

kumparan.com
kumparan.com
Kepolisian Republik Indonesia menjadi pelopor dalam menjaga keamanan dan ketertiban setiap warga negara khususnya masyarakat Indonesia. Untuk itu, dalam rangka memberangus berita hoax dan melawan segala bentuk ujaran kebencian, Polda Metro Jaya menggandeng para netizen untuk menunjukkan kepeduliaannya dalam mewujudkan "Bersatu dalam Menjaga NKRI".

Salah satu upaya yang dilakukan adalah kampanye #SebarkanBeritaBaik, yang mana netizen, khususnya blogger, influencer, dan vlogger, diminta membantu menyebarluaskan informasi secara lebih bijak dan berimbang.

Coffee Morning Polda Metro Jaya bersama Netizen (dokpri)
Coffee Morning Polda Metro Jaya bersama Netizen (dokpri)
Melalui sambutan pembukaan acara bertajuk "Coffee Morning Kapolda Metro Jaya bersama Netizen" yang digelar di Gedung Promoter pada Rabu, 9 Mei lalu kepada para netizen Kabid Humas Polda Metro Jaya Komisaris besar Polisi Raden Prabowo Argo Yuwono S.IK M.Si, beliau menyampaikan tentang perkembangan kemajuan teknologi yang telah membawa perubahan cara berkomunikasi.

"Saat ini, hampir setiap orang dimana saja dan kapan saja dapat mengakses internet dengan mudahnya. Kemunculan berbagai platform media sosial seperti facebook, instagram, twitter, youtube dan lainnya menjadi basis setiap orang dalam berekspresi dan menyuarakan pendapatnya. Sehubungan dengan hal tersebut, netizen harus pandai dalam memilah dan memilih informasi yang diperoleh dari berbagai sumber terutama melalui sosial media dan berpesan untuk seluruh masyarakat Indonesia terutama para netizen yang kebanyakan para pelajar, bagi pengguna media sosial untuk selalu santun dan beretika dalam menggunakannya," imbuhnya.

Ndoro Kakung (foto: sesuapnasi.com)
Ndoro Kakung (foto: sesuapnasi.com)
Di sela-sela kesempatan tersebut turut hadir mewakili kalangan netizen yang akrab disapa @ndorokakung atau pemilik nama aseli Mas Witjaksono yang rajin mencuit dengan kritik sosialnya pada linimasa Twitter. Menurut Ndoro Kakung, media sosial memiliki dampak positif serta negatif yang mana telah diakses oleh ratusan juta pengguna. Manfaat positif media sosial di antaranya adalah untuk memudahkan komunikasi dan berbagi informasi hingga melakukan transaksi bisnis.

Di samping itu, media sosial juga bagai pisau bermata dua yang membawa ke arah hal yang negatif, yaitu seperti penurunan kemampuan berkomunikasi di dunia nyata, kemerosotan (dekadensi) moral di kalangan masyarakat, pengabaian aturan ejaan bahasa, dan norma kesantunan dalam bertutur serta semakin maraknya penyebaran konten pornografi, tindakan kecurangan dan penipuan, dan kejahatan dunia maya (cyber crime) lain.

Ndoro juga menekankan pentingnya untuk membuat konten positif agar ekosistem pengguna internet semakin sehat. Pilih informasi mana yang dapat disebarluaskan ke masyarakat dan informasi mana yang lebih bersifat pribadi sebelum informasi tersebut terlanjur tersebar ke khalayak.

Inspektorat Pengawas Daerah Kombes Pol Komarul Zaman, mewakili Kapolda Metro Jaya, Irjen Pol. Drs. Idham Azis M.Si yang berhalangan hadir saat itu, dalam kesempatan yang sama, menyampaikan pentingnya sosialisasi tersebut kepada para netizen.

"Pesan saya, kita harus bijak dalam menggunakan media sosial agar tidak mudah terprovokasi dan harus pandai menyaring setiap berita yang belum jelas sumbernya". Pihak kepolisian tidak dapat bekerja sendiri dalam memberantas hoax. Dibutuhkan peran serta aktif netizen untuk terus berkomitmen menyebarkan berita baik.

Penandatanganan pernyataan bersama #SebarkanBeritaBaik (dokpri)
Penandatanganan pernyataan bersama #SebarkanBeritaBaik (dokpri)
Acara tersebut diakhiri dengan penandatanganan partisipasi bersama semua pihak yang terlibat dalam kegiatan kampanye Sebarkan Berita Baik dan sekaligus turut menyukseskan program lomba Citizen Journalism Social Media Competition dengan mengusung tema "Mari Bersatu Menjaga NKRI"  di media sosial dengan karya kreatif, positif dan bersifat humanis yang diadakan oleh Polda Metro Jaya dilanjutkan dengan foto bersama para netizen yang hadir dan ramah tamah.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2