Mohon tunggu...
Novia Kartika
Novia Kartika Mohon Tunggu... Stay Healty and Positive

Halo, saya Novia seorang mahasiswi Psikologi yang sedang menempuh gelar S1 di salah satu universitas negeri di Kota Surabaya, saya hobi menulis seputaran gaya hidup, kesehatan mental, kritikan sosial dan pendidikan. Visi saya adalah mengedukasi dan memberi pengetahuan pada oranglain mengenai hal-hal yang mungkin tidak bisa didapatkannya secara bebas. Saya adalah orang yang teoritis (sebagian besar orang berkata seperti itu haha) jadi jikalau mungkin artikel saya terkesan bertele-tele mohon maaf sekali, namun saya sangat terbuka dengan kritikan dan sarannya. Salam kenal dan salam kecup

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Bangunan Kuno, Warga Surabaya Mengenalnya sebagai "Rumah 1907"

24 September 2019   11:29 Diperbarui: 24 September 2019   11:44 0 3 1 Mohon Tunggu...
Bangunan Kuno, Warga Surabaya Mengenalnya sebagai "Rumah 1907"
Credit: bisnissurabaya.com

Usianya tidak lagi muda, namun ia tetap berdiri kokoh diantara perkampungan padat penduduk kota Surabaya. Jika kau tengok kanan-kirinya tidak semua wujudnya masih sama dengannya.

Ber-arsitektur jawa kuno dan bercat krem ia tampak antik untuk sebuah rumah di jaman sekarang. Dulu keberadaan pertamanya di kampung lawas Maspati ini adalah sebagai sebuah pabrik sepatu jaman pendudukan Hindia-Belanda, sebelum sepatu siap untuk dijual keluar. 

Warga Surabaya mengenalnya sebagai "Rumah 1907", tahun pertama dimana cagar budaya bersejarah ini dibangun.

Memasuki era pergerakan, si rumah kuno bercat krem ini dirubah oleh para pemuda dan pejuang surabaya untuk dijadikan sebagai sebuah markas dan tempat mengatur strategi. 

Ruangan dipaling atas bagian belakang dijadikan konsep persis rumah milik Hos Tjokroaminoto, difungsikan sebagai ruangan sembunyi dan diberi tutup, terdapat sebuah jendela kecil untuk memantau pergerakan para tentara Sekutu yang mengepung Surabaya.

Ia menyaksikannya, bagaimana para pemuda memantau tentara asing dan mengatur strategi sebelum bergerak ke daerah Tunjungan, tempat pertempuran terakhir mereka di tanggal 10 November. 

Sejak alih fungsi ini, warga surabaya mulai mengenal namanya dan menjadikannya bagian dari perjuangan kemerdekaan Indonesia. Saksi bisu perjuangan panjang arek-arek Soerobojo mengusir kependudukan Sekutu di Surabaya.

Melalui masa-masa panjang  penuh perjuangan, kemerdekaan itu pula sudah didepan mata. Ia pun turut merasakan keberpindahan kepemilikan, Bapak Soemargono namanya-sang pemilik baru. 

Seorang veteran angkatan laut yang kemudian menjadikan ia tempat berteduh keluarga kecil ini hingga kini memasuki generasi yang keempat.

Usianya memang tidak lagi muda, namun kisahnya yang panjang tidak akan lekang ditelan oleh waktu. Saksi bisu perjuangan arek-arek Soerobojo ini, sang Rumah 1907 tetap berdiri kokoh dan setia hingga sekarang menantang sang matahari. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x