Mohon tunggu...
Nor Kholis
Nor Kholis Mohon Tunggu... suka

sedang mengetik...

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Pancasila Lagi, Lagi-lagi Pancasila

1 Juni 2020   22:06 Diperbarui: 1 Juni 2020   22:03 25 1 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Pancasila Lagi, Lagi-lagi Pancasila
Sumber: https://www.merdeka.com/

Kalau setiap tanggal 1 Juni kita tidak merayakan hari lahir Pancasila kira-kira bagaimana ya? Apakah kita menjadi tidak Pancasilais? Lalu siapa sebenarnya yang paling Pancasilais? Apa mereka yang tidak pernah alpa memperingatinya? Mbulet dan bikin capek kalau mau dibahas. Paling - paling banyak yang ngaku, saya paling Pancasila.

Entah saking risihnya atau gimana, salah satu budayawan terkenal pernah bilang kalau Pancasila itu nggak ada. Lho kok bisa? Mungkin karena banyaknya kesenjangan sosial, kemiskinan tidak selesai - selesai, ketidakadanya keadilan bagi wong cilik, hukum lancip ke bawah dan sebagainya.

Benar juga sih, katanya kekayaan di negeri ini memang hanya dikuasi oleh segelintir orang saja. Padahal lirik lagunya Koesplus bilang, "Tanah kita tanah surga". Masak 250 juta lebih penduduk Indonesia tidak bisa menikmati surganya sendiri. Kasihan.

Lalu bagaimana dengan produk hukumnya? Menyimak obrolan di angkringan, waroeng borjo, atau di tempat parkiran, masih sama saja tuh. Persis dengan yang disampaikan oleh para pengiat Hak Asasi Manusia. Masih tebang pilih. Ternyata frekuensinya mereka sama juga.

Itu baru dari aspek satu hukum saja ya. Belum kalau sudah mbahas masalah korupsi.  Huffzzz. Bagini kata -- kata yang sering saya dengar, "Maling (Pencuri) ayam saja bisa diajar sampe babak belur masih ditambah dimasukkan ke penjara, lha mereka yang korupsi, paling cuma dipenjara sebentar, dendanya juga sedikit". Salah seorang ada yang nyelatuk "hati -- hati jangan sebar di medsos lho, bisa - bisa dilaporin, kena UU ITE".

Oke, balik ke soal Pancasila tadi. Apakah benar Pancasila memang tidak ada? Tergantung dari sudut pandang melihatnya.  Saya masih sering kok lihat para pedagang asongan, penarik becak, dan para pekerja lainnya, setelah pulang kerja, malam harinya masih sempat ikut siskampling. Setiap minggu juga aktif ikut kerja bakti.

Komunitas -- komunitas dan organisasi sosial di tataran akar rumput tiap hari semakin banyak. Hampir pada semua bidang; pendidikan, ekonomi, hukum, lingkungan dan bidang -- bidang yang lain ada. Disitu pasti ada komunitas yang dipelori oleh muda -- mudii, mahasiswa, atau ibu -- ibu PKK.

Masyarakat suku anak dalam juga masih selalu menjaga lingkungan alamnya. Bertahan dengan memanfaatkan kekayaan alam secukupnya. Tidak rakus. Meski mereka harus berjuang dengan korporat yang ingin menjarah lahan-lahannya. Kalau tidak ada mereka bagaimana nasib hutan kita.

Saat berkunjung ke sebuah desa -- desa kita masih melihat berbagai tradisi warisan para leluhur dijaga dan dirawat dengan baik. Menjadi sebuah kearifan lokal yang benar -- benar penuh kekayaan. Meski kini sudah mulai banyak dikomersilkan. Esensi dari tradisi perlahan mulai tergerus dengan materi.

Satu lagi. Banyak di kampung -- kampung disitu tinggal orang dengan berbeda - beda agama. Mereka hidup damai -- damai saja. Tetap rukun. Jaga posko siaga corona juga bareng -- bareng. Kalau semisal kok ada satu dua kejadian berbau intrik agama, tidak lantas menyimpulkan sikap toleransi sudah hilang. Cukup dudukan perkara. Silahkan para pihak yang berwenang amalkan nilai-nilai Pancasila untuk menyelesaikannya.

Sekarang apakah sudah percaya kalau Pancasila itu ada? Jawabannya Pancasila sudah banyak terinternalisasi dalam kehidupan di masyarakat. Tanpa bersua, nilai -- nilai luhurnya telah menjadi bagian dalam keseharian. Bukan hanya sekedar wacana atau teori belaka. Jadi mohon maaf meskipun tidak ikut upacara secara online maupun offline apalagi pasang status di story, mereka tetap Pancasilais. Sudah ketemu kan jawabannya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x