Mohon tunggu...
niken diani
niken diani Mohon Tunggu... Tuhanlah Gembalaku aku tak akan berkekurangan

Tuhan adalah gembalaku tak akan kekurangan aku (Maz.23)

Selanjutnya

Tutup

Diary Artikel Utama

Mungkinkah Belajar Bahasa Asing di Usia 45 Tahun?

11 Maret 2021   03:35 Diperbarui: 14 Maret 2021   03:00 1180 34 12 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Mungkinkah Belajar Bahasa Asing di Usia 45 Tahun?
ilustrasi belajar bahasa asing. (sumber: pixabay.com)

Pengalaman saya harus belajar bahasa asing di usia 45 tahun ini berawal dengan rencana pernikahan saya dan suami yang kebetulan orang bule, aslinya dari Jerman. 

Salah satu syarat pernikahan di Kantor Catatan Sipil di Jerman adalah salah satunya calon mempelai yang warga negara asing harus memiliki sekurang-kurangnya ijazah A1 bahasa Jerman. 

Setelah kami menikah secara agama di Indonesia, maka kami harus juga melakukan pernikahan di Jerman secara sipil agar pernikahan kami sah secara hukum Jerman. 

Pada waktu itu bagi saya merupakan tantangan sendiri. Akan tetapi, ada suara dalam hati saya seperti ini: Demi sang cinta, saya harus belajar.

Mulailah saya mendaftarkan di tempat kursus Bahasa Jerman di Goethe Institut Surabaya. Oleh karena saya tinggal di Probolinggo, maka saya ambil kursus di Surabaya, puji Tuhan di Surabaya rasanya lebih mudah bagi saya dari segi jangkauan jarak dari Probolinggo. 

Waktu itu, saya mengambil kursus dengan program intensif. Artinya, setiap hari mulai jam 7.30 sampai jam 12.30, ya dari Senin sampai Jumat. Satu hal yang mengejutkan saya ialah bahwa ternyata di dalam kelas itu, sayalah yang paling tua usianya.

Sedangkan peserta lainnya masih dengan usia sekitar 17 tahun-20 tahun, bahkan semua adalah pelajar yang akan melanjutkan studi ke Jerman. Tentu, kecuali saya yang belajar bahasa Jerman agar bisa dapat syarat nikah. 

Dari usia, ternyata guru yang mengajar pun usianya di bawah usia saya. Pertama kali masuk kelas bahasa ini, sang guru langsung menyapa kami dengan menggunakan bahasa Jerman, duh gitu sih. 

Untungnya cuma salam doang, jadi saya bisa ngerti sedikit. Satu hal yang saya sadar dan bahkan penting ketika orang belajar bahasa adalah orang harus belajar perbendaharaan kata melalui Kamus atau Worterbuch, dan tentunya gramatikal atau tata bahasa. 

Tidak mudah tentu bagi orang seusia saya untuk mempelajari kosakata dan gramatikal, apalagi harus menghafal. Ampun deh. Meskipun, saya waktu itu tetap punya niat yang kuat untuk belajar dan terus belajar. 

Bagi saya yang usia 45 tahun ini terasa agak sulit karena harus hafal, tapi saya berjuang dan saya tetap belajar supaya saya bisa lulus. Tekad dan komitmen itulah yang menolong saya dan tentu bisa menolong siapa saja untuk belajar bahasa pada usia 45. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN