Mohon tunggu...
Neno Anderias Salukh
Neno Anderias Salukh Mohon Tunggu... Pegiat Budaya | Kritikus Sosial

Beta orang kampung

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Kalung Anti-Covid-19 di Antara Obat dan Mitos

8 Juli 2020   13:14 Diperbarui: 9 Juli 2020   00:48 122 20 5 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kalung Anti-Covid-19 di Antara Obat dan Mitos
Kalung Antivirus Corona (Foto: Okezone/Giri)

Baru-baru ini, Kementerian Pertanian (Kementan) menemukan sebuah kalung aromaterapi eucalyptus yang dinyatakan bisa menekan penyebaran Covid-19. Menurut penjelasan dari pihak Kementan, kalung tersebut sudah melewati uji laboratorium dan hasilnya membuktikan bahwa bahan-bahan yang terkandung di dalam kalung itu berpotensi membunuh virus corona.

Belakang ini, kalung antivirus corona buatan Kementerian Pertanian tersebut menjadi perbincangan netizen dan menuai kontroversi. Kalung tersebut diklaim sebagai obat tetapi di sisi lain kalung tersebut dianggap sebagai jimat yang dibentuk oleh mitos atau kepercayaan masyarakat.

Kalung Anti-Covid-19 sebagai Obat

Hal terpenting yang perlu diketahui dari Kalung tersebut adalah bahan dasar pembuatannya. Kalung ini disebut sebagai aromaterapi eucalyptus karena bahan baku pembuatannya dari eucalyptus.

Dilansir dari berbagai sumber, Eucalyptus (bahasa Indonesia: Eukaliptus atau kayu putih) ini adalah sejenis pohon dari Australia yang terdiri dari lebih dari 700 spesies.  Meski demikian, beberapa spesies dapat ditemukan di Papua Nugini, Indonesia dan juga Filipina.

Di Indonesia, kayu putih sangat familiar bagi masyarakat Indonesia karena daunnya diproduksi sebagai minyak yang menjadi obat-obatan aromaterapi atau obat oles andalan keluarga. Selain itu, Kandungan eucalyptol pada minyak kayu putih dapat meredakan perut kembung sampai menjadi penangkal gigitan serangga.

Suku Aborigin di Australia seringkali menyeduh daun tanaman ini, layaknya daun teh, untuk mengobati demam. Selain itu mengunyah akar tanaman ini untuk menjaga kesehatan.

Dilansir dari Howstuffwork.com, minyak kayu putih mengandung cineol atau eucalyptol, pinene, limonene, citronellal, cineole, cryptone, piperitone dan setidaknya lebih dari 250 senyawa yang berfungsi sebagai antibakteri, antivirus, deodoran, membersihkan lendir dari paru-paru, sebagai obat gosok, mengurangi rasa sakit rematik, rematik, dan jenis lainnya.

Sementara peneliti dari Serbia yang disebut oleh Medical News Today dalam artikel The health benefits of eucalyptus menemukan bukti yang mendukung bahwa eukaliptus mengandung sifat antibakteri. Mereka menyimpulkan bahwa interaksi positif antara minyak eukaliptus dan antibiotik yang lain dapat mengarah pada pengembangan strategi pengobatan baru untuk infeksi penyakit tertentu.

Sebuah studi juga disebut oleh Medical News Today setelah diterbitkan oleh Clinical Microbiology & Infection menunjukkan bahwa minyak kayu putih berpotensi memiliki efek antibakteri pada bakteri patogen di saluran pernapasan bagian atas, termasuk Haemophilus influenzae, bakteri yang menyebabkan infeksi dan beberapa jenis streptococcus.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x