Mohon tunggu...
Neno Anderias Salukh
Neno Anderias Salukh Mohon Tunggu... Petani

Berwajah Preman, Berhati Malaikat

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Imamoglu, "Kuda Hitam" yang Diwaspadai Erdogan di Turki

25 Juni 2019   18:50 Diperbarui: 25 Juni 2019   19:08 0 9 1 Mohon Tunggu...
Imamoglu, "Kuda Hitam" yang Diwaspadai Erdogan di Turki
Ekrem Imamoglu (bbc.com)

Hasil pemilu tak selalu diterima oleh pihak yang kalah. Alasannya adalah pemilu tidak berlangsung secara luber dan jurdil dan sebagainya. Untuk itu, penyelesaiannya harus secara konstitusional sesuai dengan konstitusi yang dijunjung negara tersebut.

Di Indonesia berulang-ulang kali terjadi. Hasil pemilu, pilkada dan pilpres diselesaikan di Mahkamah Konstitusi karena adanya kecurangan yang dianggap menodai pesta demokrasi.

Saat ini Indonesia diperhadapkan dengan problema tersebut. Hasil keputusan Mahkamah Konstitusi akan menjadi akhir dari pertarungan para elit.

Kondisi yang sama dialami oleh Turki khususnya Kota Instanbul pada tahun 2018 dimana pemilihan walikota Instanbul harus dilakukan ulang karena Presiden Turki sebagai  pemilik Partai AKP menuduh adanya kejanggalan dalam proses penghitungan suara dan mempertanyakan hasil penghitungan di setiap distrik di Istanbul.

Selain itu, Erdogan sebagai Presiden Turki menduga ada sejumlah organisasi kriminal yang tengah beraksi dan menuduh Amerika Serikat (AS) hingga Eropa ikut campur dalam pemilihan walikota Instanbul. Akibatnya, menyebabkan kekalahan Binali Yildirim yang diusung oleh partai AKP milik Erdogan.

Untuk menangani hal tersebut, KPU Turki melakukan pemungutan suara ulang di Instanbul. Hasilnya, Partai yang dipimpin oleh Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan kembali menelan kekalahan dalam pemilu ulang wali kota yang dilaksanakan di Istanbul.

Kekalahan ini lebih telak dibandingkan dengan pemilihan sebelumnya. Pada pemilu sebelumnya selisih suara sebesar 13.000 suara sedangkan pemilu keduanya selisih sebesar 775.000 suara.

Siapakah Ekrem Imamoglu?

Ekrem Imamoglu adalah seorang politisi asal Akaabat, Trabzon, Turki. Dilahirkan di kota tersebut pada tanggal 4 Juni 1970.  Di Trabzon, Imamoglu menghabiskan masa kecilnya hingga Sekolah Menengah Atas.

Ia kemudian melanjutkan studi sarjana di Universitas Instanbul Jurusan Administrasi Bisnis dan studi Magister Manajemen Sumber Daya Manusia.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2