Mohon tunggu...
Neno Anderias Salukh
Neno Anderias Salukh Mohon Tunggu... Beta hanya orang biasa

Karena bagiku menulis adalah salah satu cara saya berkontribusi bagi negara.

Selanjutnya

Tutup

Analisis Pilihan

Fakta "Wow" Sudah Diketahui Publik Sebelum Sidang MK?

21 Juni 2019   00:24 Diperbarui: 21 Juni 2019   00:43 0 5 1 Mohon Tunggu...
Fakta "Wow" Sudah Diketahui Publik Sebelum Sidang MK?
Suasana Sidang Sengketa Pilpres di MK

Hal yang paling banyak ditunggu oleh publik dalam sidang sengketa Pilpres 2019 di MK adalah Fakta Wow dari kubu Prabowo-Sandi. Ya, karena berdasarkan klaim dari BPN bahwa bukti kecurangan yang diajukan dan saksi-saksi yang akan dibawa ke MK terdapat Fakta Wow yang bisa mendiskualifikasi Jokowi-Ma'aruf.

Namun, setelah pembeberan bukti di MK, tidak ada satupun fakta wow yang terlihat. Namun, dalam pengajuan bukti kecurangan, dua hal yang termasuk dicurigai oleh BPN sebagai tindakan kecurangan adalah TPS Siluman dan TPS baru. Mungkinkah ini fakta wow yang dimaksudkan oleh Prabowo-Sandi?

Baca: Inilah Fakta Wow Prabowo-Sandi

Menilai bahwa sebuah fakta kecurangan benar-benar wow tergantung perspektif masing-masing orang. Walaupun menurut beberapa orang hal tersebut benar-benar wow.

Akan tetapi, dalam kasus ini, fakta wow seharusnya mengejutkan dengan bukti yang lengkap, valid dan benar bahkan mungkin unik. Namun, sejauh ini tidak ada sebuah fakta dengan bukti-bukti yang mengejutkan sehingga mungkin saja fakta wow yang dimaksudkan adalah benar bahwa ada TPS Siluman dan TPS Baru.

Sebelum masuk ke persidangan pemeriksaan dan pengakuan para saksi, BPN sempat menegaskan lagi bahwa saksi akan menguak segala bentuk kecurangan dan saatnya publik akan tahu fakta wow yang dimaksudkan.

MK telah memutuskan dan menetapkan jumlah saksi yang diperbolehkan menjadi saksi Prabowo-Sandi yaitu sebanyak 14 orang dari jumlah maksimal 15 orang.

Salah satu saksi bernama Rahmadsyah yang merupakan Ketua Sekretariat Bersama calon presiden dan wakil presiden nomor urut 02 Prabowo Subianto-Sandiaga Uno di Kabupaten Batubara, Sumatera Utara. Ia bersaksi dalam sidang sengketa hasil pemilihan presiden di Mahkamah Konstitusi bahwa ada oknum polisi yang tidak netral dalam pemilu 2019. Rahmadyah menyebut polisi itu bernama Ismunajir, anggota Polres Kabupaten Batubara.

Menurutnya, seorang pria bernama Fadli melaporkan oknum polisi tersebut ke BPN dengan bukti sebuah video yang berisi rekaman agenda pertemuan yang dihadiri oleh Ismunajir, pejabat desa, mantan kepala desa, beberapa kepala dusun dan tokoh masyarakat. Pertemuan tersebut berkaitan dengan sosialisasi keamanan pileg dan pilpres 2019.

Berdasarkan pengakuan saksi, alasan polisi tersebut adalah karena Jokowi baik sehingga polisi cenderung mengarahkan masyarakat untuk memilih Jokowi-Ma'aruf. Namun, BPN tidak melaporkan hal ini kepada Bawaslu maupun petugas pemilu setempat.

Apakah ini adalah kesaksian wow? Tidak.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2