Mohon tunggu...
Mustiana
Mustiana Mohon Tunggu... Penulis
Akun Diblokir

Akun ini diblokir karena melanggar Syarat dan Ketentuan Kompasiana.
Untuk informasi lebih lanjut Anda dapat menghubungi kami melalui fitur bantuan.

Penulis dan penyuka traveling

Selanjutnya

Tutup

Travel

Teluk Kiluan yang Indahnya Berkilauan

14 Juli 2019   08:27 Diperbarui: 14 Juli 2019   09:47 0 1 1 Mohon Tunggu...
Teluk Kiluan yang Indahnya Berkilauan
kiluan-5d2a97840d82301d761af0aa.jpg

Bak surga di tengah hamparan bukit dan pulau, Teluk Kiluan menjadi destinasi wisata yang layak dikunjungi. Panorama surgawi dengan suara deburan ombak, bau laut yang berharmoni dengan nyanyian lumba-lumba hingga sunset nan jelita, keindahannya memanjakan pancaindra Anda.

Untuk mencapai Kiluan yang berada di Kelumbayan, Kabupaten Tanggamus, Lampung setidaknya harus menempuh perjalanan 6 jam dari Pelabuhan Bakauheni atau sekitar 12 jam dari Jakarta dengan melewati Kota Bandar Lampung.

Selain waktu tempuh yang lama, rute perjalanan juga tidak mulus. Beberapa tanjakan dan turunan curam ditambah jalan rusak menyebabkan perjalanan ke Teluk Kiluan cukup melelahkan. Namun, jika sudah melewati Desa Bali, bersiap-siaplah karena sudah semakin dekat dengan surga tersembunyi, Teluk Kiluan.

Sampai di sana, jangan kaget karena untuk listrik dan sinyal telepon akan sulit didapatkan. Sebelum menyeberang ke beberapa pulau yang terdapat homestay, sebaiknya membeli beberapa keperluan karena setelah menyeberang pulau, tidak ada toko atau warung sama sekali.

Bukan hanya itu, mungkin pengunjung akan sedikit terperangah ketika menyeberang ke pulau lainnya. Selain menyeberang hanya dengan perahu kecil milik nelayan, untuk urusan pelampung perahu ini tak ada. Di sini harus lebih hati-hati meski jarak antarpulau tampak dekat namun tetap saja hati-hati bagi yang tak bisa berenang. Namun, rasa cemas menantang laut dengan perahu kecil seakan terlupakan setelah disuguhi pemandangan bukit dan gunung yang berjajar dan air laut berwarna hijau toska yang berkilauan. Ditambah angin laut yang memanjakan dengan belaian lembutnya.

Sunset nan jelita

Petang menjelang, pengunjung harus siap-siap menikmati panorama surgawi lainnya. Ya, sunset dengan warna jingganya berkilauan. Sekitar 30 menitan bisa menikmati ketika sang surya tenggelam, hilang di antara awan yang berarak di Teluk Kilauan. Matahari seakan membuat suasana semakin romantis dengan alunan simfoni ombak-ombak yang menghantam karang. Kuning, jingga kemudian ungu awan pun berubah mengikuti kepergian sang surya. Panorama surgawi Kiluan sungguh menciptakan suasana romantis.

kiluan2-5d2a97d4097f363a2f0312c4.jpg
kiluan2-5d2a97d4097f363a2f0312c4.jpg
Nyanyian dan tarian si lumba-lumba

Sajian keindahan Teluk kiluan tak sampai di sunset saja, seakan tak pernah habis. Pengunjung ditantang pergi ke tengah laut untuk menikmati nyanyian dan tarian lumba-lumba dari habitat aslinya.

Berakit-rakit ke hulu bersenang-senang kemudian kembali berlaku. Sang biduan tengah menunggu, tapi penonton harus rela pergi ke tengah laut dengan perahu kecil dan rentan. Namun, kali ini tentu saja sang pengemudi harus menyiapkan safety jacket agar hal-hal yang tidak diinginkan tidak terjadi.

Untuk mencapai ke tengah laut, perahu hanya boleh diisi empat orang termasuk pengemudi. Perjalanan pulang-pergi dari bibir Kiluan ke tengah laut berlangsung tiga jam.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x