Mohon tunggu...
Muslifa Aseani
Muslifa Aseani Mohon Tunggu... Momblogger Lombok

www.muslifaaseani.com Founder www.selongblogger.com

Selanjutnya

Tutup

Kisah Untuk Ramadan Pilihan

Jurus Parenting Positif Ajarkan Ibadah Ramadan pada Anak

2 Mei 2021   06:31 Diperbarui: 2 Mei 2021   06:48 725 14 11 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Jurus Parenting Positif Ajarkan Ibadah Ramadan pada Anak
Aksi nyata. Cara jitu ajarkan ibadah Ramadan pada anak. Dokpri

Bentuk-bentuk pengasuhan positif terutama adalah dalam nada suara. Kamu bisa bersikap tegas dan memegang anak-anak pada harapan yang tinggi, sambil tetap mencintai. - Kompas Com (Februari, 4/2020).

"Lima salam ya bunda.. Bunda ikutan lima salam juga ndak?" Yusuf (10th) merengek manja usai tunaikan Isya berjemaah, beberapa malam lalu.

"Oke, boleh. Tapi jam 9, sudah harus di rumah ya. Besok kan sekolah. Biar bisa istirahat dan bangun sahur juga...," balas saya dan mengingatkannya tentang keharusan bersekolah.

"Wah, jadi bunda juga ikutan 5 salam saja?" Riang ia menimpali.

"Ya nggak dong. Tahun lalu, full sebulan kita ndak boleh di masjid. Bunda ingin tahun ini, giliran, bisa full sebulan beribadah di masjid. Sayang. Ramadan kan datangnya sekali setahun saja..." Masih dengan senyum, saya balas pertanyaannya sambil membelai kepala.

Yusuf lantas bersiap melakukan sunnah Tarawih berjemaah. Saya, sambil masih tersenyum, bergegas menyusul. Terasa lega dan bahagia. Jam now, banyak sekali referensi, untuk bisa menerapkan bentuk-bentuk parenting positif. Salah satunya, seperti yang saya kutip di awal tulisan ini.

Anak-anak Peniru Ulung. Contohkan yang Baik, Sang Peniru pun Auto Menjadi Baik

Anak-anak meniru apa yang kita lakukan. Jika kita ingin mereka menghormati orang lain, kita harus menghormati mereka. Jika kamu ingin anak mengatakan "tolong," katakan "tolong" juga kepada mereka. - Kompas Com (Februari, 4/2020).

Benar. Bahkan, membiasakan kata 'tolong' saja, sungguh tak mudah. Namun, kebahagiaan luar biasa saat akhirnya anak-anak bisa terbiasa melakukannya, adalah hadiah terbaik yang pantas. Demikian setidaknya yang saya rasakan. Si sulung yang sudah 17 tahun dan si bungsu yang 10 tahun, alhamdulillah sudah mulai sering menerapkan. Dua kata baik lainnya, 'Terima Kasih' dan 'Minta Maaf'. 

Tiga kata baik di atas, tak saja indah jadi kebiasaan sehari-hari. Nanti, di dunia kerja yang lebih kompleks, manfaat ekstranya akan lebih terasa. Tak masalah berada di posisi apapun. Mau anak buah, atau di tingkat atasan. Insha Allah sama baiknya. 

Demikian pula dengan ibadah-ibadah Ramadan. Sebanyak apa pun, sesulit apa pun, kita orang tua bisa komit serta konsisten mencontohkan. Berikutnya, anak-anak akan menirunya. Tanggung jawab berikutnya, bekerja bersama-sama, merawat komitmen serta konsistensi dari beragam ibadah baik Ramadan tersebut. Sholat wajib tepat waktu (segera setelah adzan berkumandang), sunnah-sunnah rawatib (Tarawih, Witir, sholat-sholat malam yang bersamaan dengan waktu sahur), juga sekian rakaat Dhuha di pagi hari.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN