Mohon tunggu...
Musa Hasyim
Musa Hasyim Mohon Tunggu... M Musa Hasyim

Mahasiswa pascasarjana Kajian Wilayah Timur Tengah dan Islam Universitas Indonesia. Menyukai sesuatu secara random.

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan Pilihan

Siapkan Hotel atau Taman Makam Pahlawan untuk Tenaga Medis yang Berjuang Melawan Corona

13 April 2020   11:44 Diperbarui: 13 April 2020   11:44 150 5 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Siapkan Hotel atau Taman Makam Pahlawan untuk Tenaga Medis yang Berjuang Melawan Corona
Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo, sumber: kompas.com

Kebijakan brilian seorang pemimpin daerah di tengah pandemi Covid-19 sangat dinantikan. Bukan asal kebijakan yang justru menyengsarakan rakyatnya. Tapi namanya kebijakan, pasti bertujuan baik hanya saja implementasinya yang kurang tepat.

Baru-baru ini gubernur Jakarta membuat kebijakan untuk menyediakan hotel berbintang bagi tenaga medis yang menanggani pasien Covid-19. Langkah kebijakan ini dilakukan karena menyusul kabar di masyarakat yang menolak tenaga medis pulang ke rumah atau kosnya. Bahkan mereka diusir lantaran dianggap bisa menularkan virus.

Atas dasar ini pula, gubernur Jakarta menyiapkan hotel milk daerah supaya tenaga medis bisa beristirahat nyaman tanpa rasa takut menularkannya kepada keluarga di rumah dan tidak risau lagi jikalau diusir atau disindir tetangga.

Namanya kebijakan, meskipun bertujuan mulia, pasti ada yang tidak setuju seperti yang disampaikan aliansi BEM Jakarta gadungan karena tidak direstui aliansi BEM Jakarta yang resmi beberapa waktu silam.

Menurut mereka ada yang lebih prioritas lagi ketimbang menyediakan hotel berbintang seperti memperbanyak penyediaan alat tes Covid-19 bagi masyarakat kelas bawah dan memberikan bantuan kepada masyarakat kelas bawah yang tidak bisa mencari nafkah di tengah pandemi.

Lain Anies, lain lagi Ganjar Pranowo. Baru-baru ini kebijakannya juga menuai pro dan kontra. Gubernur Jawa Tengah itu berniat mendirikan taman makam pahlawan (TMP) bagi tenaga medis yang gugur dalam berperang melawan pandemi.

Langkah ini dilakukan menyusul kabar tidak mengenakkan yang terjadi pada seorang perawat yang jenazahnya ditolak warga Sewakul Semarang. Meski sudah dimediasi, jenazah yang berada di garda terdepan itu akhirnya dikuburkan di tempat pemakaman keluarga rumah sakit dr.Kariadi Semarang.

Tujuan Ganjar Pranowo sangat mulia. Ia tidak ingin kejadian penolakan jenazah terjadi lagi apalagi jika yang ditolak adalah tenaga medis. Di Jawa Tengah sendiri, penolakan jenazah bukan terjadi sekali itu saja. Sebelumnya di Banyumas juga ada penolakan jenazah terhadap pasien Covid-19.

Atas dasar ini, gubernur Jawa Tengah membuat inisiasi taman makam pahlawan bagi mereka yang gugur dalam melawan pandemi. Lalu pertanyaannya, kenapa harus tenaga medis saja yang dimakamkan di sana? Bukannya saya menolak akan status pahlawan bagi tenaga medis namun lebih kepada problem solving atas masalah yang terjadi.

Bukankah ada pula warga biasa yang ditolak untuk dikuburkan sampai harus dikubur ulang? Sungguh miris.

Apakah menyediakan taman makam pahlawan bagi tenaga medis akan menyelesaikan masalah atas penolakan jenazah yang terjadi berulang-ulang? Saya rasa tidak, justru langkah ini malah akan menimbulkan kecemburuan sosial dan malah akan menimbulkan penolakan-penolakan jenazah lainnya karena mereka memiliki dalih atas taman makam pahlawan itu.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x