Mohon tunggu...
Muhammad Dahron
Muhammad Dahron Mohon Tunggu... Freelancer - Karyawan

Menulis Artikel

Selanjutnya

Tutup

Analisis Pilihan

Peran Money Politics dalam Menentukan Kemenangan Kandidat Pilkada 2024

17 Mei 2024   02:45 Diperbarui: 17 Mei 2024   02:45 122
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilustrasi Money Politics, sumber gambar: Bawaslu Kota Cimahi

Pilkada 2024 kembali akan diselenggarakan di berbagai daerah di Indonesia. Pesta demokrasi ini diharapkan dapat menciptakan pemimpin yang berkualitas dan mampu memajukan daerahnya. Namun, pada kenyataannya, Pilkada seringkali disertai dengan intervensi dan praktek-praktek politik uang atau yang dikenal sebagai "Money Politics".

Dalam konteks Pilkada, Money Politics atau politik uang merujuk pada praktik-praktik penyebaran uang dan hadiah atau tunjangan dalam jumlah besar kepada pendukung atau pemilih guna mempengaruhi dan memenangkan pemilihan. Tidak hanya dana yang cukup besar yang terlibat, namun juga proses pemilihan biasanya dipengaruhi oleh jaringan dan kepentingan politik tertentu.

Money Politics seringkali disebut-sebut sebagai faktor utama dalam menentukan hasil Pilkada. Banyak kandidat yang merasa perlu untuk memenuhi kebutuhan finansial dalam kampanye, oleh karena itu, pengaruh uang dalam Pilkada sangat signifikan. Dalam hal ini, kandidat dengan dana yang lebih besar biasanya memiliki keuntungan dalam memenangkan pemilihan.

Namun, Money Politics bukanlah praktik yang baik dan seharusnya tidak dilakukan dalam kampanye Pilkada. Sebaliknya, bukanlah kebijakan yang bersifat proporsional terhadap calon pemilih. Praktik Money Politics merusak demokrasi dan melanggar hak suara rakyat. Selain itu, ini juga dapat menimbulkan korupsi dan kriminalitas, yang mana tidak baik untuk kemajuan Indonesia.

Untuk mengurangi pengaruh Money Politics dalam Pilkada 2024, pemerintah harus lebih ketat dalam mengawasi dana kampanye dan sumber penghasilan kandidat. Hukuman yang ketat harus diterapkan bagi kandidat yang terbukti terlibat dalam praktik politik uang atau Money Politics. 

Selain itu, pendidikan politik yang lebih baik perlu diberikan kepada rakyat dan kandidat pada umumnya, sehingga dapat memahami bahwa demokrasi yang baik harus bersifat proporsional dan tidak dapat dibeli dengan uang.

Pilkada 2024 memiliki potensi besar untuk menciptakan pemimpin yang berkualitas dan memajukan daerah. Oleh karena itu, praktik politik uang atau Money Politics harus diminimalisir dalam kampanye ini. Pemerintah, calon pemimpin, dan masyarakat harus bekerja sama untuk menciptakan Pilkada yang bersih dan jujur. Dengan melakukan upaya tersebut, Pilkada 2024 dapat menciptakan demokrasi yang lebih berkualitas dan memajukan Indonesia.

Terkait dengan hal tersebut, pemerintah, calon pemimpin, dan masyarakat harus bekerja sama untuk menciptakan Pilkada yang bersih dan jujur. Pemerintah dapat memperketat pengawasan dan memberikan sanksi yang lebih tegas bagi para pelanggar aturan yang menggunakan Money Politics. Calon pemimpin juga harus meningkatkan kesadaran akan pentingnya integritas dan kualitas kepemimpinan yang layak bagi daerahnya.

Di sisi lain, masyarakat juga harus terus meningkatkan kesadaran dan partisipasinya dalam proses Pilkada. Masing-masing individu harus memilih calon dengan cerdas dan bertanggung jawab. Selain itu, masyarakat juga harus aktif dalam mengawasi jalannya Pilkada dan melaporkan apabila terjadi Money Politics atau kecurangan.

Dengan melakukan upaya-upaya tersebut, Pilkada 2024 dapat menciptakan demokrasi yang lebih berkualitas dan memajukan Indonesia. Adapun potensi besar yang dimiliki Pilkada 2024 sebagai pesta demokrasi dapat dijadikan momentum yang baik untuk memperbaiki sistem demokrasi di Indonesia. Dengan menciptakan proses Pilkada yang bersih, demokrasi dapat lebih berjalan dengan baik dan mendorong kemajuan daerah serta negara.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Analisis Selengkapnya
Lihat Analisis Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun