Mohon tunggu...
Muhammad Yusuf
Muhammad Yusuf Mohon Tunggu... Guru - Guru

Sebagai seorang guru yang penuh semangat, saya menemukan kegembiraan dalam menjelajahi dunia ilmu pengetahuan melalui hobi membaca buku. Hobi membaca ini tidak hanya menjadi aktivitas pengisi waktu luang, tetapi juga menjadi jendela pengetahuan yang membentuk pandangan hidup saya. Dalam dunia literasi, saya menaruh minat khusus pada artikel-artikel yang mengeksplorasi dimensi spiritual. Keyakinan bahwa pemahaman yang mendalam terhadap aspek spiritual dapat memberikan makna mendalam dalam kehidupan sehari-hari, termasuk dalam lingkup pendidikan, memotivasi saya untuk terus mengeksplorasi dan memahami konsep-konsep spiritual yang relevan. Selain itu, ketertarikan saya pada perkembangan teknologi membawa saya ke dunia yang terus berkembang pesat. Saya percaya bahwa guru modern perlu memahami dan mengintegrasikan teknologi dengan bijak dalam pembelajaran untuk menciptakan lingkungan pendidikan yang dinamis dan relevan. Hobi membaca artikel-artikel tentang teknologi membantu saya tetap terkini dengan perkembangan terbaru di bidang ini. Selain spiritual dan teknologi, ketertarikan saya terhadap kepribadian membentuk landasan penting dalam peran saya sebagai pendidik. Saya yakin bahwa pengembangan kepribadian bukan hanya tentang pengetahuan, tetapi juga tentang karakter dan nilai-nilai yang ditanamkan dalam setiap interaksi dengan siswa. Artikel-artikel kepribadian memberikan wawasan berharga tentang bagaimana membentuk pemimpin masa depan dan menciptakan lingkungan belajar yang inklusif. Sebagai guru yang berkomitmen, saya terus menggali pengetahuan dari berbagai sumber untuk memberikan dampak positif dalam ruang kelas. Hobi membaca buku dan artikel dalam bidang spiritual, teknologi, dan kepribadian tidak hanya menjadi kegiatan rutin, tetapi juga merupakan sarana untuk terus tumbuh dan berkembang sebagai pendidik yang lebih baik. Saya percaya bahwa melalui pembelajaran yang berkelanjutan, kita dapat membentuk generasi yang memiliki keseimbangan antara kebijaksanaan spiritual, pemahaman teknologi, dan integritas kepribadian.

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Harapan di Pantai Merah

20 November 2023   12:59 Diperbarui: 20 November 2023   13:31 47
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Cerpen. Sumber ilustrasi: Unsplash

Hari itu, matahari tenggelam di Pulau Lombok, menciptakan pantulan warna oranye dan merah di Pantai Merah yang indah. Jumaedi, seorang guru muda yang penuh semangat, baru saja tiba di desa nelayan ini dengan cita-cita membawa perubahan positif. Desa itu terletak di tepi pantai, dikelilingi oleh bukit hijau dan hamparan laut yang mempesona.

Jumaedi berkenalan dengan murid-muridnya yang mayoritas berasal dari keluarga nelayan. Rahmat, seorang anak berusia 14 tahun, tampak cenderung pesimis terhadap pendidikan. "Apa gunanya belajar begitu keras kalau nanti kita juga jadi nelayan seperti ayah?" ucap Rahmat tanpa semangat.

Tantangan pertama bagi Jumaedi adalah mendekati hati para murid, terutama Rahmat. Namun, Jumaedi tidak menyerah. Ia mengajak mereka ke pantai setiap hari untuk belajar. Dialog bahasa Sasak semakin sering terdengar, menciptakan ikatan khusus antara guru dan murid.

Suatu hari, Jumaedi mendapat inspirasi dari Bu Ningsih, seorang ibu nelayan yang bijaksana. "Anak-anak ini butuh belajar sesuatu yang nyata, sesuatu yang dapat mereka lihat di sekitar mereka," ujar Bu Ningsih dalam bahasa Sasak yang kental. Jumaedi meresapi nasihat itu dan mulai menggabungkan pelajaran dengan kehidupan sehari-hari anak-anak, membawa mereka menjelajahi keajaiban alam di sekitar pantai.

Bimbingan dari Bu Ningsih membawa perubahan perlahan. Rahmat, awalnya pesimis, mulai menemukan kegembiraan dalam belajar. Pelajaran di pantai menjadi momen yang penuh keceriaan, di mana dialog bahasa Sasak semakin meriah di antara tawa dan kegembiraan mereka.

Hari terakhir sekolah tiba, dan Jumaedi merencanakan pertunjukan seni di pantai. Anak-anak, termasuk Rahmat, menampilkan bakat mereka. Bahasa Sasak terdengar merdu dalam lagu-lagu tradisional yang mereka bawakan. Desa itu berubah menjadi panggung yang penuh warna.

Suasana kebersamaan di pantai memenuhi hari terakhir sekolah. Murid-murid dan warga desa merayakan perubahan positif yang telah terjadi. Bu Rukayah, nenek bijak di desa, menyampaikan pesan tentang harapan dan kebersamaan dalam bahasa Sasak yang mendalam. "Harapan selalu ada di tengah kebersamaan kita," ucapnya dengan penuh makna.

Malam itu, desa Pantai Merah dipenuhi sinar bulan yang lembut, menciptakan aura kehangatan di antara warga yang merayakan keberhasilan bersama. Jumaedi, bersama murid-muridnya, duduk bersila di sekitar api unggun di pantai. Bahasa Sasak yang meluncur dari bibir mereka menciptakan melodi kebersamaan yang harmonis.

Bu Ningsih, ikut duduk di antara mereka, menyuarakan terima kasih kepada Jumaedi atas dedikasinya. "Terima kasih, Jumaedi, karena telah membawa sinar baru ke desa kita. Kau telah membuka pintu harapan bagi anak-anak kami."

Rahmat, yang sebelumnya pesimis, mendekati Jumaedi dengan malu-malu. "Terima kasih, Pak Jumaedi. Saya tidak tahu kalau belajar bisa seasyik ini. Saya ingin menjadi lebih pintar, seperti Pak Jumaedi."

Jumaedi tersenyum dan mengelus kepala Rahmat. "Semua anak-anak di desa ini memiliki potensi yang luar biasa. Kalian adalah harapan bagi masa depan Pantai Merah."

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Cerpen Selengkapnya
Lihat Cerpen Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun