Mohon tunggu...
Tari Abdullah
Tari Abdullah Mohon Tunggu... Freelancer

Nama lengkap Mudjilestari tapi lebih sering disapa dengan Tari Abdullah profesi sebagai penulis, conten creator, dan motivator. Ibu dari 4 anak berstatus sebagai single parent. Berdarah campuran sunda - jawa.

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Sesal dalam Bingkai Rindu

7 Mei 2021   15:28 Diperbarui: 7 Mei 2021   16:36 98 6 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Sesal dalam Bingkai Rindu
Ikustrasi/sesal/photo:pixa

  Mobil berhenti tepat di pekarangan sebuah rumah dengan bangunan kokoh berornamen kayu jati dengan ukiran  Jepara yang khas. Tiar bernafas lega, mata bulatnya memandang sekeliling, rindu yang bertahun-tahun terpasung meronta untuk dibebaskan.Seorang laki-laki dengan rambut yang hampir seluruhnya memutih keluar, senyumnya mengembang saat sepasang mata tuanya menatap sosok perempuan yang baru turun dari mobil yang ditumpanginya.

"Apa kabar, Paklek?" sapa perempuan bertubuh mungil sambil mencium punggung tangan laki-laki yang dipanggilnya Paklek.

"Alhamdulillah, Nduk. Kamu kemana aja kok lama ndak ada kabarnya? Ini tadi langsung dari Surabaya?" Laki-laki tua itu menepuk-nepuk punggung keponakannya. Tiar tertawa lebar.

"Bulekmu ada di belakang," ujar laki-laki itu lagi, seakan bisa membaca pikiran Tiar, "ayo, langsung aja ke belakang, Nduk!"

"Eee,  kok njanur gunung, toh. Mimpi apa kamu nyampe sini?" Seorang perempuan bertubuh kurus tergopoh-gopoh keluar, matanya berbinar, sepasang tangannya mengembang menyambut keponakannya yang menghambur ke arahnya.

"Apa kabar, Bulek?" tanya Tiar sambil mencium pipi perempuan yang dipanggilnya Bulek.

"Alhamdulillah, Nduk. Yo wes ngene iki paklek sama bulekmu, sudah tua," ujar perempuan berusia enam puluhan.  "naik apa tadi dari Surabaya? Lha, apa bisa jalan to mobilnya, ndak kena cegatan?"

"Bareng sama teman yang kebetulan tugas ke Magelang, Bulek."

"Enak kalo gitu, ndak kena cegatan."

"Oya, Mbak Dini apa kabarnya, Bulek?"

"Mbakyumu kabare yo apik, cuma tahun ini ndak jadi pulang lagi wong katanya ndak boleh mudik.  Padahal bulekmu ini udah kangen dua kali lebaran mbakyumu itu ndak pulang."

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
VIDEO PILIHAN