Mohon tunggu...
H. Muchtar Bahar
H. Muchtar Bahar Mohon Tunggu... Penulis - Ingin hidup lebih lama untuk berbagi

Alumni IAIN Imam Bonjol Padang. Sebelum merantau ke Jakarta tahun 1974, merasakan menjadi anak jalanan, di Pasar Jawa Padang. Berkesempatan mengikuti studi non degrre di International Institute Rural reconstruction (IIRR) Silang, Cavite, Philippines dan post graduate special program tentang ”NGO and Urban Development” di Institute of Housing Studies (IHS), Rotterdam. Mengikuti pelatihan dan seminar di Paris, Bangkok, Singapura, Kuala Lumpur, Manila, Penang, Nepal dan dalam negeri. Dipanggil ”babe” oleh sejawatnya di LSM. Mengikuti Pelatihan Peneliti Muda di LP3ES dan Tim Program LP3ES hingga tahun 1988. Tahun 1989 merintis Lembaga Pengkajian dan Pengembangan Sosial Ekonomi (LPPSE), menjabat sebagai Ketua, hingga tahun 1995 dan pada tahun itu merintis Yayasan Bina Masyarakat Sejahtera (BMS). Dipercaya sebagai Ketua Forum Pengembangan Koperasi (Formasi), Asosialsi Konsultan Pembangunan Perumahan dan Permukiman (AKPPI) wilayah Jabodetabek, Asosiasi Keuangan Mikro (AKM), dan Jaringan LSM Bidang Perkotaan. Menjadi konsultan UNDP untuk, Program P4K Departemen Pertanian-IFAD, Roma (2003-2004), P2KP, Penanggulangan bencana di Aceh (NAD) dan Nias, (ADB-Bina Swadaya, 2005-2006. Pendiri dan Pengurus IKBAL AMM Sumbar Jaya, Anggota Badan Pembina YPMUI. Penulis ”Direktori LSM dan Mitra 2000”, bersama Siswanto Imam Prabowo.SE, (LPPSE, 2001), Anggota tim Editor ”Direktori Orsos, Departemen Sosial”, yang diterbitkan Kementrian Sosial. Penulis dan Editor buku The Desire of Change Pemberdayaan”, dengan Siswanto Imam Prabowo.SE (LPPSE, 2013), Ketua Editor ”Mambangkik Batang Tarandam: Minangkabau di Tapi Jurang” dengan H. Albazar Arif, H.Taufik Bey, H.Farhan Muin (YPMUI, 2013). Menerbitkan kumpulan tulisan dengan judul; “Bersama Masyarakat, Menata Kota”, BMS, 2014. Sedang mempersiapkan buku humor; ”Ngakak Politikus dan Koruptor”, bersama Siswanto Imam Prabowo dengan ilustrator Dicksy Iskanda, Bersama dengan. H. Albazar Arif. Telah menerbitkan buku, ”Kucindan jo Kurenah Urang Awak”, bersama dengan H. Albazar M Arif dan Ilustrator Dicksy Iskandar, 2015. Telah menyelesaikan buku, ”Hamba-Hamba Pilihan”, bersama dengan H. Albazar M Arif Sedang mempersiapkan buku “Humor Religius”, bersama H.Endang Basri Ananda, H. Albazar M Arif dan Ilustrator Dicksy Iskandar. Menulis berbagai tulisan dan makalah serta modul pelatihan untuk usaha kecil, koperasi, ekonomi keluarga, fasilitator lembaga keuangan masyarakat dan penguatan masyarakat sipil. Tinggal di Jakarta dan diberikan amanah 4 orang anak dengan 10 orang cucu.

Selanjutnya

Tutup

Travel Pilihan

Surau Jembatan Besi, Padang Panjang

28 Agustus 2021   08:04 Diperbarui: 28 Agustus 2021   08:11 152 0 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Jumat, 13 Juli 2017 berkesempatan mengunjungi Surau Jembatan Besi yang penuh sejarah. Ketika memasuki lokasi terasa banyak perubahan, tidaklah seperti yang dibayangkan semula. Sebuiah surau dengan ciri "heritage" dan dipertahankan suasana dengan lamanya  tahun "tiga pulkuhan" . Bangunan kayu, penuh "meja" ngaji, ada kolam didepan dan tempat wudhu dengan bak.

Surau Jembatan Besi

Surau Jembatan Besi telah berganti nama derngan Mesjid Zuamma. Ketika memasuki masjid ini tidak terlihat lagi kekhususan bangunan lama, sekarang seperti masjid lazimnya di Sumatera Barat. Mesjid telah dibanggun mernjadi dua tingkat secara permanen. Di bagian bawah buat shakat dan praktek ubudiah murid SD. Dibagian atas digunakan untuk tempat pengajian.

Disamping kanan masjid telah berdiri sebuiah SD, dengan nama SD IT Juara. Juga dibagian kiri ada bangunan dua tingkat. Di  bagian kiri juga terdapat bangunan dua tingkat , yang digunakan oleh SD IT ini. Saya bertanya kepada seorang pengurus Mesjid Pak Jusaal Yuna, apakah kedua bangunan yang diguinakan SD ini juga bagian dari masjid. Beliau memberikan penjelasan, "Bahwa SDIT yang ada di kiri dan kanan menyewa tempat milik masjid". Beliau tidak mengertahui kapan dan berapa kontraknya, karema baru ikut sebagai bendahara masjid sebagai bendahara, dua tahun,

Kegiatan kegiatan masjid, seperti  TPA  masih ada, juga acara peringatan hari besar Islam, Shalat Idul Fitri, Shalat Iudul Adha, pemotongan hewan qurban, penerimaan  dan penyaluran Zis,  Pada sore hari dilaksanakan pengajian ibu-ibu, dan tausiah regular, mingguan dan bulanan. Shalat Jum`at, shalat rawatib, peringatan hari besar Islam serta pengajian rutin lain. Pak Jusaal memberikan informasi  agar menemui Pak H Anas yang puluhan tahun menjadi pengurus Mesjid Ini. H Anas sekarang menjadi Pengurus Mesjid Nurul Iman, yang berada sekitar 400 meter di jalan raya menuju ke Padang, Junaal memberikan informasi  bahwa H Anas,  diamanahkan sebagai pengawas (2009-2012) Pada periode sebelumnya menjabat sebagai Sekretaris (2002-2007). Jabatan ini juga telah pernah diamanhkan kepada nya pada tahun 1962-1965.

Ketika saya tanyakan sejak kapan bagian dari asset mesjid dikontrakkan dan bagaimana peran Surau Jembatan Besi dulunya, beliau kurang mengetahuinya.

Pusat Ulama

Surau Jembatan Besi di era tahun 30 an  diakui secara nasional sebagai pusat  da`wah, pendidikan dan kajian Islam  yang telah dimulai sebelum tahun 1900, rangkaian kegiatan pengajian dengan pola halakah "lesean", juga tersebar di seluruh Minangkabau.

Pengajian yang dipimu ini digantuikan oleh kakaknya  Sech Abdul Latif (ayahanda dari H Muchtar Luthfi) oleh H Abdullah Ahmadi digantikan oleh  Sech Daud Rasyidi (Ayahanda H M D H PalimoKayo)  pada tahubn 1907 karena beliau pindanh ke Padang, Ketika Sech Daud Rasyidi  belajar ke Mekah pengajian di surau ini dipimpin oleh Sech Abdul Latif ( ayahanda H Muchtar Luthfi). Kemaudian pada tahun 1911 pimpinan pengajian dilanjutkan oleh Sech Abdul Karim Amrulah yang dikenal  dengan H.Rasul yang merupakan ayahanda dari buya Hamka.

Peran Surau Jembatan Besi semakin besar dan berpengaruh dalam pendidikan agama Islam di Rumatera Barat dan  Nusantara. H.Dt Palimo Kayo memberikan cacatan khusus, "Di bawah asuhan Syekh Abdul Karim Amarullah, Pengajian Surau Jembatan Besi bertambah maju, pelajaran kitab-kitab 'Arab bertambah meningkat, penuntut-penuntut ilmu Agama (yang di waktu itu terkenal dengan sebutan orang Siak) bertambah banyak berdatangan dari sekeliiing Minangkabau dan juga dari daerah-daerah lain, Tapanuli, Aceh, Bengkulu. Malaya, Siam dll.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...
Lihat Konten Travel Selengkapnya
Lihat Travel Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan