Mohon tunggu...
Felix Tani
Felix Tani Mohon Tunggu... Lainnya - Sosiolog Pertanian dan Pedesaan

Sedang riset pertanian natural dan menulis novel anarkis "Poltak"

Selanjutnya

Tutup

Bahasa Pilihan

Tak Ada Predator Seks di Indonesia

12 Oktober 2021   06:15 Diperbarui: 12 Oktober 2021   10:12 233 24 13
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilustrasi dari Thinkstock via Kompas.com

Coba simak arti predator menurut kbbi.web.id berikut:

"predator/pre.da.tor/ /predator/ n binatang yang hidupnya dari memangsa binatang lain; hewan pemangsa hewan lain"

Lalu cobalah kenakan arti itu pada istilah "predator seks". Istilah yang kerap dilekatkan pada individu-individu manusia pemerkosa. 

Tepatkah?

Predator itu konsep biologi. Merujuk pada hirarki trofik (makanan sumber energi) dalam ekosistem. Rumput dimangsa belalang; belalang dimangsa kadal; kadal dimangsa elang. Atau, cacing dimangsa celeng, celeng dimangsa macan.

Pemangsa, itulah predator. Suatu gejala biologis yang alami. Atau, sesuai dengan hukum alam. Mahluk yang lebih kecil dimangsa mahluk yang lebih besar.

Gejala itu sah-sah saja dalam konteks hirarki trofik. Berlaku hukum keseimbangan ekologis di situ.  Pupulasi belalang dikendalikan kadal, populasi kadal dikendalikan elang. 

Misalkan populasi elang, predator kadal, langka, maka populasi kadal akan meledak. Bayangkan bagaimana rasanya dunia penuh kadal.

Aslinya predator itu bermakna positif dalam konteks kelangsungan dan keseimbangan ekologis. Predator itu musuh alami. Tindakannya nemangsa hewan lain bukan kejahatan.

Predator itu dimanfaatkan juga dalam pertanian alami. Burung hantu misalnya digunakan untuk mengendalikan hama tikus. Burung walet untuk mengendalikan belalang. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Bahasa Selengkapnya
Lihat Bahasa Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan