Mohon tunggu...
Felix Tani
Felix Tani Mohon Tunggu... Sosiolog Pertanian dan Pedesaan

Sedang riset pertanian natural dan menulis novel anarkis "Poltak"

Selanjutnya

Tutup

Humor Pilihan

"Kritik Tanpa Kritik" untuk Program K-Rewards

22 April 2021   21:12 Diperbarui: 22 April 2021   21:32 239 49 26 Mohon Tunggu...
Lihat foto
"Kritik Tanpa Kritik" untuk Program K-Rewards
Ilustrasi dari kompasiana.com

"Sumbang saran dan kritik kamu terhadap program ini menjadi latar belakang kami memperbaiki mekanisme K-Reward---setidaknya mulai tahun ini." -Admin Kompasiana

Untung saya iseng membaca artikel Admin Kompasiana, "[UPDATE] Sistem Penghitungan K-Rewards 2021 Diubah Menjadi Unique Pageviews", K. 6/1/2021, 22/4/2021). Ketemu ujaran di atas. Jadi, saya punya justifikasi untuk mengritik Admin K.

Kendati, ya, kendati kritik ini hanya akan dijadikan Admin K sebagai "latar belakang" saja untuk perbaikan mekanisme K-Rewards. Sekali lagi, cuma sekadar latar belakang, bukan menjadi substansi apalagi esensi.  

Latar belakang itu, seperti penari latar, hanya sekadar pemanis saja. Untuk pantasnya pentas saja. Apalagi kalau penyanyinya miskin gerak, seperti almarhum Chrisye, vokalis kegilaanku. 

Inti artikel Admin K itu adalah pendasaran hitungan nilai K-Rewards untuk artikel pilihan (yang ditulis Kompasianer centang biru) pada jumlah Unique Pageviews (UPv) menurut Google Analytics. Seingatku dari dulu kan sudah begitu.

Jika ada hal baru, maka itu adalah pengurangan jumlah minimal UPv dari 3,000 menjadi 2,000. Ya, lumayanlah. Soalnya pembaca artikelku akhir-akhir ini turun drastis. Hanya sekitar 100 UPv per artikel. Padahal dulu bisa minimal 1,000 UPv per sepuluh artikel. 

Sepintas terkesan adil bila mendasarkan nilai K-Rewards pada jumlah UPv.  Tapi tidak jika ditelisik lebih dalam. Makanya jangan suka main pintas. Semisal menikahi seseorang yang baru ketemu sepintas. Nanti bisa-bisa usia nikahnya sepintas juga, lho.

Menghitung nilai K-Rewards itu berdasar jumlah UPv semata jelas takadil. Itu diskriminatif karena lebih menguntungkan minoritas Kompasianer penguasa kerajaan artikel terpopuler. Sementara mayoritas Kompasianer penulis artikel anti-populer, semisal Engkong Felix, dirugikan. 

Bayangkan sakitnya kami Kompasianet mayoritas ini. Sudah tak dapat K-Rewards, dirugikan pula. Admin K  jelas takbisa merasakannya. Sebab kendati tak menulis artikel penghasil K-Rewards, mereka tetap gajian.  Aneh, orang kerja di dunia tulis-menulis tetap digaji walau takpernah nulis.

Harusnya, kualitas mesti jadi dasar perhitungan nilai K-Rewards juga. Jika disepakati Artikel Utama adalah artikel berkualitas tinggi, maka artikel-artikel semacam itu harus diberi bonus UPv dengan cara melipat-duakan raihan UPv riilnya.  Itu adil karena dasarnya adalah capaian kualitas. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x