Mohon tunggu...
Monika Ekowati
Monika Ekowati Mohon Tunggu... Guru - Seorang biarawati Tarekat SND--> ARTIKEL yang kutulis ini khusus untuk KOMPASIANA Jika muncul di SITUS lain berarti telah DIJIPLAK tanpa IJIN PENULIS !

Betapa indahnya hidup ini, betapa saya mencintai hidup ini, namun hanya DIA yang paling indah dalam Surga-Nya dan dalam hidupku ini, saya akan mencintai dan mengabdi DIA dalam hidupku ini ARTIKEL yang kutulis ini khusus untuk KOMPASIANA Jika muncul di SITUS lain berarti telah DIJIPLAK tanpa IJIN PENULIS !

Selanjutnya

Tutup

Diary Pilihan

Pengalaman Tampil Siaran di TV

22 September 2022   22:15 Diperbarui: 22 September 2022   22:18 567 69 32
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

 Pengalaman  Tampil  Siaran di TV

"Hallo  Suster  dari  Sekolah  Notre  Dame  ya", tetiba  seorang  ibu  menyapaku. "Ya  Bu  betul" ."Apakah  suster  berkenan  kalau  siaran  di  Televisi ?" " Siaran  apa  Bu?" , " Mimbar  Agama  Katolik  dengan  tema  Bunda  Maria  diangkat  ke  Surga "

Begitulah  awalnya  saya  mendapat  tawaran  dari  seorang  ibu  yang  bertanggung  jawab mengatur  acara "  Mimbar  Agama  Katolik. Setelah  bicara  lebih  lanjut  bagaimana prosedur  dan  persiapannya, kami  deal menentukan  tanggalnya.  Saya  diperbolehkan untuk  mengajak  orang  lain, maka  saya  mengajak  2  guru  Agama, supaya  terjadi  dialog  yang  hangat  mengalir. Saya  juga  memilih  beberapa  anak  yang  bisa  bermain  organ, menyanyi  dan  membaca  Puisi, tentu  yang  dipersiapkan   Pusi  dan  nyanyian  tentang  Bunda  Maria.

Pengalaman  pertama  yang  menggetarkan.

Siapa  sih  yang  tidak  deg-degan  bercampur  gembira  jika  didaulat  untuk  tampil  di  TV. Setelah  2  guru (  Bu  Wahyu  dan  Bu  Lusi  saya  beri  tahu), serta  anak-anak  yang  terlibat  serta  orang  tuanya, mereka  semua  menyambut  antusias  penuh  kegembiraan.

Satu  minggu  kami  mempersiapkan  dialog, nyanyian, puisi  yang  akan  ditampilkan  di  TVRI. Setelah  hari  H  kami  diantar  orang  tua  murid  menuju  studio, wajah  anak-anak  dan  guru  tampak  ceria.  Berulang  kali  mereka  bilang :  "  Dag  dig  dug  suster  hati  ini", "Tenang  saja, Tarik  nafas  dan  tampil  apa  adanya  ya", sahutku  menghibur  mereka.

Foto  seusai siaran  TV ( dok pri )
Foto  seusai siaran  TV ( dok pri )

Kami  diajak  masuk  ruangan, disitu  kami  di  make  up.  Aduh  rasanya  mukaku  terasa  tebal  sudah  begitu  lama  tidak  pernah  tersentuh  foundation, bedak  entah  apa  lagi  yang  dipoleskan  pada  wajahku. Kami  saling  melirik  dan  anak-anak  mulai  cekikikan saling  melihat  temannya, apalagi  yang  lelaki  juga  didandani, supaya  nanti  tampak  cethar  saat  disorot  kamera.

Setelah  acara  ber make  up  selesai  kami  dipertemukan  dengan   pembawa  acara  yang  nanti  akan  mewawancarai  kami. Rundown acarapun  dibuat, kapan  puisi  dan  nyanyian  akan  menyelingi  saat  wawancara. Karena  ini  live, maka  kami  dipesan  jangan  sampai  ada  yang  salah.

Ok  semua  duduk  manis  tampil  di  mimbar, anak-anak  di  suatu  tempat  tersendiri  dibawah  panggung  siap  untuk  beraksi. Sebelum  dimulai  saya  memberi  tanda  mengangkat  ibu  jari  pada  mereka  dan  disambut  senyuman serta  wajah  cerah  penuh  optimis.

Start....... acara  dimulai  tanda  dari  cameramen mengacungkan  tangan. Pertanyaan  demi  pertanyaan  bergantian  kami  jawab  bertiga rasanya  mengalir  dan  lancar, begitu  pula  dengan  pembacaan  Puisi  serta  lagu  yang  dimainkan  Abel dan Jason  dan  dinyanyikan  oleh  Tania  dan, Nia dan  Veronika  mengalun  merdu.

Sampailah  pada  acara  tanya  jawab  yang  datang  diseluruh  penjuru  Tanah  Air. Saya  masih  ingat  ada  8  pertanyaan  yang  datang  dari  Banjarmasin, Kupang, Jakarta, Nias, Palangkaraya, Timor, Pekalongan, Purbalingga. Waktupun  mengalir tak  terasa pada  penghujung  acara. Selesailah  sudah  dan  anak-anak  dan  kami  merasakan  Plong, saling  Toss karena  apa  yang  kami  persiapkan  sudah  tersaji  dengan lancar  dan  manis.

Siaran  selesai  foto  bersama  dulu  yuk ( dok pri )
Siaran  selesai  foto  bersama  dulu  yuk ( dok pri )

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Diary Selengkapnya
Lihat Diary Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan