Mohon tunggu...
Monika Ekowati
Monika Ekowati Mohon Tunggu... Guru - Seorang biarawati Tarekat SND--> ARTIKEL yang kutulis ini khusus untuk KOMPASIANA Jika muncul di SITUS lain berarti telah DIJIPLAK tanpa IJIN PENULIS !

Betapa indahnya hidup ini, betapa saya mencintai hidup ini, namun hanya DIA yang paling indah dalam Surga-Nya dan dalam hidupku ini, saya akan mencintai dan mengabdi DIA dalam hidupku ini ARTIKEL yang kutulis ini khusus untuk KOMPASIANA Jika muncul di SITUS lain berarti telah DIJIPLAK tanpa IJIN PENULIS !

Selanjutnya

Tutup

Hobi Pilihan

Belajar Membuat Keramik, Asyik

27 September 2021   14:07 Diperbarui: 27 September 2021   14:22 293 40 8
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Belajar Membuat Keramik, Asyik
Belajar membuat Keramik, Asyiik (dokpri)

Berawal  dari  ingin tahu

Para  pembaca  yang  budiman, apakah  suka  mencoba  hal  yang  baru?  Jika  ya  tentu  menantang  dan  asyik  kan? Demikian  juga  saya ingin  mencoba  hal  yang  baru, terutama  berpetualang  ke  suatu  tempat  yang  baru, atau  belajar  membuat  sesuatu yang  baru. Nah  kesempatan  itu  terjadi, ketika  tiba  liburan  musim   panas  waktu  itu  saya  berada  di Kota  ratu  Elisabeth  untuk  belajar memperdalam  Bahasa  Inggris, pada  saat  libur  sekolah  kami  juga  libur  cukup  lama. Kesempatan  libur  musim  panas  seperti  ini  biasanya  digunakan  untuk  belajar sesuatu.

Sebelum  libur, saya  sudah  disodori daftar  kursus  yang  diadakan  pada  musim  panas. Lucunya meskipun  saya  diajurkan  untuk  kursus  komputer, tapi  saya  menolak, memang  sih  computer  belum  merebak  seperti  sekarang, saya  pernah  belajar  sewaktu  di  Kupang, tapi  rasanya  sulit menghafalkan  rumus, dan  juga  saya  takut  kalau  mata  saya  rusak  heu..heu, dasar  kuno ! Padahal  mungkin  sudah  ada  rencana dari  atasan bahwa  saya  nantinya  akan  bekerja  yang  bersinggungan/  menggunakan  computer.

Tapi  saya  tetap  tidak  tertarik. Saya  malah  memilih kursus  membuat  keramik. Utungnya  Sr  Patrisia  Gannon  sebagai Pimpinan  Komunitas tidak  pernah  memaksakan, dan  lagi  para  Suster yang lain  malah  mendukungku untuk  belajar  membuat  keramik, mungkin  karena  mereka  tahu  saya  menyukai  kerajinan  tangan.

Pernah  kuceritakan bahwa  saya  telah  belajar  membuat  aneka lilin  hias,aneka  patung, Rosario  dan  pernak  pernik  hiasan  Natal. Yach  saya  diijinkan kursus membuat  keramik. Saya  didaftarkan  di  Thresham Collage kursus  siang -  sore. Tempatnya tidak  jauh  dari  biara, berjalan  kaki  40  menit.

Pada  saat  mendaftar, saya  melihat lingkungan  sekeliling, dan  banyak  pajangan  hasil  karya yang  dijual. Tempat kursusnya  sangat  luas masing-masing  bidang  seni  punya  ruang  tersendiri, ada  yang  untuk  seni  lukis, Theater Art , music dan yang  lain.

Di  Bengkel  Keramik

Hari  pertama  saya  masuk, dan  diperkenalkan  dengan para  peserta  kursus  yang  lain, ada  yang  sudah  mendalaminya  hingga  2  tahun, ada  yang 1  tahun  dan  beberapa  yang  pemula  seperti  saya. Merekapun  juga  dari  berbagai  golongan  usia  dan  bangsa, ada  yang  dari  Pakistan  dan  India, Thionghowa dan  yang dari  Inggris  dengan  berbeda  wilayah  ada  yang  dari  Scholandia, England  dan  Irlandia.

Keramik  siap  di Oven/ dibakar ( dok pri)
Keramik  siap  di Oven/ dibakar ( dok pri)

Rasanya  senang  banyak  teman  yang  ramah  dan  saya  merasa  nyamaan  diterima  oleh  mereka. Setelah  perkenalan, saya  ditunjukkan  tempat  saya, berkreasi, masing-masing  peserta  punya  tempat  tersendiri sehingga  dapat  konsentrasi  dan berkreasi. Pertama  saya  langsung  diberi  tanah  liat dan diminta  untuk  membuat  sesuatu  karya  seni, terserah  bentuk  dan  fungsinya.

Rupanya  pelajaran  disini  langsung  praktek, dan  teorinya  diberikan  sambil  jalan, saat  kami  bekerja  dan  berkreasi. Kukumpulkan daya  imajinasiku  di masa  kecil, ketika  saya  sering  di ajak  ke  kenalan  orang  tuaku  di desa  Kunden, Blora, di sana  pada  umumnya  masyarakatnya  membuat  gerabah bahannya  dari  Tanah  liat.

Ada  kuwali, kendi ( tempat  air  minum )  jun  atau  biasa  disebut  Klething (  alat  untuk  mengambil  air jika  seseorag  mengansun  di sumur), genthong (  juga  tempat tandon  air yang  berada  di  Rumah biasanya  besar ), wajan  dari  tanah, cobek dan  masih  banyak  lagi

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...
Lihat Konten Hobi Selengkapnya
Lihat Hobi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan