Mohon tunggu...
Monika Ekowati
Monika Ekowati Mohon Tunggu... Seorang biarawati Tarekat SND

Betapa indahnya hidup ini, betapa saya mencintai hidup ini, namun hanya DIA yang paling indah dalam Surga-Nya dan dalam hidupku ini, saya akan mencintai dan mengabdi DIA dalam hidupku ini

Selanjutnya

Tutup

Diary Pilihan

Prosedur Kepulangan Seseorang dari Luar Negeri

10 Maret 2021   14:17 Diperbarui: 10 Maret 2021   15:29 386 59 5 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Prosedur Kepulangan Seseorang dari Luar Negeri
Rapit Test di Bandara Soetta (travelerien.com)

Hello  Diary,

Saya  mau  cerita  nih, siapa  tahu  berguna  bagi  para  pembaca, yang  punya  saudara  yang  pulang  dari  Luar  Negeri. 

Berawal  dari  WA  seorang  sahabat :"  Suster Monika  saya  sangat  rindu pada  Cucuku  yang  baru  kembali  dari  Ausi, tapi  apa  dayaku, kami  tidak boleh  bertemu, cucuku  sekaang  ddi  karantina  lima  hari  di  hotel, hanya  video  ini  yang  bisa  dikirim"

Dari  peristiwa  itu  saya  terus  berunding  dengan  para  Suster  bagaimana  seandainya  nanti  para  suster  yang  datang  atau   pulang  dari  Luar  Negeri ke  Indonesia, karena ada  khabar  ada  Suster  dan  Para  Novis (  calon  biarawati )  yang  selesai  pembinaan  dan  akan kembali  ke  Indonesia.

Maka  kami  menyiapkan  tempat  untuk  karantina  para  suster. Karena  biara  kami  di  Puri  masih  dienovasi, dan  paa  susternya  tidur  di  ruang  seadanya, maka  kami  memilih  karantina ada  di  Biara  Miyam Komplek  Sekolah  Notre  dame  II  di  Grand  Wisata  Bekasi.

Para  suster  juga  senang  dan  menyiapkan tempat  untuk  isolasi  mandiri  dan  melayani, mengantar  makanan untuk  suster  yang  sedang  diisolasi.  Semua  perencanaan  sudah  beres.

Mempersiapkan  tempat  untuk  Isolasi  Mandiri

Tetiba tanggal  21  Februari ada   satu  Suster  kami  yang  datang  dari  Philippina, seperti  biasa  ada Suster  yang  menjemput  saat  dini  hari, karena  pesawat  PAL (  Philippines  Air  Lines)biasa  tiba  pukul 00.00  atau  lebih. Ternyata ke dua  suster  yang  menjemput  tidak  diperbolehkan  bertemu dengan  Suster  yang  baru  tiba.

Setelah  meminta  dengan  petugas, hanya  boleh  bicara  jarak  jauh. Kepada  Suster  yang  baru  dating  ada  2  pilihan. Karantina  di  Wisma  Atlet tidak  dipungut  biaya  alias  gratis, tapi  kalau  pilih  hotel, harus  bayar  sendiri. Demi  keamanan  akhirnya  diputuskan  menginap  di  hotel  yang  ditunjuk  dan  bekerjasama dengan  pihak  bandara.

Akhirnya  susterku  itu  diantar  ke  Hotel Mercury  di  Jalan Simatupang  Jakarta  Selatan. Setelah  waktu  karantina, saya  sendiri  yang  menjemput  Suster  dan  mengantarnya  ke  Grand  Wisata  Bekasi. Ceritapun  mengalir, susterku  tidak  boleh  keluar  dari  kamar,makanan  diantar  dan  diletakan  di depan kamar.

Layaknya  tuan  puteri yang  dilayani  tinggal  di  hotel  yang  luxury  lagi, jadi  kikuk  jadinya. Saya  hanya  bisa  membayangkan, kalau  terjadi  pada  diriku, selain  jadwal  doa, harian  tentunya  banyak  waktu  untuk  menulis he..he..he. Olah  ragapun  hanya  bisa jogging  di tempat, abis  tidur, nglimbung  dan  tidur  lagi  seperti  lagu  yang  dinyanyikan  "Mbah  Surip".

Karena  tidak  ada  kegiatan  apapun, dan  harus  tinggal  dikamar, bisa  juga  buat  variasi, kalau  berdoa di-tari-kan saja  supaya  badan  juga  bergerak  memuji  Tuhan. Sayangnya  hanya  khayalanku ha..ha..ha.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x