Mohon tunggu...
Monika Ekowati
Monika Ekowati Mohon Tunggu... Seorang biarawati Tarekat SND

Betapa indahnya hidup ini, betapa saya mencintai hidup ini, namun hanya DIA yang paling indah dalam Surga-Nya dan dalam hidupku ini, saya akan mencintai dan mengabdi DIA dalam hidupku ini

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Menata Hati Mengatur Hidup

1 Juli 2020   22:06 Diperbarui: 2 Juli 2020   09:53 103 6 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Menata Hati Mengatur Hidup
Ditangan Tuhan ( dok pri )

Ini  cerita  lama  yang  senantiasa  berseri,hendak  kusharingkan  sebagai  bentuk  Puji, syukur  akan  anugerah  Ilahi.  Waktu itu  ketika  saya  memulai  kehidupan   sebagai  seorang  Novis ( calon suster / biarawati, dalam  masa  pendidikan ). Bagiku  setiap  fajar  adalah  mulainya  hari  baru  yang  perlu  dipersiapkan  dalam  keheningan  untuk  memantapkan  hati, siap  mengarungi  keseharian  HIDUP  yang  belum  kuketahui  aral  melintangnya. 

Kuibaratkan   mengawali hari  pada setiap  fajar  seperti  pesawat  yang  siap  untuk  lepas  landas, pesawat  itu  dalam  posisi  diam,  hening,tak  bergerak  namun  siap  mesin  dan  segala  onderdilnya  untuk  membuat  gerakan  yang  luar  biasa  untuk   naik  pada  ketinggian  menembus  cakrawala,  yang  mungkin  tidak  bersahabat.

 Demikian  pula  dengan  menembus atau  menjalani  kehidupan,  seseorang  perlu  menyiapkan  hati.  Hati  adalah tabernakel  tempat  tahta  Allah  Sang  Sumber  Hidup, tempat  berkumandangnya  suara  hati  yang  menjadi  jalan  penuntun  kehidupan  seseorang. 

Kalau  hati  kita  bersih,  maka  pikiran  kitapun  bening,  kita  menjadi  tulus  dalam  bertutur kata, berpikir, berkehendak dan bertindak serta menjalankan  segala  aktifitas. Sebaliknya  kalau  hati   kemrungsung (  tidak  adanya  rasa tenang, damai  serba  tergesa)  maka  apa  yang  kita  lakukan  hari  itu  juga  berantakan,  tidak  teratur,  bahkan  gagal.

Susterku  yang  dari  Belanda  pernah  cerita,  orang  Negara  Kincir  Angin  selalu  menasihatkan  pada  anak-anak  bahkan  hal  ini  menjadi  kebiasaan  bagi  mereka  yang  sudah  tua, “Bahwa  kalau  bangun  pagi  hendaknya  kaki  kiri  dulu  yang  menginjak  tanah/lantai”. Ini  dimaksudkan  supaya  setiap  kita  punya  kesadaran  sejak  awal  bangun  tidur  kaki  kiri  sebagai  gerakan  pertama  untuk  menggugah  otak  kanan  meraih  rasa  kepenuhan  hati  dari  rahmat  Tuhan  yang  bekerja  selama  kita  tidak  sadarkan  diri  dalam  keterlelapan  tidur  kita.

Kesadaran  sangat  penting  mendorong, memacu  atau  menjiwai  kita  supaya  hidup  yang  hendak  kita  jalanani  punya  makna  dan  membuahkan  sesuatu  yang  berguna  bagi perwujudan  ibadah  kita  demi  “Kemuliaan  Tuhan”, berguna bagi diri  sendiri  dan  sesama ( Kita  dimampukan  untuk  menjadi  berkat  bagi  sesama).

Pada  saat  saya  mengikuti Formation  for  Formator  Course  di  Roma, ada  salah  satu  pembimbing  rohani  yang  mengajak  para  peserta  untuk  mengingat,  mencatat, menggali  dan  menemukan  kebiasaan  para  peserta  pada  saat  bangun  tidur. Dari  kebiasaan  itu  hal-hal  positif  apa  yang  ditemukan, yang  membantu  untuk  menjalani  hidup  lebih  baik  dari  hari  kehari?

Dalam  keheningkan  kami  berusaha  mencari   hal-hal  yang  menjadi  kebiasaan  disaat  bangun  pagi. Saya  biasa  bersujud  begitu  bangun  tidur, merentangkan  tangan  dan  berdoa, dan  menyerahkan  segalanya  kepada  Tuhan dan  Bunda  Maria, terus   mandi,  dan  bercermin  pada  saat  bercermin  saya  mengatakan dalam  hati kepada  diri  sendiri :  “  Tuhan  inilah  aku, yang  DIKAU cintai  TANPA  SYARAT”.

Hati yang bersinar ( ilustrasi: heart-pix.com )
Hati yang bersinar ( ilustrasi: heart-pix.com )
Saya  terhenyak,  terkesima  ketika  menemukan  semua  itu,  yang  selama  ini  hanya  merupakan  kebiasaan,  dan  saya  lalui mungkin  tanpa  kesadaran  penuh. Dalam  keheningan  refleksi  ternyata  semua  itu  merupakan suplemen  yang  luar  biasa  dayanya  untuk  mengaktifkan  seluruh  kegiatanku  dalam  menjalani  keseharian  hidup. Dilengkapi  dengan  doa  pagi, meditasi, Perayaan  Ekaristi menjadi lengkaplah  bekal  rahmat  Tuhan  yang  kutimba  dari  kedalaman  hati  dan  Kekayaan  Sakramen  gereja  sebagai  bekal  menempuh  perjalanan  dihari  itu.

Hidup  penuh  misteri,  kita  tidak  tahu  apa  yang  akan  kita  hadapi? Mungkin  kita  sudah  membuat  jadual  yang  rapi, tapi  tiba-tiba harus  meninggalkan  jadual  itu  untuk  melakukan  sesuatu  yang  lebih  penting  yang  menuntut  perhatian  dan  waktu  kita  untuk  segera  diselesaikan.  Ini  amat  sering  terjadi  dalam kehidupan  saya. Bahkan  kadang  kita  dihadapkan  dengan  seribu  satu  macam  masalah  diluar  dugaan, yang  menguras  pikiran,  energy  dan  emosi  kita.

Sebagai  manusia  kita  sering  berharap,  maunya  sih  segalanya   berjalan  sesuai  dengan  rencana  dan  kehendak kita. Seperti  saya  juga  sering  berharap  seperti  itu.  Pagi  penuh  persiapan  batin,  terus  ke  kantor,memutar  lagu  di  radio  sekolah,  supaya hati  anak-anak  menjadi  riang  gembira  sebelum  mengawali  aktivitas  di  sekolah,  menyalami  dan  menyapa  anak-anak   dan  orang  tua  murid  yang  menghantar  anaknya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN