Mohon tunggu...
Rizki Luthfiah Aziz
Rizki Luthfiah Aziz Mohon Tunggu... An Observer and Participant of Life

Pengelana yang ingin mengarungi samudra kehidupan dan menyelami misteri alam

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan Pilihan

Tidak semua Abdi Negara adalah Abdi Praja

11 November 2020   14:41 Diperbarui: 11 November 2020   22:45 199 2 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Tidak semua Abdi Negara adalah Abdi Praja
images-5-5fac0715d541df1a6f6a1d82.jpeg

Saya tidak bertujuan untuk mengulas secara rinci melalui pendekatan studi ilmiah, meskipun referensi yang digunakan dalam tulisan ini sudah tentu banyak dipengaruhi oleh tulisan-tulisan para peneliti bidang sejarah dan antropologi. Saya sedang sangat tertarik dengan tulisan Kuntowijoyo dalam bukunya Raja, Priyayi, dan Kawula serta Petani, Priyayi, dan Mitos PolitikAda juga referensi dari peneliti bule yang jauh-jauh ke Indonesia juga untuk menyusun penelitian seputar kehidupan ningrat Jawa era kolonial Belanda, yaitu Heather Sutherland dalam bukunya yang terkenal, The Making of Bureaucratic Elite

Bila kita melihat tulisan-tulisan mereka akan dapat kita pahami bahwa wujud dan sifat dari Abdi Negara sudah mengalami banyak perubahan, meskipun secara fundamental penjiwaannya masih tetap sama. Jelas terlihat dari buku-buku Kuntowijoyo, Sutherland, juga penulis-penulis sejarah lainnya, bahwa "masa keemasan" pada Abdi Negara sepertinya jatuh pada masa kolonial di bawah pemerintahan Kerajaan Belanda melalui Hindia Belanda sebelum masa pendudukan Jepang tahun 1942. Dulu Abdi Negara sudah barang tentu seorang Priyayi dan Priyayi adalah sinonim dari Ningrat atau Bangsawan. Gambaran umum tentang Bangsawan pasti mengarah pada mereka yang bekerja di lingkungan istana, bekerja untuk raja dan berwenang dalam urusan-urusan kerajaan. Gambaran sederhana ini memang tidak salah, bahkan dalam buku Raja, Priyayi dan Kawula, Kuntowijoyo mengutip artikel Djoko Setyardo tahun 1907 dengan menulis,

"Priayi adalah pegawai Pemerintah Kolonial. Apa pun pekerjaannya, mereka yang mengabdi kepada raja sudah barang tentu adalah priayi".

Di masa kolonial Belanda, pemerintah Hindia Belanda sejatinya sudah menerapkan Otonomi Daerah yang sangat mirip dengan yang terjadi di Indonesia hari ini. Pemerintah Kolonial memiliki Binnenlands Bestuur, atau BB, yang merupakan lembaga negara yang bertugas menatur dan menjalankan roda birokrasi di wilayah Nusantara, hingga kini lembaga ini dianggap merupakan uyut dari Kementerian Dalam Negeri. BB berisikan birokrat-birokrat Belanda yang menjaga keharmonisan hubungan pemerintah pusat kolonial yang beribukota di Batavia dengan daerah-daerah jajahan yang memiliki penguasa lokal masing-masing. Penguasa lokal adalah raja-raja pemimpin keraton yang untuk diangkat harus melalui restu pemerintah kolonial Hindia Belanda. Raja-raja lokal ini digabung dalam lembaga yang disebut Inlands Bestuur dan inilah bentuk dari otonomi daerah di masa silam. Kemajuan pembangunan dan kondisi sosial-masyarakat di setiap kabupaten sangat bergantung pada Raja lokal yang memimpinnya. 

Dalam tata usaha pemerintahan, para raja lokal harus berkoordinasi dengan birokrat-birokrat BB yang adalah bule-bule Londo, jabatan-jabatan pejabat BB di antaranya: Gouverneur (gubernur), Resident (membawahi beberapa kota) serta Burgemeester (wali kota). Sedangkan Inlands Bestuur adalah wadah yang menyatukan Raja-raja dan kerabat-kerabatnya yang direstui untuk menjadi Bupati, Wedana (membawahi beberapa kecamatan), lurah dan kepala desa. Semuanya adalah para Ningrat yang disesuaikan dengan garis kedekatannya dengan Raja, semakin dekat garis kekerabatannya maka semakin tinggi pula jabatan yang bisa diemban, begitu pula sebaliknya. inilah mengapa daftar Bupati di setiap daerah di Indonesia pasti dimulai dengan barisan para bangsawan, sebagai contoh daftar 5 Bupati Garut (Jawa Barat) pertama adalah: 

1. Raden Adipati Aria Adiwijaya (1813-1831)

2. Raden Adipati Aria Kusumadinata (1831-1833)

3. Tumenggung Jaya Diningrat (1833-1871)

4. Raden Adipati Aria Wiratanudatar VII (1871-1915)

5. Raden Adipati Soeria Kartalegawa (1915-1929).

Dalam menjalankan tugas pemerintahan sehari-hari, setiap kepala daerah dibantu oleh sejumlah Priyayi yang merupakan pendahulu dari para Abdi Negara yang kini kita kenal. Meskipun beberapa Priyayi juga ada yang mengabdikan dirinya menjadi birokrat BB dan bahkan ada yang berhasil menduduki jabatan tinggi, namun yang ingin saya tekankan di sini adalah Priyayi lokal yang membantu raja mengatur wilayahnya. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN