Mohon tunggu...
Mochamad Syafei
Mochamad Syafei Mohon Tunggu... Guru - Menjaga Hati Nurani

Guru SMP Negeri 135 Jakarta. Pengagum Gus Dur, Syafii Maarif, dan Mustofa Bisri. Penerima Adi Karya IKAPI tahun 2000 untuk buku novel anaknya yang berjudul "Bukan Sekadar Basa Basi".

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Puan akan Terus Bertahan?

2 November 2021   07:00 Diperbarui: 2 November 2021   07:04 256 15 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Puan Maharani (Kompascom)

Tak ada yang bisa menandingi Puan di PDIP. Untuk saat ini, hanya Puan yang bisa membuat warna di PDIP. Termasuk siapa yang akan diusung menjadi calon presiden atau wakil presiden. 

Akan tetapi, seorang presiden atau wakil presiden tidak dipilih oleh partai. Partai cuma bisa mencalonkan. Rakyat yang memilihnya. 

Pemilih PDIP sendiri kisarannya cuma 20 persen.  Masih kurang 31 persen untuk bisa melenggang ke Medan Merdeka Utara. Sesuatu yang sangat berat. 

Karena presiden dipilih rakyat, maka mau tak mau, bisa tak bisa, partai harus memperhatikan kehendak rakyat. Ke arah mana rakyat hendak berlabuh? 

Persoalan berikutnya, ada Ganjar Pranowo di PDIP. Memang bukan lawan tanding memadahi untuk melawan Puan di PDIP. Terlalu mudah menyingkirkan seorang Ganjar yang cuma kader biasa. Terlalu mudah. 

Namun, Ganjar Pranowo semakin hari semakin cemerlang saja. Bahkan survei terakhir yang disiarkan oleh Kompas, Ganjar sudah menantang Prabowo di posisi atas klasemen sementara pilpres 2024.

Dan Ganjar yang kader PDIP, walaupun kader biasa, akan semakin menjulang jika didukung oleh PDIP pada pencalonan 2024 nanti. Jika PDIP mengabaikan itu, bukan Ganjar yang rugi. PDIP lah yang akan paling merugi. Kalah pilpres juga kalah pileg. 

Di sinilah para pendukung Puan mendapatkan dilema paling mematikan. Dalam setiap survei, posisi Puan selalu menempati posisi juru kunci. Bagaimana bisa merembet naik jika waktu cuma tinggal dua tahun persiapan? 

Hanya saja, sepertinya Puan masih akan terus bertahan. Tentunya sambil menunggu keajaiban. Tapi, siapa bisa mengatur keajaiban? 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Politik Selengkapnya
Lihat Politik Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan