Mohon tunggu...
Mochamad Syafei
Mochamad Syafei Mohon Tunggu... Guru - Menjaga Hati Nurani

Guru SMP Negeri 135 Jakarta. Pengagum Gus Dur, Syafii Maarif, dan Mustofa Bisri. Penerima Adi Karya IKAPI tahun 2000 untuk buku novel anaknya yang berjudul "Bukan Sekadar Basa Basi".

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Berpikir Praktis ala Jusuf Kalla

23 Agustus 2021   16:00 Diperbarui: 23 Agustus 2021   16:04 227 23 3
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Berpikir Praktis ala Jusuf Kalla
Jusuf Kalla (Kompascom) 

Birokrat itu berpikir nya mbulet. Dan pada akhirnya cuma untuk keuntungan diri sendiri. Sehingga sindiran "Kalau bisa dipersulit kenapa dipermudah? memang pas banget untuk menggambarkan mentalitas birokrat. Terutama birokrat di negeri ini. 

Sebelum reformasi, birokrat itu tumbuh dari bawah. Hidup dari bawah hingga mati tetap birokrat. Tidak ada orang yang mendadak birokrat. Tak ada birokrat dadakan. 

Birokrat itu pelayan masyarakat. Itu sih ada di pidato para pejabat. Di dunia nyata mah penghisap masyarakat. Birokrat itu candu. 

Ketika Reformasi muncul konflik.  Berentet datangnya. Karena memang ada penciptanya. Siapa lagi kalau bukan antek antek Orba yang gagal moveon? 

Konflik horizontal yang baru muncul saat Reformasi ini tentu bikin pusing birokrat yang berpikir nya mbulet.  Mereka cuma bisa melongo belaka. Karena terlalu terbiasa dengan prosedur yang tanpa pangkal, apalagi ujung. 

Sebagai seorang pedagang yang kemudian masuk birokrat, pemikiran Jusuf Kalla berbeda. Berpikir lebih praktis. Seperti mentalitas pedagang. Semakin praktis semakin menguntungkan. Mau kucing hitam mau kucing putih, yang penting bisa nangkep tikus. Mungkin se praktis itu juga. Tapi bukan Deng ya. 

Persoalan konflik pun diurai dengan baik. Penyelesaian konflik cukup praktis. Semua diuntungkan. (Mirip dagang kan?) Tapi memang nyatanya jadi selesai. 

Melihat gerak SBY yang lamban juga suka bingung. Maka kepraktisan JK membuat persoalan lebih mudah terselesaikan. Misalnya saja tentang minyak tanah dengan gas. 

Konflik di Indonesia bisa diselesaikan secara praktis oleh JK. Kini JK juga melanglang buana. Melihat Taliban secara praktis. 

Jika birokrat mbulet, maka JK memang praktis. Warna JK cukup terlihat ketika beliau mendampingi SBY. Hanya saja kurang greget ketika bersama Jokowi. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan