Mohon tunggu...
Mia Aruka
Mia Aruka Mohon Tunggu...

Suka membaca, sekali-sekali menulis

Selanjutnya

Tutup

Hobi Pilihan

Tantangan Terbesar Seorang Penulis, Apalagi Newbie

31 Mei 2021   19:52 Diperbarui: 31 Mei 2021   20:13 90 3 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Tantangan Terbesar Seorang Penulis, Apalagi Newbie
(gambar ilustrasi di inspirensis.id)

Apakah sulit menjadi seorang penulis? 

Jawaban versi pertama adalah “ya”.

Sedangkan jawaban versi berikutnya adalah “tidak”. Versi kedua ini biasanya bila yang menjawab adalah orang yang sudah biasa menulis. Bagi mereka, bolpoin dan kertas punya daya magnet yang tinggi. Begitu dekat-dekat dengan bolpoin, kertas, buku notes, laptop, atau ipad, atau bahkan smartphone, kalimat demi kalimat langsung mengalir deras menjadi sebuah tulisan.

Coba tebak, diriku termasuk kelompok yang mana?

Belum terbayangkan olehku, bagaimana rasanya menjadi orang yang menjawab versi kedua itu. Aku pernah mengalami pengalaman magnetis seperti itu, ketika kepalaku ini dipenuhi ide, yang rasanya seperti sedang kebelet. Buru-buru nyari kertas atau laptop, agar segera bisa “keluar”. Tapi itu jarang-jarang saja. Seringnya aku ngga secemerlang itu.

Pengalamanku, bila sudah kagok basah ngeluarin isi kepala, memang biasanya cukup deras. Bila paragraf pertama sudah terlalui, biasanya paragraf-paragraf selanjutnya lebih lancar. Yang paling makan waktu adalah membungkus ide dan mengeluarkannya menjadi kalimat yang enak ditulis, dan enak dibaca. Satu hal lagi yang masih terasa sulit adalah menemukan waktu yang tepat untuk mulai menulis.

Kenapa Menulis?

Sepertinya mudah ditebak, tulisanku di situs ini (dan di beberapa situs lain yang aku baru mulai juga) belum banyak. Sampai dengan hari ini masih hitungan jari, belum komplit sebelah tangan pula. Belum lama aku memberanikan diri menulis seperti ini. Gabung di sini pun masih baru juga. Padahal, aku adalah penikmat tulisan. Menjelajahi bacaan (gratis) di web sudah menjadi makanan sehari-hari.

Dulu, sebelum marak yang online-online, aku bisa menghabiskan waktu seharian nongkrong piknik di Gramedia. Bukan belanja buku, tapi “meninjau” buku-buku display di sana. Bagiku saat itu, Gramedia adalah surga bacaan. Sama surganya dengan Perpustakaan Daerah, perpustakaan di kampusku dulu, dan kios rental buku dekat rumahku saat aku kecil. Sekadar informasi, dulu aku sering terkena denda di situ karena telat mengembalikan buku yang kusewa. Catat, aku bukan kutu buku, hanya penikmat tulisan (dan barang gratisan).

Natgeo, Intisari, dan Kompasiana termasuk situs favoritku. Apalagi Intisari, sebelum situsnya lahir pun aku udah sering baca. Aku masih menyimpan beberapa edisi cetaknya terbitan belasan tahun lalu (yang ini bukan gratisan, dulu belinya nabung dari uang jajan). Bahkan, aku juga masih menyimpan beberapa tabloid Nova yang sudah menguning kertasnya. Dulu aku sangat penasaran dan kagum terhadap tulisan-tulisan dan para penulis di majalah-majalah dan tabloid masa itu.

Tulisan Hantu

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN