Mohon tunggu...
Merza Gamal
Merza Gamal Mohon Tunggu... Konsultan - Pensiunan Gaul Banyak Acara

Penulis Buku: - "Spiritual Great Leader" - "Merancang Change Management and Cultural Transformation" - "Penguatan Share Value and Corporate Culture" - "Corporate Culture - Master Key of Competitive Advantage" - "Aktivitas Ekonomi Syariah" - "Model Dinamika Sosial Ekonomi Islam" Menulis untuk berbagi pengetahuan dan pengalaman agar menjadi manfaat bagi orang banyak dan negeri tercinta Indonesia.

Selanjutnya

Tutup

Worklife Pilihan

Sekolah vs Keterampilan: Mana yang Lebih Penting bagi Generasi Z?

8 November 2023   10:53 Diperbarui: 8 November 2023   11:13 218
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Sumber gambar: Dokumentsi Merza Gamal

Ketika kita berbicara tentang perekrutan berbasis keterampilan atau gagasan bahwa Anda mempekerjakan seseorang berdasarkan keterampilannya, bukan berdasarkan latar belakang pendidikannya, sering kali kita ingin meyakinkan pemberi kerja bahwa menerapkan praktik ini adalah cara terbaik untuk mengisi peran yang banyak dibutuhkan di pasar tenaga kerja yang ketat.

Namun jika menyangkut generasi Z, perekrutan berbasis keterampilan mungkin memiliki arti yang lebih besar, terlepas dari apakah mereka kuliah atau tidak.

Ada beberapa data yang menunjukkan bahwa terjunnya Generasi Z ke dunia kerja terganggu oleh pandemi ini. Tingkat partisipasi angkatan kerja bagi masyarakat berusia 20 hingga 24 tahun lebih rendah pada bulan September dibandingkan sebelum terjadinya pandemi. 

Hal ini bisa terjadi karena berbagai alasan, seperti fakta bahwa perusahaan menghentikan perekrutan sama sekali atau menunda perekrutan lulusan baru dan lulusan baru. Keuntungan perekrutan yang diperoleh sejak awal pandemi sebagian besar telah hilang di tengah ketidakpastian ekonomi.

Generasi Z di Tiongkok juga mengalami kesulitan karena para pemberi kerja khawatir bahwa para lulusan baru ini tidak memiliki keterampilan yang diperlukan untuk bekerja.

Penelitian McKinsey menemukan bahwa keterampilan yang dikembangkan melalui pengalaman kerja berkontribusi besar terhadap total kekayaan seseorang, terutama bagi mereka yang memulai pekerjaan dengan persyaratan pendidikan yang lebih rendah. Pasar tenaga kerja juga mulai menyambut gagasan perekrutan berbasis keterampilan.

Perekrut di LinkedIn lima kali lebih mungkin mencari kandidat pekerjaan berdasarkan keterampilan dibandingkan gelar, menurut data dari platform media sosial. Hal ini mencerminkan perubahan dalam tuntutan pasar tenaga kerja yang mengutamakan keterampilan yang relevan dengan kebutuhan industri saat ini.

Meskipun gelar sarjana tetap penting, keterampilan praktis menjadi penentu utama dalam menjadikan seseorang menarik bagi pemberi kerja.

Perlu kita pahami, saat ini AI generatif (gen AI) dapat membantu seseorang memahami cara mengisi kesenjangan antara latar belakang dan keahlian yang ada serta pekerjaan baru. Mendorong platform gen AI juga dapat membantu pencari kerja merencanakan perjalanan pembelajaran dan pengembangan mereka sendiri.

Dan jika seseorang tertarik untuk melakukan perubahan pekerjaan di perusahaannya, mereka dapat meminta saran dari manajer atau mentor tentang cara meningkatkan level melalui kursus pembelajaran, yang mungkin diberikan atau diganti melalui pekerjaan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Worklife Selengkapnya
Lihat Worklife Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun