Mohon tunggu...
Merza Gamal
Merza Gamal Mohon Tunggu... Konsultan - Pensiunan Gaul Banyak Acara

Penulis Buku: - "Spiritual Great Leader" - "Merancang Change Management and Cultural Transformation" - "Penguatan Share Value and Corporate Culture" - "Corporate Culture - Master Key of Competitive Advantage" - "Aktivitas Ekonomi Syariah" - "Model Dinamika Sosial Ekonomi Islam" Menulis untuk berbagi pengetahuan dan pengalaman agar menjadi manfaat bagi orang banyak dan negeri tercinta Indonesia.

Selanjutnya

Tutup

Worklife Artikel Utama

Rahasia Manajemen Terbaik dalam Memengaruhi Kesehatan Mental

8 Januari 2023   20:15 Diperbarui: 10 Januari 2023   02:15 476
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilustrasi suasana kerja yang nyaman pengaruhi kesehatan mental karyawan. Sumber: Shutterstock via Kompas.com

Sharing Kakek Merza sebelumnya di Kompasiana menyampaikan bahwa menurut Penelitian Gallup akhir tahun 2022 ditemukan 40% insan perusahaan  merasakan pekerjaan mereka berdampak negatif pada kesehatan mental mereka selama enam bulan terakhir, termasuk 7% menggambarkannya sebagai memiliki dampak yang "sangat negatif".

Kesehatan mental dapat mencakup banyak kondisi penyakit mulai dari depresi, kecemasan, dan stres hingga kondisi yang lebih parah seperti gangguan bipolar, skizofrenia, dan psikosis. Untuk itu, apa faktor terpenting yang memengaruhi kesehatan mental insan perusahaan?

Dalam berbagai survei Gallup di berbagai perusahaan di seluruh dunia, landasan untuk meningkatkan kesehatan mental di kalangan pekerja adalah employee engagement (keterlibatan insan perusahaan terhadap pekerjaannya di unit kerja khususnya dan korporasi secara umum).

Gallup mengukur keterlibatan insan perusahaan (employee engagement) melalui survei yang didukung secara ilmiah dengan mengukur beberapa elemen di tempat kerja, termasuk tingkat kesepakatan insan perusahaan tentang kejelasan ekspektasi, peluang untuk berkembang, dan pendapat mereka yang diperhitungkan di tempat kerja. Melalui meta-analisis multinegara berulang kali, keterlibatan insan perusahaan telah dikaitkan dengan banyak performance organisasi yang diinginkan, termasuk profitabilitas, produktivitas, layanan pelanggan, retensi, keselamatan, dan kesejahteraan secara keseluruhan.   

Insan perusahaan yang "terlibat" (memiliki tingkat engagement yang tinggi) akan selalu terlibat dan antusias dengan pekerjaan dan tempat kerja mereka. Sebaliknya, insan perusahaan yang "tidak aktif" (tingkat engagement rendah) merasa tidak puas dan tidak loyal karena sebagian besar kebutuhan yang diperoleh dari tempat kerja mereka tidak terpenuhi.


Image: Dampak pekerjaan terhadap kesehatan mental insan perusahaan (File by Merza Gamal)
Image: Dampak pekerjaan terhadap kesehatan mental insan perusahaan (File by Merza Gamal)

Keterlibatan insan perusahaan (employee engagement) merupakan indikator kuat tentang bagaimana suatu pekerjaan dapat memengaruhi kesehatan mental pekerja. Sebagai contoh nyatadi lapangan, pada  bulan Februari  2022 Gallup melacak lebih dari 10.000 pekerja selama periode enam bulan hingga Agustus 2022. 

Mereka yang diklasifikasikan sebagai terlibat memiliki "dampak yang sangat positif" pada mental mereka selama enam bulan sebelumnya daripada semua insan perusahaan lainnya. Sebaliknya, insan perusahaan yang telah diklasifikasikan sebagai tidak terlibat secara aktif, memiliki "dampak yang sangat negatif" pada kesehatan mental mereka selama enam bulan sebelumnya daripada semua insan perusahaan lainnya.

Hasil survei Gallup pada Februari-Agustus 2022 tersebut menunjukkan bahwa titik kritis ada antara keterlibatan insan perusahaan dan dampak positif yang signifikan pada status kesehatan mental insan perusahaan. Sementara itu, titik kritis untuk dampak negatif terjadi pada ambang pelepasan aktif.

Temuan survei Gallup tersebut menggarisbawahi urgensi baru bagi para pemimpin yang mencari strategi baru untuk mengatasi kesehatan mental insan perusahaan mereka. Lantas, apa yang harus dilakukan oleh perusahaan agar dapat meningkatkan kesehatan mental  insan perusahaan serta mereka merasa terlibat dalam unit kerja dan organisasi perusahaan?

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Worklife Selengkapnya
Lihat Worklife Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun