Mohon tunggu...
Merza Gamal
Merza Gamal Mohon Tunggu... Konsultan - Pensiunan Gaul Banyak Acara

Menulis untuk berbagi pengetahuan dan pengalaman agar menjadi manfaat bagi orang banyak dan negeri tercinta Indonesia.

Selanjutnya

Tutup

Inovasi Pilihan

Inovator yang Berkomitmen Mengembangkan Bisnis Mereka

29 September 2022   11:02 Diperbarui: 29 September 2022   11:07 228 26 17
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Image: Inovasi dan Komitmen Membangun Bisnis (Photo by Merza Gamal)

Untuk memahami perbedaan utama antara inovator yang berkomitmen dengan yang hanya memiliki ide inovasi terlihat dari bagaimana inovator yang berkomitmen mengembangkan bisnis mereka, dan inovasi sangat penting untuk mendorong pertumbuhan mereka. Bagaimana praktik innovator berkomitmen telah disampaikan di artikel sebelumnya, "Komitmen Inovator untuk Keluar dari Krisis ".

Praktik berkembang berkaitan dengan cara organisasi memastikan bahwa ide-ide mereka berdampak dengan menciptakan sumber pembaruan yang kuat dan dapat dipertahankan. Penguasaan terhadap delapan praktik penting, yang telah disampaikan sebelumnya, diperlukan untuk mempertahankan inovasi dalam skala besar.

Model bisnis baru telah lama menjadi salah satu inovasi yang muncul dari dislokasi ekonomi utama. Lebih dari satu dekade yang lalu, misalnya, krisis keuangan 2008 melahirkan ekonomi berbagi karena perusahaan mengambil kesempatan untuk menggunakan aset menganggur. Saat kita keluar dari gangguan pandemi global, gelombang bisnis baru, yang melewati generasi pembangunan dalam hitungan bulan, telah muncul untuk melayani konsumen dan organisasi dengan memanfaatkan teknologi baru.

Inovator yang berkomitmen harus berhenti berpikir bahwa inovasi sama dengan produk, tetapi  lebih banyak dari sekedar produk. Inovator berkomitmen mengembangkan bisnis mereka dengan membingkai ulang lanskap kompetitif, menemukan pasar baru, dan menggunakan keunggulan khas mereka.

Membingkai ulang lanskap kompetitifDefinisi historis kategori industri dan pelanggan dapat membutakan perusahaan terhadap peluang yang belum dimanfaatkan. Ketika batas-batas yang memisahkan sektor dan model bisnis semakin kabur, para inovator yang berkomitmen menyadari perlunya mendefinisikan kembali lingkungan persaingan. Dalam survei McKinsey, 61 persen eksekutif perusahaan ini menggambarkan postur strategis mereka sebagai "pembentuk industri", dibandingkan dengan hanya 21 persen responden lainnya.

Dunia bisnis penuh dengan contoh-contoh disrupsi untuk bergerak ke arah yang baru. Misalnya, Slack meninggalkan aspirasinya untuk menjadi perusahaan game ketika menyadari bahwa fitur obrolan di produk pertamanya yang gagal lebih menjanjikan. Pembingkaian ulang produk membuatnya sukses. Kesuksesan akan diperoleh dengan adanya komitmen untuk bertindak berani dalam menghadapi penolakan dan kelambanan dari para pendukung model bisnis yang sudah mengakar.

Pembingkaian ulang merupakan perubahan struktural yang mengubah industri. Perusahaan yang membingkai ulang harus melepaskan ortodoksi yang bertanggung jawab atas kesuksesan masa lalu yang sekarang malah menciptakan kendala. Inovator yang berkomitmen lebih dari empat kali lebih mungkin dibandingkan perusahaan lain untuk mengevaluasi kembali tempat mereka dalam rantai nilai secara konstan. Hal tersebut memungkinkan mereka untuk melihat dan mendahului tren baru dan mengembangkan penawaran baru .

Contoh lain yang terkenal adalah Netflix, sebuah perusahaan yang merangkul model bisnisnya (penyewaan film DVD) yang akan datang, dengan memutar pertama ke streaming video dan kemudian ke pembuatan konten. Sementara itu saat ini, di sektor energi, bahan kimia, dan pertanian dalam rangka mengadopsi keharusan keberlanjutan: misalnya, beberapa perusahaan petrokimia terkemuka membentuk proses baru yang menggunakan bahan baku rumah kaca untuk menciptakan kelas baru plastik berkelanjutan dan biodegradable. Usaha ini akan mengubah struktur industri plastik berbasis petrokimia tradisional.

Inovator yang berkomitmen selalu mencari pelanggan dan segmen pasar baru. Mereka terus-menerus mencari sumber keuntungan baru dan lima kali lebih mungkin untuk memiliki portofolio proyek inovasi yang dapat secara signifikan mendiversifikasi pendapatan mereka. Penting bagi mereka untuk menghabiskan 1,8 kali lebih banyak untuk inovasi terobosan potensial daripada yang dilakukan perusahaan lain.

Sebagai contoh, Goldman Sachs, yang secara historis merupakan pemain layanan keuangan B2B murni. Pada tahun 2016, para eksekutif perusahaan melihat digitalisasi yang berkembang sebagai peluang untuk meluncurkan perusahaan ke perbankan konsumer. Pada awal tahun 2021, Marcus by Goldman Sachs, sebuah perusahaan rintisan fintech yang menawarkan pinjaman pribadi, deposito hasil tinggi, dan kartu kredit konsumer, memiliki deposito $97 miliar; rencana membutuhkan $125 miliar pada tahun 2024. Marcus mewakili kurang dari 5 persen dari pendapatan Goldman Sachs dengan bisnis yang baru tumbuh sebesar 50 persen per tahun di luar sisa portofolio layanan perusahaan. Selain itu, inisiatif peluncuran bisnis Goldman, Accelerate, menciptakan jalur bagi intrapreneur (inovator internal) untuk memulai usaha baru yang didukung teknologi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Inovasi Selengkapnya
Lihat Inovasi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan