Mohon tunggu...
Merza Gamal
Merza Gamal Mohon Tunggu... Konsultan - Pensiunan Gaul Banyak Acara

Menulis untuk berbagi pengetahuan dan pengalaman agar menjadi manfaat bagi orang banyak dan negeri tercinta Indonesia.

Selanjutnya

Tutup

Worklife Pilihan

Fenomena Burnout dan Perilaku Beracun di Tempat Kerja

2 Agustus 2022   07:48 Diperbarui: 2 Agustus 2022   07:56 229 15 6
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Lebih dari 60 persen hasil negatif di tempat kerja disebabkan oleh perilaku beracun di tempat kerja. 

Burnout, menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), adalah fenomena pekerjaan yang didorong oleh ketidakseimbangan kronis antara tuntutan pekerjaan (misalnya, tekanan beban kerja dan lingkungan kerja yang buruk) dan sumber daya pekerjaan (misalnya, otonomi pekerjaan dan hubungan kerja yang mendukung).

Kondisi tersebut ditandai dengan kelelahan yang ekstrem, berkurangnya kemampuan untuk mengatur proses kognitif dan emosional, dan jarak mental. Burnout telah terbukti berkorelasi dengan kecemasan dan depresi, prediktor potensial dari tantangan kesehatan mental yang lebih luas.

Menurut penelitian McKinsey, perilaku tempat kerja yang beracun adalah prediktor terbesar gejala kelelahan insan perusahaan disertai niat untuk pergi dari perusahaan. Lebih dari 60 persen hasil negatif di tempat kerja disebabkan oleh perilaku beracun di tempat kerja. Dalam hal hasil positif, faktor-faktor yang berkontribusi, termasuk inklusivitas, lingkungan pertumbuhan yang mendukung, dan pekerjaan yang berkelanjutan, jauh lebih bervariasi.

Untuk mengatasi kelelahan insan perusahaan tersebut, pengusaha telah menginvestasikan sumber daya yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam kesehatan mental dan kesejahteraan insan perusahaan. Dengan kelelahan tertinggi sepanjang masa, para pemimpin bertanya-tanya apakah mereka dapat membuat perbedaan.

Pandemi COVID-19 telah mempercepat dan memperparah tantangan perusahaan yang sudah berlangsung lama terhadap kesehatan dan kesejahteraan insan perusahaan, dan khususnya kesehatan mental insan perusahaan. Kondisi tersebut telah menyebabkan tingkat kejenuhan yang meningkat pesat di seluruh dunia.  

Banyak pengusaha telah merespons dengan berinvestasi lebih banyak ke dalam kesehatan mental dan kesejahteraan daripada sebelumnya. Di seluruh dunia, empat dari lima pemimpin SDM melaporkan bahwa kesehatan mental dan kesejahteraan adalah prioritas utama bagi organisasi mereka. Banyak perusahaan menawarkan sejumlah manfaat kesehatan seperti yoga, langganan aplikasi meditasi, hari-hari kebugaran, dan pelatihan tentang manajemen waktu dan produktivitas. Faktanya, diperkirakan sembilan dari sepuluh organisasi di seluruh dunia menawarkan beberapa bentuk program Kesehatan.

Meskipun upaya ini patut dipuji, tetapi penelitian McKinsey menemukan bahwa banyak pemberi kerja berfokus pada intervensi tingkat individu yang memulihkan gejala, daripada menyelesaikan penyebab kelelahan insan perusahaan.

Penelitian McKinsey menunjukkan bahwa, ketika ditanya tentang aspek pekerjaan mereka yang merusak kesehatan mental dan kesejahteraan mereka, insan perusahaan sering menyebutkan perasaan selalu siap dihubungi, perlakuan tidak adil, beban kerja yang tidak masuk akal, otonomi rendah, dan kurangnya dukungan sosial, bukanlah tantangan yang mungkin dapat dibalik dengan program kesehatan.

Faktanya, penelitian selama beberapa dekade menunjukkan bahwa intervensi yang menargetkan hanya individu jauh lebih kecil kemungkinannya untuk memiliki dampak berkelanjutan pada kesehatan insan perusahaan daripada solusi sistemik, termasuk intervensi tingkat organisasi.

Oleh karena banyak pengusaha tidak menggunakan pendekatan sistemik, maka banyak yang mengalami peningkatan yang lebih lemah dalam kelelahan dan kesehatan mental dan kesejahteraan insan perusahaan daripada yang mereka harapkan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Worklife Selengkapnya
Lihat Worklife Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan