Mohon tunggu...
Merza Gamal
Merza Gamal Mohon Tunggu... Konsultan - Pensiunan Gaul Banyak Acara

Berpengalaman di dunia perbankan sejak tahun 1990. Mendalami change management dan cultural transformation. Menjadi konsultan di beberapa perusahaan. Siap membantu dan mendampingi penyusunan Rancang Bangun Master Program Transformasi Corporate Culture dan mendampingi pelaksanaan internalisasi shared values dan implementasi culture.

Selanjutnya

Tutup

Worklife Pilihan

Penguatan Formal dan Keterampilan dalam Transfromasi Perilaku

1 Desember 2021   07:13 Diperbarui: 1 Desember 2021   07:32 244 4 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Image: Property by Merza Gamal

Tuas penguatan sering disalahpahami sebagai cara baru untuk menegakkan kepatuhan. Mekanisme penguatan formal mencakup kebijakan dan peraturan, mekanisme juga memudahkan untuk melakukan hal yang benar dengan menghilangkan hambatan dan memberikan penguatan positif (dibandingkan menghukum karena melakukan hal yang salah). Hal tersebut sejalan dengan apa yang telah dipelajari secara luas dalam psikologi perilaku: asosiasi dan konsekuensi membentuk perilaku

Seorang pemimpin dapat mengambil tindakan berikut untuk menerapkan penguatan:

Pertama, Mendorong orang untuk melakukan hal yang benar.

Di ruang yang ramai dan tertutup (seperti kereta bawah tanah dan toko), masuk akal untuk menolak masuknya orang tanpa masker. Tetapi untuk mendorong orang ke perilaku yang lebih aman, pertimbangkan untuk menyediakan masker sekali pakai kepada mereka yang tidak membawa sendiri, memasang pembersih tangan di pintu masuk, dan mengecat atau menambahkan stiker di mana garis terbentuk untuk menandai jarak enam kaki. Dorongan yang baik tidak mengganggu: ini tentang pilihan, mudah diikuti, dan pribadi.

Kedua, Memanfaatkan infrastruktur yang ada. 

Pusat komunitas, toko kelontong, kantor pemerintah, dan tempat ibadah adalah saluran yang bagus untuk mendistribusikan masker. Banyak perusahaan telah mengirim masker kain kepada karyawan untuk diri mereka sendiri dan keluarga mereka, dan universitas yang dibuka kembali telah mengirim kit siswa yang kembali dengan masker, tisu, dan barang-barang keselamatan kesehatan lainnya.

Ketiga, Memberikan penguatan positif, dengan transparansi data. 

Orang-orang menerima informasi tentang COVID-19 dari semua sisi. Menyederhanakannya---misalnya, dengan menunjukkan jumlah kasus tambahan dan jumlah kasus total yang dipasangkan dengan data mobilitas---dapat memberikan informasi yang cukup bagi orang-orang untuk yakin bahwa kontribusi mereka efektif dan diakui.

Selain melakukan penguatan formal, pemimpin perlu membangun kepercayaan diri dan keterampilan insan perusahaan dalam melakukan transformasi perilaku. Keyakinan dan pengembangan keterampilan turun untuk memastikan bahwa orang memiliki informasi dan keterampilan yang dibutuhkan untuk melakukan sesuatu secara berbeda---dan merasa mampu melakukannya. Ketika seorang isan perusahaan yakin dengan kemampuan mereka untuk berubah, mereka dapat mengeksekusi target dengan sendirinya.

Pemimpin perusahaan dapat mengambil tindakan berikut untuk menerapkan kepercayaan diri dan pengembangan keterampilan:

  • Menggabungkan pendidikan. Tekankan bagaimana individu dapat melindungi diri mereka sendiri dan orang lain. Pelajaran sederhana, seperti tentang cara menyesuaikan masker agar pas dan apa yang dimaksud dengan physical distancing, sudah ada. Langkah-langkah yang lebih bertarget yang dipersonalisasi untuk lingkungan tertentu, seperti tentang cara mengadakan briefing di toko dan cara berinteraksi dengan pelanggan, juga dapat membantu. Terus tekankan mereka melalui berbagai saluran, termasuk poster, email, pelajaran singkat, dan banyak lagi.
  • Berikan pagar pembatas untuk membuat keputusan berdasarkan informasi. Untuk manufaktur, bangun jeda cuci tangan dan tindakan lain untuk meningkatkan budaya keselamatan. Pelatihan yang dipimpin oleh garis dapat memungkinkan individu untuk menangani situasi yang tidak terduga. Misalnya, perusahaan logistik melihat pekerja tidak memakai masker di gudang. Percakapan lebih lanjut mengungkapkan bahwa insan perusahaan menemukan lingkungan terlalu panas untuk memakai masker penuh waktu. Solusinya adalah meminta insan perusahaan memakai masker saat menumpuk kotak dalam kelompok tetapi untuk melonggarkan tali masker ketika mereka bergerak di dalam kendaraan atau di tangga, atau saat mereka berjarak dari orang lain.
  • Membangun kompetensi interpersonal untuk menyiapkan insan perusahaan untuk sukses. Insan perusahaan dalam situasi yang dihadapi pelanggan dapat diberikan pelatihan tentang cara berinteraksi dan mengurangi situasi di mana pelanggan tidak mau memakai masker dan bagaimana mematuhi norma perilaku yang aman.
  • Gunakan bahasa yang sederhana dan mudah diingat. Pesan sederhana yang efektif memberikan ruang untuk penilaian individu dan tidakan yang harus dilakukan pada saat situasi berubah.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Worklife Selengkapnya
Lihat Worklife Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan