Mohon tunggu...
Merza Gamal
Merza Gamal Mohon Tunggu... Pensiunan Gaul Banyak Acara

Berpengalaman di dunia perbankan selama lebih dari 25 tahun, dan mendalami change management dan cultural transformation. Menjadi konsultan di beberapa perusahaan.

Selanjutnya

Tutup

Bisnis Pilihan

Tantangan Implementasi Corporate Culture Pasca Era Covid-19

29 Oktober 2020   21:18 Diperbarui: 29 Oktober 2020   21:24 16 4 1 Mohon Tunggu...

Ketika pandemi Coronavirus Disease (Covid-19) mulai menyebar di akhir tahun 2019, dan meledak di seluruh penjuru dunia pada awal 2020 membuat perusahaan harus berubah. 

Banyak pendekatan bisnis seperti biasa untuk melayani pelanggan, bekerja dengan pemasok, dan berkolaborasi dengan kolega --- atau sekadar menyelesaikan sesuatu --- akan gagal. Mereka harus meningkatkan kecepatan pengambilan keputusan, sambil meningkatkan produktivitas, menggunakan teknologi dan data dengan cara baru, dan mempercepat ruang lingkup dan skala inovasi.

Kegiatan perkantoran tidak lagi harus semuanya dilakukan di dalam ruangan kantor, tetapi melalui hubungan message (pesan) 'di luar kantor' atau bekerja dari rumah (Work From Home). Kondisi ini mengambil makna yang jauh lebih harfiah, budaya perusahaan telah berubah secara signifikan hanya dalam hitungan beberapa minggu di seluruh dunia.

Dengan wabah Covid-19 yang memaksa banyak insan perusahaan bekerja dari rumah, membuat orang harus menyesuaikan diri dengan lingkungan kerja yang baru. Tetapi seberapa banyak perubahan budaya ini akan tetap ada ketika kita kembali kepada tatanan normal?

Insan perusahaan mungkin mengalami beberapa 'hikmah' dari bekerja di rumah, seperti mampu memaksimalkan produktivitas mereka dan membangun keseimbangan kehidupan kerja yang lebih sehat. 

Sangat mungkin bahwa banyak pengusaha akan ingin mendorong ini untuk terus berlanjut, karena akan membantu mereka untuk mendapatkan yang terbaik dari karyawan mereka. Namun, sementara kita juga dapat melihat peningkatan penggunaan alat kerja jarak jauh seperti konferensi video dan jam kerja yang fleksibel terus berlanjut, ini juga dapat mengakibatkan penurunan perusahaan fisik dengan orang-orang yang bekerja di organisasi yang sama.

Jadi, apa yang bisa diharapkan untuk bertahan begitu kita menembus sisi lain dari pandemi Covid-19?

Pandemi Covid-19 telah mengubah asumsi owner dan pimpinan perusahaan terkait rencana strategis, dan visi untuk masa depan perusahaan mereka. Seiring virus itu hidup, dampak ekonominya akan memengaruhi budaya perusahaan selama bertahun-tahun. Bagaimana hal akan berubah, dan seberapa banyak? Apa yang harus dilakukan para pemimpin untuk beradaptasi terbaik sekarang dan di bulan-bulan dan tahun-tahun mendatang?

Sebelum permulaan Covid-19, budaya perusahaan yang sehat semakin dipandang sebagai hal yang penting bagi kemampuan perusahaan untuk tumbuh. Saat ini, norma dan kebiasaan baru telah ditempa selama krisis. Masih terlalu dini untuk mengatakan seperti apa perubahan jangka menengah dan panjang terhadap budaya perusahaan, tetapi untuk memastikan, cara kerja organisasi tidak akan pernah sama.

Berdasarkan pengamatan yang terjadi di lapangan, menunjukkan tiga kondisi budaya perusahaan yang mungkin ada pada saat terjadinya pandemi Covid-19, yakni sebagai berikut:

  • Strengthened and Enhanced (Diperkuat dan Ditingkatkan): Perusahaan yang memasuki pandemi dengan budaya yang kuat, terkelola, dan konstruktif akan menemukan ketahanan baru yang akan membantu mereka pulih lebih cepat daripada yang lain. Krisis dapat menjadi peluang bagi organisasi-organisasi ini untuk terus mengganggu atau membedakan.
  • Adaptive and Recalibrating (Adaptif dan Kalibrasi Ulang): Budaya perusahaan yang sudah dalam transformasi sebelum pandemi sekarang dapat diunggulkan dengan kemungkinan baru dan mengembangkan pola pikir kepemimpinan adaptif. Bagi organisasi-organisasi ini, krisis dapat menjadi katalisator bagi evolusi atau bahkan pertumbuhan.
  • Arrived and Deprived (Tiba dan Kehilangan): Perusahaan yang memasuki pandemi dengan budaya yang lemah atau tidak terkelola dengan baik akan menemukan bahwa tingkat improvisasi dan pengaturan ulang yang diperlukan berada di luar kapasitas mereka untuk berubah, menciptakan risiko yang berpotensi eksistensial.

Sebenarnya dapat dikatakan bahwa organisasi masuk ke dalam kondisi Pandemi Covid-19 dengan membawa Budaya Perusahaan yang telah dimiliki sebelumnya. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN