Mohon tunggu...
I Ketut Merta Mupu
I Ketut Merta Mupu Mohon Tunggu...

Alumni UNHI. Lelaki sederhana dan blak-blakan. Blog pribadi: Voice of Merta Mupu Facebook : I Ketut Merta Mupu Instagram; merta_mupu

Selanjutnya

Tutup

Cerpen

Cerpen | Buntut Memprotes Tuhan

21 Februari 2019   12:28 Diperbarui: 22 Februari 2019   17:40 118 2 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Cerpen | Buntut Memprotes Tuhan
Sumber: Me.Me

Rei terbaring di kamarnya, membulak-balikkan badannya. Ia gelisah memikirkan pujaan hatinya. Memang Rei bukan lelaki beruntung dalam hal asmara. Sudah setahun lamanya memperjuangkan cintanya namun tiada terbalaskan, bertepuk sebelah tangan. Semua foto bidadari hatinya yang ia pajang di HP androidnya, dihapusnya begitu saja. Sepertinya Rei benci dengan gadis dambaan hatinya itu. Pokoknya dia ingin menghapus segala hal tentang Rina gadis kembang desa yang sedang mekarnya. Klip video bikinannya pun dihapus, meski dibuat dengan susah-susah.

Disaat seperti itu, ia kehilangan harapan, putus asa. "Suud suba bli ngenemin kamu, tusing ada harapan. Amento makelone bli suba sayang ken kamu, nanging adi tusing taen peduli teken bli. Bahkan kamu tusing taen nyapatin bli yen ketemu di jalan. Sebet gati keneh bline, Na. Mecacap yeh peningalan beline, inget teken pedewekan lacur. Bli mula nak muani tiwas ring berana, tuna ring goba. Bli sadar diri!" Keluh kesahnya pada Rina, meski hanya bayangan menemani dalam pikirannya, seolah Rei berhadapan dengan Rina.

"Sujatine tuah adi ane arepang bli..." Gerutunya dalam hati. Tiada tertahankan rintik-rintik air matanya berjatuhan, membasahi bajunya. Rei sebenarnya memiliki gadis lain, tetapi ia tidak begitu mencintainya, bahkan dianggapnya sahabat. Hatinya begitu menyayangi Rina meski pujaan hatinya sudah ada yang punya, meski walau sebatas pacar. Semasih janur kuning belum melengkung, Rei ingin meluluhkan hati Rina. Tampaknya Rina bergeming. Ia tetap pada pendiriannya, bertahan mencintai pasangannya.

Hingga malam hari Rei tetap terbaring di tempat tidur, ia lupa makan. Barangkali nafsu makannya tiada terasa. Saking sedihnya, Rei memprotes Tuhan. "Tuanku, kenapa aku sering jatuh cinta pada gadis yang sudah memiliki pacar? Bukankah Rina yang akan engkau hadirkan dalam setiap langkahku di masa depan, yang akan jadi ibu dari anak-anakku? Kalau begini terus selalu menderita karena cinta, kadang aku tak percaya dengan keberadaan-Mu, Tuanku."

Ketika Rei tertidur, ia bermimpi. Tampaknya Tuhan berkenan menjawab keluh kesahnya. Dalam mimpinya ia berada di rumah neneknya, sibuk mau membuat banten caru. Lalu datanglah temannya, Widi Asih namanya. Katanya, beberapa hari kedepan akan diadakan upacara penting di suatu instansi pemerintahan. Rei diminta untuk memimpin paduan suara Hymne Guru. Untuk itu, Rei diminta untuk latihan.

Rei teringat dengan lirik awal lagu tersebut: dari yakin kuteguh. Sebelum menyanggupi permintaan temannya, Rei minta ijin untuk mengambil sejumput nasi 'ambua' (nasi yang ada di dasar periuk yang agak gosong), supaya sakit magnya tidak kambuh. Itu merupakan cara tradisional mencegah kambuhnya sakit mag. Setelah itu ia mau melanjutkan membuat banten, sambil lalu membawa seekor ayam (siap), mau dipakai melengkapi banten gelar sanga. Rei pun akhirnya tersadar dari mimpi.

"Yakinlah bahwa Hyang Widhi mengasihimu (Widine asih, makna nama widi asih). Teguhkan imanmu pada Bhatara Hyang Guru (Makna Himne Guru). Nyanyikanlah selalu nama-Nya (makna bernyanyi). Dan bersiap untuk mempraktekannya! (Siap gelarang sanga)" Begitulah Rei menterjemahkan mimpinya setelah tersadar dari mimpi.

***

Buntut memprotes Tuhan beberapa hari lalu, Rei kembali diceramahi Tuhan lewat mimpinya. Kali ini Tuhan menyamar sebagai seorang sahabat. Apa yang beliau ajarkan kepada Rei? Simak kisah singkat mimpinya:

Dikisahkan Rei sedang berada di timur laut rumahnya, berjalan menuju ke arah timur laut. Tak lama berselang didatangi dua sahabat lamanya, tetapi tidak diketahui namanya. Keduanya masih gadis. Mereka datang dari arah yang berlawanan: ada yang mendekati dari arah belakang (Gadis A), ada yang datang dari arah depan (Gadis B).

"Kenapa kamu belum menemukan jodoh?" Tanya gadis A, diikuti oleh pertanyaan gadis B, "Kenapa kamu belum menikah?"

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x