Mohon tunggu...
Medio Network
Medio Network Mohon Tunggu... Lainnya - Medio by KG Media

Medio, sebagai bagian dari KG Radio Network yang merupakan jaringan KG Media, hadir memberikan nilai tambah bagi ranah edukasi melalui konten audio yang berkualitas, yang dapat didengarkan kapan pun dan di mana pun. Kami akan membahas lebih mendalam setiap episode dari channel siniar yang belum terbahas pada episode tersebut. Info dan kolaborasi: podcast@kgmedia.id

Selanjutnya

Tutup

Lyfe Pilihan

Latih Anak untuk Mandiri Membantunya Paham Realita

1 September 2022   08:21 Diperbarui: 1 September 2022   08:22 130 1 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Oleh: Nika Halida Hashina dan Ristiana D. Putri

 

PERAN orangtua sangat penting dalam pertumbuhan dan perkembangan buah hati. Dapat dikatakan keluarga adalah lembaga pertama anak dalam memilah sikap, terutama dalam hal bersosialisasi. Dalam hal ini, orangtua dapat mengoptimalkan pengajaran pada masa keemasan anak. 

Masa keemasan dalam kehidupan manusia terjadi pada anak-anak usia 0-5 tahun. Ini adalah periode kritis untuk pertumbuhan dan perkembangan emosional, sosial, dan spiritual anak-anak. 

Pada fase ini, anak harus mendapatkan perhatian lebih dari orang tuanya untuk mengajarkan kemandirian sebagai salah satu karakter anak. Hal ini juga dibahas dalam siniar Obrolan Meja Makan dalam episode bertajuk “Beragam Cara Melatih Anak Mandiri”.

Dibahas pula, menjadi mandiri dapat membuat anak paham dalam membagi hal yang menyangkut realita dan imajinasi. Hal yang bersangkutan dengan realita juga membuatnya lebih berkembang secara emosional untuk siap bergabung di masyarakat. 

Cara Membuat Anak Memahami dan Membagi antara Realita dan Imajinasi

Melansir laman Firstcry Parenting, berikut adalah hal yang dapat orangtua lakukan agar anak bisa membedakan kapan ia harus bersikap dalam realita, dan bermain dengan imajinasinya. 

1. Pahami persepsi anak 

Anak mulai memahami perbedaan antara kenyataan dan imajinasi pada saat mereka mencapai usia 3–4 tahun. Pemahaman mereka tentang realitas didapatkan melalui rutinitas sehari-hari, seperti ketika jatuh dari sepeda dan merasakan sakit. 

Dalam hal ini, orangtua berperan penting untuk membantu anak memahami bahwa imajinasi mereka tidak bisa digunakan di saat-saat penting seperti saat bersepeda karena ia bisa terluka. Buat anak paham secara benar dengan mengatakannya secara gamblang.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Lyfe Selengkapnya
Lihat Lyfe Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan