Mohon tunggu...
Mutiara Me
Mutiara Me Mohon Tunggu... saya

Belajar nulis

Selanjutnya

Tutup

Kotak Suara Pilihan

Pemilu Luar Negeri: Nyoblos Via Pos dan Strategi Memilih Caleg

19 April 2019   10:49 Diperbarui: 19 April 2019   12:35 132 1 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Pemilu Luar Negeri: Nyoblos Via Pos dan Strategi Memilih Caleg
Kertas Suara dan Kelengkapannya/Dokpri

Pemilu sudah dilalui dan saya sangat bersyukur karena kabarnya Pemilu di Indonesia berjalan aman dan damai. Sambil menunggu perhitungan suara, saya ingin menuliskan pengalaman nyoblos melalui pos dan strategi memilih calon anggota legislatif.

Suatu hari di akhir Maret surat dari KPPSLN (Kelompok Penyelenggara Pemungutan Suara Luar Negeri) sudah sampai di kotak pos saya. Surat tersebut berisi seperangkat kelengkapan untuk memilih, yaitu amplop kembali yang telah diberi perangko, surat suara Pemilu Anggota DPR, surat suara Pemilu Presiden dan Wakil Presiden, formulir model C6-KPU LN, amplop bertuliskan DPR, amplop bertuliskan Presiden dan Wakil Presiden, dan terakhir, tata cara pencoblosan suara melalui pos. Ini kali kedua saya melakukan pencoblosan suara melalui pos, karena tinggal di luar negeri. Tapi Pemilu kali ini kan berbeda karena serentak dengan pemilihan legislatif.

Setelah membaca petunjuk tata cara pemberian suara, saya mulai membuka lipatan surat suara untuk Presiden dan Wakilnya, dan membuka surat suara satunya yang lebih tebal lipatannya.

Pada saat itu yang terbayang hanya satu, berapa banyak orang yang sudah bekerja keras jungkir balik siang-malam agar tersedianya surat suara dan segala kelengkapannya ini, terutama untuk melipat 192 jutaan surat suara dikali dua sampai lima (DPRD kota/ DPRD provinsi/ DPD RI/ DPR RI/ Presiden-Wakil) dengan benar dan rapi? W-O-W! Hats OFF!

Saya mengapresiasi mereka yang sudah bekerja keras, berdedikasi dan jujur agar semua pemilih di seluruh penjuru negeri dan bumi mendapatkan surat suaranya dengan kondisi baik dan menyalurkan suaranya dengan aman.

Pertanyaan inti setelah semua kertas suara dibuka adalah: Harus coblos yang mana? 

Kalau presiden dan wakilnya, ya sudah lah ya, bahkan sebelum surat suara datang saya sudah tahu pilih yang mana, karena keempat kandidat kan sering malang melintang di berita dan media sosial. Namun yang I have no idea adalah para caleg ini.

Untuk saya yang di Jepang, saya harus pilih anggota DPR RI, dapil DKI Jakarta II, di mana seingat saya, saya tidak pernah tersentuh kampanye-kampanye mereka via apapun. Okelah mungkin sekilas lihat via media sosial, tapi tidak ada yang saya ingat... dan kurang tertarik juga. Namanya kampanye kan berapa persen sih kontennya yang bisa dipercaya?

Nah untuk saya yang masih mempunyai waktu untuk mengirimkan suara hingga 17 April 2019 (cap pos), strategi pertama adalah BUKA, LIHAT, TUTUP KEMBALI. Yap, saya rasa ini strategi banyak orang yang kebingungan dengan banyaknya pilihan dan nggak tahu kualitasnya. Bagaimana bisa pilih sesuatu yang tidak tahu kan? Iya kalau cuma mau pilih rasa es krim, random juga gpp lah coba-coba. Tapi ini pilih wakil rakyat untuk menyuarakan aspirasi kita 5 tahun kedepan. Jangan sampai ZON...K kan?!!

Jadi positifnya dari mencoblos via pos ini, selain tak perlu antri dan menyisihkan waktu khusus untuk ke TPS, saya masih bisa buying time untuk mengenal lebih jauh atau mengecek orang perorang di internet (kalau saya mau), dibandingkan mereka yang mencoblos di TPS yang mungkin juga menerapkan strategi pertama tadi, dan berakhir tidak memilih. Namun, yang hilang adalah keseruan pesta demokrasi-nya dan tanda ungu di ujung jari  (kalau mau bisa nyelupin sendiri sih).

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x