Mohon tunggu...
Maurin Vny
Maurin Vny Mohon Tunggu... Seorang penulis amatir.

Booklover.

Selanjutnya

Tutup

Humaniora

Gara-gara Over Generalisasi dan Pelabelan

27 Agustus 2019   05:35 Diperbarui: 27 Agustus 2019   05:47 0 1 1 Mohon Tunggu...

Distorsi kognitif adalah kesalahan logika dalam berpikir, serta adanya kecenderungan untuk berpikir berlebihan dan tidak rasional (source:www.pijarpsikologi.com). Ada setidaknya sebelas jenis kesalahan logika dalam berpikir, yaitu: 

  • Filter mental 
  • pemikiran hitam dan putih
  •  pemikiran "harus"
  • standar ganda
  • loncatan ke kesimpulan
  •  membaca pikiran
  • personalisasi
  • penalaran emosi
  • pembesaran dan pengecilan
  • over generalisasi
  • Pemberian cap/pelabelan

Sesuai judul, saya hanya akan membahas kedua jenis distorsi kognitif tersebut, yaitu over generalisasi dan pelabelan. Mengapa kedua itu? 

Jadi, setelah bermalam-malam saya berpikir (karena saya makhluk nokturnal) ternyata kedua hal yang sebenarnya berbeda ini bisa menjadi satu kekuatan yang tentunya tidak akan berdampak positif, melainkan semakin negatif. Tanpa disadari, hal ini sering terjadi di masyarakat, entah dalam skala kecil sampai skala besar, namun apakah mereka menyadari hal buruk ini?  Mari kita lebih dahulu mengetahui penjelasan tentang overgeneralisasi dan pelabelan ini. 

 Over Generalisasi

Distorsi kognitif ini terjadi saat kita terlalu menggeneralisasi sesuatu. Misalnya, seseorang pernah gagal dalam menjalani ujian SBMPTN, ia merasa dirinya sudah lebih siap, lebih rajin, dan lebih besar peluang lolos SBMPTN dibanding seorang temannya yang pemalas namun kaya raya.

Ia berpikir bahwa temannya itu menyogok kampus, jadi semenjak itu ia berpikir bahwa semua Universitas menerima sogokan dari calon mahasiswa kaya sehingga ia trauma untuk mengikuti ujian-ujian selanjutnya. Distorsi pemikiran ini menempatkan suatu pengalaman buruk sebagai norma untuk pengalaman di masa depan. 

Pelabelan

Distorsi kognitif ini membuat kita memberi label pada siapapun, baik itu orang lain ataupun kita sendiri. Padahal, setiap orang punya banyak sisi dan tidak mungkin satu label dapat mendeskripsikan keseluruhan sisi seseorang.

Misalnya, kita mendapat kritik dari atasan, lalu langsung mencap diri sendiri bodoh dan tidak kompeten. Lalu membuat kita tidak bersemangat saat bekerja, padahal kritik yang didapat hanya tentang satu bagian kecil dari keseluruhan tanggung jawab di kantor. Atau, saat kita mencap seseorang bodoh, maka segala yang ia lakukan akan salah bahkan walaupun sebenarnya tidak begitu

Dari penjelasan di atas, saya cukup yakin bahwa kedua hal tersebut adalah penyebab keributan dan kesalahpahaman yang marak terjadi. Masyarakat kita yang terbagi atas individu-individu yang ikut dalam berbagai kelompok, sering menggeneralisasi berlebihan terhadap kelompok lainnya. 

Contoh: ketika seseorang memiliki perangai buruk, semisal senang berjudi. Lalu orang tersebut diketahui tergabung ke dalam sebuah kelompok yang berisikan beberapa remaja sebayanya. Dengan mudahnya orang-orang menilai bahwa semua anggota di kelompok tersebut pasti senang berjudi, padahal kenyataannya belum tentu seperti itu.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2