Mohon tunggu...
Aji Mats Mail
Aji Mats Mail Mohon Tunggu... Mahasiswa

Mahasiswa Informatika Data Analytics

Selanjutnya

Tutup

Gaya Hidup

Aku Tumbuh dengan Ringan Tanggung Jawab

2 Januari 2020   09:08 Diperbarui: 2 Januari 2020   09:30 90 0 0 Mohon Tunggu...

Umurku 20 tahun saat ini, tapi aku ga yakin dengan apa saja yang menjadi tanggung jawabku. Orang tuaku, ayah ibuku selalu saja membantu menyelesaikan banyak tanggung jawab dari apa yang seharusnya kuselesaikan, dan itu terjadi sejak aku kecil !

Aku tumbuh menjadi seorang anak yang minim tanggung jawab, karena dalih orang tua yang tak mau menyusahkan anaknya. Dalih ga mau hidup susahnya dirasakan oleh anaknya, dan kurasa kebanyakan orang tua sekarang begitu pola menjadi orang tuanya.

Ketikaku sd, sekolah dasar, aku selalu saja dikawal untuk mengerjakan tugas sekolahku, disuruhnya aku untuk membantu pekerjaan rumah, dimulai bangun pagi selalu di waktu yang sama, sarapanku selalu harus tak bersisa, mandi sendiri walau bajuku selalu dalam siap sedia tinggal kupakai sendiri tanpa harus kusetrika, ku beri pewangi. MENTAL TINGGAL PAKAI! Aku tumbuh dengan sadar tanggung jawab sebagai anak anak !

Beranjak umur 10 tahun, aku masuk SMP ! dan Pesantren ! Diharapnya aku menjadi lebih dewasa. Cuci baju sendiri, segala ku tanggung sendiri, kecuali keuangan sehari hari !

Namun seiring berjalannya waktu, terkadang pakaian milikku hilang, peralatan pribadiku pun sama nasibnya, inisiatif orang tuaku adalah membantu menyelesaikan masalah itu dengan solusi agar pakaianku dicuci dirumah. Semakin ringan saja tanggung jawabku. Tapi, seharusnya membuatku semakin fokus belajar !

Lambat laun hierarki kepesantrenan membuatku dapat menyuruh adik kelas mengerjakan tanggung jawabku, dengan dalih meminta bantuan ! Aku sudah duduk di bangku SMA.

Semakin ringan saja tanggung jawabku. Tapi, seharusnya membuatku semakin fokus belajar keagamaan, meningkatkan skala hafalan alquran, hadits, dan segala aturan kehidupan berdasarkan islam yang diyakini oleh konstitusi pesantrenku !

Aku tumbuh dengan ringan tanggung jawab, sedikit sedikit pakaian kotor kupulangkan  agar dapat dibersihkan ibuku, ada keperluan tinggal minta bantuan adik kelasku, ada tugas dikelas ? Tunggu saja jawaban yang diselesaikan teman, toh seperti biasa, aku selalu menjadi top 5 dalam peringkat dikelas, not bad. Karena ku tau, pada jamanku kebanyakan ingin tidak terlihat bodoh dibanding belajar untuk pintar. Hehe.

Aku tumbuh dengan ringan tanggung jawab, ada keperluan yang harus kubayar ? Minta saja pada orang tuaku. Pasti di carikan. Ingin sepatu baru ? Baju baru ? Bahkan membelikan barang untuk pacarku tinggal minta saja uangnya pada ayahku. Gampangkan.

Aku tumbuh dengan ringan tanggung jawab. Namun, tanpa kusadari, sekarang umurku 20 tahun, aku berkuliah, aku memiliki tanggung jawab yang memang seharusnya ku tanggung sejak dulu tapi baru kusadari sekarang. Akibatnya, sedikit ingat tanggung jawab langsung ngeluh. Langsung berdalih "ah capek". Tapi ya, selalu kuingat kalimat "jangan terlambat mempersiapkan diri", menghalau semua cape yang kurasa.

Berkuliah, berorganisasi, tak lupa beribadah, semuanya tentang tanggung jawab, akan ku mulai untuk mengemban itu sendirian. Walau bertahap dengan komunikasi berlanjut dengan orang tuaku, bahkan ikut himpunan jurusan pun berniat untuk membiasakan bertanggung jawab, wkwk. Selagi menjabat di organisasi IPM. Karena kuyakin, dalam kelas diriku bisa menyesuaikan, karena kuyakin, tanggung jawab yang selalu diringankan karena adanya orang tuaku harus mulai kuemban seorang diri, SEORANG DIRI!

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x