Mohon tunggu...
Marwan Upi
Marwan Upi Mohon Tunggu... Pendosa yang belajar berbuat baik

Pembelajar

Selanjutnya

Tutup

Olahraga Pilihan

Atlet Kita, Antara Paradigma Sekolah dan Kesejateraan

10 September 2019   14:24 Diperbarui: 10 September 2019   16:39 0 1 0 Mohon Tunggu...
Atlet Kita, Antara Paradigma Sekolah dan Kesejateraan
(ANTARA FOTO/INASGOC/Darmawan/INP/18)

Momen 17 Agustusan menjadi momen yang cukup penting bagi Hasan. Dimomen ini biasanya Ia akan ikut mengambil bagian dalam pertandingan sepakbola mewakili sekolahnya. Ia sudah berapa kali membawa sekolahnya sebagai juara dalam bidang olahraga ini. 

Tidak mengherankan, namanya cukup dikenal disekolahnya. Tidak sampai di situ saja, namanya juga cukup populer di sekolah-sekolah lain yang ikut kompetisi sepakbola. Ia bagai Lionel Messi atau Cristian Ronaldo di level antarsekolah. Sehingga wajar saja, Ia cukup mendapat perhatian di kalangan guru-guru, sekolah dan masyarakat.

Sayangnya setelah momen kompetisi sepakbola usai, pamornya juga seolah menghilang. Passion (minat) sepakbolanya abai dalam penghargaan orang lain. Ia tidak dianggap sebagai orang hebat lagi.

Hal yang ingin saya sampaikan dalam sepenggal cerita ini adalah betapa passion olahraga bagi kebanyakan orang di Indonesia menganggapnya sebagai hal yang biasa. Prestasi di bidang ini hanya dipandang momentuman.

Dalam masyarakat kita, tingkat kehebatan diukur dari sisi akademik. Itupun tidak semua bidang akademik. Misalnya, penulis masih banyak mendapati bagaimana paradigma sekolah dan masyarakat melihat siswa cerdas di tingkat Sekolah Menengah Atas (SMA) ialah mereka yang bisa masuk ke kelas IPA. Atau siswa yang minat dalam bidang matematika dan sains. 

Sedangkan siswa di luar bidang itu (baca: IPA) adalah kurang hebat bahkan tidak hebat. Jurusan IPS misalnya, ada stigma bahwa siswa yang berada di kelas ini merupakan siswa yang kurang pintar bahkan nakal. Termasuk jika mereka yang hanya minat di bidang olahraga.

Padahal anak yang pintar di matematika belum tentu bisa hebat di bidang sosiologi atau bisa menjadi pemain professional sepakbola. Tidak mungkin menyuruh ikan lomba panjat pohon dengan kera atau menyuruh kera lomba renang dengan ikan. Ikan dan keran punya wilayah penguasaan masing-masing.

Hal seperti ini yang harus diperhatikan oleh pemerintah dan masyarakat termasuk sekolah. Orang yang memiliki passion di bidang olahraga harus didukung. Mereka harus dianggap orang pintar (hebat) di bidang olahraga. Mereka tidak harus masuk di kelas IPA saat sekolah di SMA atau menjadi dokter untuk bisa dikatakan pintar. 

Dengan cara kita menghargai seperti ini, setiap orang akan merasa percaya diri dengan passion atau profesinya nanti. Sehingga sedari awal orang-orang akan fokus pada bakatnya masing-masing dan akan berprestasi pada waktunya nanti.

Dengan demikian, Hasan dalam penggalan cerita di awal akan menjadi Hasan yang professional di bidang sepakbola bukan hanya di sekolah melainkan sangat memungkinkan akan menjadi pemain hebat di tingkat nasional dan dunia.

Penulis melihat paradigma seperti inilah yang dilakukan oleh China sehingga sering menjadi juara umum ketika ada kompetisi olahraga regional maupun internasional seperti Asian Games tahun lalu yang diselenggarakan di Indonesia. China menghargai para atlet mereka karena keberhasilan atlet di kompetisi antar negara adalah sebuah martabat bagi bangsanya. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2