Mohon tunggu...
maratus sholihah
maratus sholihah Mohon Tunggu... Lainnya - maratus sholihah

Mulai dulu, baru jadi yang lebih baik

Selanjutnya

Tutup

Kisah Untuk Ramadan Pilihan

Pejuang Agama Islam

11 Mei 2022   08:59 Diperbarui: 11 Mei 2022   09:23 487 3 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Hallo guys apa kabar nih... Alhamdulillah yah kita sudah menyelesaikan kewajiban berpuasa Romadhan dan sampailah kita di hari Raya Idhul Fitri, hari yang suci dimana semua dosa kita di ampuni oleh Allah SWT. 

Selain hablum minaallah kita juga harus menyeimbangkan dengan hablum minnas yaitu dengan meminta maaf kepada sesama manusia. Nah bisanya kan waktu lebaran gini kita mudik kan yah ke rumah nya saudara saudara utamanya yang lebih tua dari kita dan tak lupa kita juga harus sowan kepada para leluhur, bu nyai, dan ustadz/ah kita semua untuk meminta maaf kepada beliau beliau. 

Sudahkah kalian sowan kepada beliau beliau yang pernah mengajari anda baik tentang peajaran maupun pengalaman hidup? Nah, pada kesempatan kali ini izinkan saya sedikit berbagi cerita kepada kalian semua tentang Mbah Nyai di pondok pesantren yang saya tinggali selama 6 tahun dan mungkin nanti akan ada banyak sekali kisah beliau yang bisa kita ambil hikmahnya. 

Pada hari raya ketiga tepatnya pada hari rabu tanggal 4 Mei 2022 ba`da asar saya dengan keluarga saya sowan ke ndalem Mbah nyai saya sekalian mengantarkan sepupu saya mau lihat dan daftar kepondok itu juga. 

Disana saya sampai dan langsung menemui mbah nyai diruang tamu beliau. Pada waktu itu beliau di dampingi oleh cucu pertama nya yang pernah menjadi kepala sekolah juga waktu aliyah, nama beliau Gus Kholis. Gus Kholis juga teman ayah saya waktu kuliah dulu di Malang

Mbah Nyai Hj. Thowilah Arief adalah seorang istri dari pendiri pondok pesantren Roudlotun Nasyiin yakni Alm. Kyai H. Arief Hasan. Beliau hidup di dhalemnya dengan beberapa santri yang mengabdi di ndalem beliau, bangunan rumah beliau masih sangat klasik namun di kelilingi oleh rumahnya anak anak dan para cucu nya. beliau adalah satu satunya sesepuh yang sangat dijaga banget sama keluarga besar. 

Di umur beliau yang sudah sangat tua tepatnya sudah seratus tahun umur beliau. namun kegigihan beliau dalam beribadah dan merawat para santri nya masih sangat bagus. 

Beliau setiap hari masih sangat rajin melakukan ibadah ibadah sunnah seperti sholat dhuha, puasa senin dan kamis dan lain sebagainya. dan yang membuat saya sangat waw banget lihatnya, beliau rajin banget sholat malam jadi jam dua malam itu beliau sudah bangun untuk berwudhlu dan melakukan sholat malam. Setelah melakukan sholat malem beliau tidak tidur lagi, melainkan berdzikir dan berdo`a untuk beliau sendiri, keluarga dan juga para santrinya sambil menunggu adzan subuh berkumandang. 

Dan setelah melakukan sholat subuh beliau mengaji Al-Qur`an sampai matahari muncul sekitar jam 6 atau setengah tujuh baru selesai. Melihat beliau beribadah seperti itu kayak tertampar banget yah kita sebagai generasi muda yang masih suka rebahan, jangan kita ngaji selama itu kita yang tadarus bentar aja sudah mengantuk yah hehe..

Selain hati, akal dan perilaku beliau yang baik, beliau juga mempunyai gaya hidup yang sangat sehat. Beliau jarang sekali mengkonsumsi makanan berminyak, beliau suka mengkonsumsi makanan rebus seperti tahu tempe rebus, kentang rebus namun beberapa hari sekali beliau juga mengkonsumsi ikan dan daging untuk mendukung kesehatan beliau dan tak lupa juga beliau makan sedikit buah buahan selesai makan. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Kisah Untuk Ramadan Selengkapnya
Lihat Kisah Untuk Ramadan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan