Mohon tunggu...
MomAbel
MomAbel Mohon Tunggu... Mom of 2

Belajar menulis untuk berbagi... #wisatakeluarga ✉ ririn.lantang21@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Diary Pilihan

Ujian Kesabaran

17 Maret 2021   18:54 Diperbarui: 17 Maret 2021   19:04 115 15 4 Mohon Tunggu...

Dear Diary,


Membuka dan menutup lembar hari itu seperti membuka lembar kertas ujian di ruang kuliah. Pagi-pagi penuh semangat, namun kadang juga resah mengingat soal apa lagi yang harus diselesaikan. Sorenya, seringkali menghirup wangi teh di teras rumah. Dan malamnya menutup semuanya dengan doa.

Hidup tak ubahnya serangkaian ujian yang panjang. Ada kalanya soal ujiannya mudah. Namun tak jarang sesekali soal ujiannya rumit. Katanya harus sering berlatih supaya mahir. Aku setuju. 

Latihan membuat kita lebih siap untuk menghadapi setiap ujian. Akan tetapi, bukankah kita ini manusia yang gampang bosan?

Aku seringkali bosan dan lelah mengerjakan hal yang sama. Ibaratnya, tiap hari aku harus berlatih 10 kali 10 itu 100. Huh... sudah bisa kenapa harus diulang? Mengapa aku harus menghitung satu per satu hingga mencapai 100?

Tahukah ujian hidup yang menyebalkan ini? Ya, ujian kesabaran. Sampai kapan harus sabar? Jawabannya : SABAR. Terkadang aku tetap berusaha sabar. Akan tetapi sesekali aku terpaksa menggerutu juga. Ah, manusiawi!

Hari ini wifi susah sekali. Tak biasanya. Aku kesal. Sudah selesai baca artikel, eh ngadat tidak bisa vote. Dari pagi seperti itu. Bolak-balik telpon juga putus-putus nggak jelas. Sabarrrrr ...

Setelah itu, si bungsu merengek minta jalan-jalan. Dia menangis meraung-raung. Dibilangin baik-baik tak mempan. Dirayu untuk makan di luar tidak mau. Aku tahu dia lelah dan bosan di rumah. Jadilah aku harus sabar hingga dia tertidur.

Kadang aku bertanya-tanya, "sampai kapan harus sabar?" Tapi jadi teringat kata nenek : "Sinau sabar kuwi sak jroning urip" artinya belajar sabar itu seumur hidup. Hmmm... baiklah!

Lepas dari drama si bungsu, aku bebas mengerjakan tugas rumah tangga. Namun, begitu balik ke kamar, kulihat lemari pakaian terbuka. Baju-baju dalam tumpukan tak beraturan. Whattt????

"Kakak, tadi ambil baju berantakin?" tanyaku pada si Sulung.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN