Mohon tunggu...
Sucahya Tjoa
Sucahya Tjoa Mohon Tunggu... Konsultan - Lansia mantan pengusaha dan konsultan teknik aviasi, waktu senggang gemar tulis menulis. http://sucahyatjoa.blogspot.co.id/

Lansia mantan pengusaha dan konsultan teknik aviasi, waktu senggang gemar tulis menulis. http://sucahyatjoa.blogspot.co.id/

Selanjutnya

Tutup

Transportasi Pilihan

Proyek Infrastruktur Arab Saudi yang Dipercayakan Kepada Tiongkok

3 Oktober 2021   12:05 Diperbarui: 3 Oktober 2021   12:10 458 5 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Perdagangan Tiongkok-Saudi telah meningkat secara signifikan sejak tahun 2000. Pada tahun 2005 saja, perdagangan meningkat 59%, memungkinkan Arab Saudi untuk mengambil alih Angola sebagai sumber minyak terbesar Tiongkok untuk pertama kalinya.

Setelah menaik tahta pada tahun 2005, Raja Abdullah mengadopsi pendekatan pro-Asia, kebijakan perdagangan "melihat ke timur", dengan lebih dari setengah minyak Saudi dijual ke Asia, Saudi Basic Industries Corporation (SABIC) milik Saudi sendiri mengekspor lebih dari US$ 2 miliar petrokimia ke Tiongkok setiap tahun. Dalam 2008, perdagangan bilateral Tiongkok-Saudi senilai 32.500.000.000, menjadikan Arab Saudi sebagai mitra dagang terbesar Tiongkok di Asia Barat.

Pada kuartal pertama tahun 2010, ekspor minyak Saudi ke Tiongkok telah mencapai lebih dari 1 juta barel, melebihi ekspor ke AS. Dengan peningkatan besar dalam perdagangan Tiongkok-Saudi, Arab Saudi telah muncul sebagai investor yang signifikan di Tiongkok. Saudi sangat ingin berinvestasi dalam proyek-proyek terkait industri minyak Tiongkok sebagai cara untuk mengamankan status mereka sebagai penyedia minyak utama ke Tiongkok. Misalnya, pada tahun 2004, Perusahaan Luar Negeri Saudi Aramco di Arab Saudi menginvestasikan hampir 1/3 dari US$3 miliar dana yang dibutuhkan untuk pembangunan fasilitas petrokimia di tenggara Tiongkok Provinsi Fujian, yang direncanakan untuk memproses 8 juta ton minyak mentah Saudi.

Setelah proyek ini selesai, kilang tersebut akan dapat memperbaiki kapasitasnya dan memiliki kemampuan untuk memproses tiga kali lipat minyak mentah Saudi yang "tertekan" yang tidak dapat dimurnikan di Tiongkok. Selanjutnya, pada tahun 2006, Tiongkok dan Arab Saudi sepakat untuk bersama-sama membangun fasilitas penyimpanan minyak di Pulau Hainan Tiongkok dan Arab Saudi mengundang perusahaan Tiongkok untuk berpartisipasi dalam pembangunan infrastruktur senilai US $ 624 miliar.

Pada tanggal 6 April 2012, SABIC mengumumkan rencana investasi baru sebesar US$100 juta untuk mendirikan pusat teknologi baru di daerah Kangqiao di Shanghai. Tiga hari sebelumnya pada tanggal 3 April, SABIC meluncurkan proyek konstruksi tahap kedua untuk pabrik petrokimia di kota Tianjin dan Chongqing, yang merupakan bagian dari proyek senilai 11 miliar dolar AS dengan Sinopec Group yang dikelola negara untuk terus meningkatkan produksi di kompleks produksi polikarbonat.

Selain perusahaan terkait minyak, perusahaan besar Saudi lainnya seperti Saudi Arabian General Investment Authority (SAGIA) dan Saudi Arabian Airlines telah mendirikan kantor di Tiongkok.

Pada tahun 2006, Arab Saudi menginvestasikan US$ 1,1 miliar di Tiongkok, investasi signifikan pertama sejak tahun 2000. Demikian juga, pada tahun 2006, produsen aluminium terbesar China-Aluminium China (Chalco) bermitra dengan perusahaan Saudi untuk membangun fasilitas aluminium senilai US$ 3 miliar di Arab Saudi.

Pada tahun 2009, China Railway Company memenangkan tawaran US $1,8 miliar untuk membangun monorel di Arab Saudi. Mekah sebagai cara untuk membantu transportasi peziarah.

Pada Mei 2019, impor minyak mentah dari Tiongkok dari arba Saudi meningkat sebesar 43%, menjadikan Arab Saudi sebagai pemasok utama ke Tiongkok.

Proyek Infrastruktur Arab Saudi
Proyek Infrastruktur Arab Saudi

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
  7. 7
Mohon tunggu...

Lihat Konten Transportasi Selengkapnya
Lihat Transportasi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan