Mohon tunggu...
Mahir Martin
Mahir Martin Mohon Tunggu... Guru, Aktivis dan Pemerhati Pendidikan

Penulis: Satu Tahun Pembelajaran Daring, Dirayakan atau Disesali? (Penerbit Deepublish, 2021); Hikmah Pandemi Covid-19 Relevan Sepanjang Masa (Guepedia, 2021); Motto: Reflection Notes: Ambil hikmahnya...

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Sambut Ramadhan, Ucapkan Permohonan Maaf dengan Rasa

9 April 2021   11:17 Diperbarui: 9 April 2021   11:25 89 5 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Sambut Ramadhan, Ucapkan Permohonan Maaf dengan Rasa
Bulan Ramadhan (homemydesign.com via kompas.com) 

Sebentar lagi bulan Ramadhan datang menghampiri kita. Bagi umat Muslim, bulan Ramadhan adalah bulan yang sangat istimewa. Bulan ini adalah bulan suci dimana semua orang berlomba-lomba dalam beribadah dan melakukan kebajikan.

Atmosfer maknawi sangat terasa di bulan ini. Siangnya, malamnya, setiap saat tempat ibadah penuh sesak didatangi oleh para pencari keberkahan. Setiap penggalan waktu yang terlewatkan di dalamnya terasa menjadi air penyejuk dahaga bagi orang yang membutuhkan.

Menyambut Bulan Ramadhan

Tak heran, jika semua umat Muslim sangat menunggu-nunggu datangnya bulan Ramadhan ini. Bahkan, datangnya bulan ini disambut jauh-jauh hari sebelum bulan ini datang.

Di beberapa daerah, pada dua bulan sebelum datangnya bulan Ramadhan, meriahnya penyambutan Ramadhan mulai terasa riuhnya. Dua bulan sebelumnya adalah bulan Rajab dan Sya'ban. Dalam Islam, bulan Rajab, Sya'ban, dan Ramadhan memang biasa disebut tiga bulan yang dimuliakan.

Berbagai macam acara dan kenduri dilakukan untuk menyemarakkan bulan Rajab dan Sya'ban. Ada malam-malam penuh berkah berada di dua bulan mulia ini. Di antaranya, malam ragaib, malam isra miraj, dan malam nisfu Sya'ban. Dua bulan ini diibaratkan dengan masa persiapan menuju bulan suci Ramadhan yang penuh berkah.

Dalam sebuah hadis dikatakan bahwa Rajab itu bulan menanam, Sya'ban itu bulan menyiram, Ramadhan bulan memanen. Menanam dan menyiram adalah proses persiapan, sedangkan memanen adalah menuai hasilnya.

Ya, bulan Ramadhan adalah hasilnya. Bulan Ramadhan adalah puncaknya. Bulan Ramadhan adalah sultannya para bulan. Bulan Ramadhan adalah bulan yang selalu membawa atmosfer berbeda dalam kehidupan.

Wajar saja, jika masyarakat begitu serius mempersiapkan diri memasuki bulan suci Ramadhan. Baik persiapan fisik maupun persiapan psikologis. Baik persiapan habluminallah maupun habluminannas.

Mengucapkan Permohonan Maaf dengan Rasa

Salah satu persiapan habluminannas adalah dengan saling memaafkan sebelum memasuki bulan suci Ramadhan.

Di era teknologi komunikasi digital seperti saat ini, kegiatan saling memaafkan sangat mudah dilakukan. Maraknya media sosial bisa dijadikan alat yang bermanfaat untuk memudahkan silaturahmi. Caranya pun semakin kreatif dan terkadang unik untuk dilakukan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x