Mahardhika Zifana
Mahardhika Zifana

Just an ordinary man, I'm a Sundanese who love my people, culture, language, and religion.

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Artikel Utama

Kenapa Egypt jadi Mesir, Greece jadi Yunani, dan Netherland jadi Belanda?

26 Juli 2013   10:29 Diperbarui: 4 Juli 2016   15:51 239845 97 83
Kenapa Egypt jadi Mesir, Greece jadi Yunani, dan Netherland jadi Belanda?
Sumber: jkt.life

Catatan ini saya buatkan khusus untuk mereka yang me-request saya agar menjawab pertanyaan ini: mengapa nama negara tertentu dalam bahasa Indonesia jauh berbeda dengan bunyi dan ejaan aslinya, atau bunyi dan ejaan bahasa Inggrisnya?

Dus, yang paling mengundang kepenasaranan adalah 5 negara:

1.Kenapa Egypt jadi Mesir?

2.Kenapa Greece jadi Yunani?

3.Kenapa Netherland jadi Belanda?

4.Kenapa English jadi Inggris? Tapi kok United Kingdom juga jadi Inggris? Dan Great Britain disebut Inggris pula?

Syahdan, pertanyaan-pertanyaan di atas adalah fragmen linguistis yang cukup menyita perhatian para penggemar sepakbola, khususnya. Mereka sering merasa ditipu: Katanya siaran langsung Yunani versus Belanda, tapi yang tercantum di layar kok Greece versus Netherland?

Hehe.... :-D

Baiklah. Saudara-saudaraku yang baik, maupun yang jahat. Kita mulai dengan soal terjemahan terlebih dahulu. Beberapa negara, biasanya, namanya diterjemahkan dalam sekurangnya empat cara:

1.Ditulis dan dilafalkan persis seperti nama Internationalnya, contoh: Israel, Iran, Bulgaria, Sudan, Serbia.

2.Disesuaikan penulisannya dengan ejaan Bahasa Indonesia, namun lafalnya tetap mirip (walaupun tidak 100% sama) dengan nama aslinya. Contoh: Irak (nama internasionalnya: Iraq), Maroko (Morocco), dan Papua Nugini (Papua New Guinea), Turki (Turkey), Rusia (Russia).

3.Disesuaikan dengan Bahasa Indonesia, baik ejaan maupun lafalnya. Contoh: Perancis (France), Polandia (Poland), Hungaria (Hungary).

4.Diterjemahkan secara literal. Contoh: Pantai Gading (Ivory Coast).

Secara seksama, empat negara yang dipertanyakan tidak fit dengan empat kriteria di atas. Inggris sebenarnya agak fit dengan kriteria (3), namun kompleksitasnya dengan istilah Great Britain dan UK yang juga suka disebut Inggris menjadi kekhususan yang tampaknya perlu pembahasan.

Oke, mau tidak mau, kita harus melakukan sedikit jelajah etimologis untuk menyumpal lubang kepenasaranan yang menganga selama bertahun-tahun itu. :-D hehe... (y)

 

Kita mulai dari yang pertama.

 

Kenapa Egypt jadi Mesir?

Ini pertanyaan yang relatif mudah sebenarnya. Buka saja Wikipedia, lalu lihat nama resmi mereka dalam bahasa aslinya. Mesir, negara yang terletak di delta Sungai Nil ini, memiliki nama Internasional Arab Republic of Egypt. Tapi nama aslinya adalah ini: جمهوريّة مصر العربيّة dibaca: Jumhūriyyat Miṣr al-’Arabiyya.

Itu saja sudah menjelaskan bahwa bangsa Indonesia menyebut Egypt dengan Mesir karena mendekati nama asli dan nama resmi negara tersebut. Jauh sejak zaman dahulu, Orang Indonesia sudah familiar dengan nama Mesir. Kenapa? Di dalam Quran, kata Mashr (Mesir) disebutkan sebanyak lebih dari 35 kali, di mana lima kali di antaranya disebutkan secara jelas (menggunakan kata Mashr), sementara sisanya menggunakan kata lain yang maknanya merujuk ke Mesir. Adapun lima ayat yang menyebutkan kata Mashr secara jelas dimaksud adalah dalam Surah Yunus ayat 87, Surah Yusuf ayat 21 dan 99, Surah Al Baqarah ayat 61, dan Surah Al Zukhruf ayat 51.

Sebagaimana kita ketahui, orang Indonesia sudah membaca Quran jauh sebelum bertemu dengan orang-orang bule Eropa macam Cornelis de Houtman dan kawan-kawannya itu. Maka, tidak usah heran jika nama Mesir lebih familiar bagi bangsa Indonesia.

Selain itu, ada kedekatan kultural antara bangsa Indonesia dan bangsa Mesir. Ini menjadi sebab lain mengapa nama Mesir lebih familiar daripada Egypt. Kedekatan kultural ini bukan semata kedekatan ideologis Ikhwanul Muslimin dan Partai Keadilan Sejahtera saja (cat.: abaikan. :-D). Kedekatan kultural antara Indonesia dan Mesir ini bahkan sudah terjadi sejak zaman Fir’aun masih hidup. Ini dikonfirmasi oleh penemuan bahan-bahan pembalsem Fir’aun seperti kapur, cendana, dan gaharu yang didapat dari Indonesia. Fakta ini bahkan dikonfirmasi pula oleh ayat Quran:

إِنَّ الْأَبْرَارَ يَشْرَبُونَ مِنْ كَأْسٍ كَانَ مِزَاجُهَا كَافُورًا

Dan orang-orang yang taat akan minum, dari gelas, sejenis minuman yang campurannya adalah KAPUR(Surah Al Insaan ayat 5).

Kapur yang diceritakan sebagai campuran minuman dalam ayat itu, pada zamannya Fir’aun, diketahui hanya diproduksi di Barus, Sumatera.

Oke. Kalau begitu, kenapa orang-orang Barat menyebutnya Egypt? Kata Egypt yang dipakai oleh orang Barat berasal dari bahasa Latin Aegyptus, ini berasal dari bahasa Yunani kuno Αἴγυπτος,baca: Aigyptos. Kata Aigyptos ini terdapat dalam catatan-catatan kuno Yunani sebagai adaptasi dari nama Mesir kuno di zamannya para Fir’aun, yakni Hikuptah, dalam aksara hierogliph terbaca Hwt-ka-Ptah.

Okelah kalau begitu. Lantas bagaimana dengan nama Mesir sendiri? Kapan dia muncul menggantikan nama Hikuptah atauHwt-ka-Ptah itu? Sebagian sejarawan mengatakan, tanah itu disebut Mashr (Mesir), karena mengacu kepada tradisi lisan Arab yang meyakini bahwa orang pertama yang menghuni daerah itu yang bernama Mashr atau Mashr-yem bin Markabil bin Duwabil bin Uryab bin Adam as. Pendapat kedua mengatakan, nama Mashr ini diambil dari Mashram bin Ya’rawusy al-Jabbar bin Mashr-yem bin Markabil bin Duwabil bin Uryab bin Adam as. Pendapat ketiga mengatakan, nama ini diambil dari nama Mashr bin Binshir bin Ham bin Nuh as. Terlepas dari perbedaan pendapat itu, ketiganya menyepakati bahwa nama Mashr itu diambil dari orang yang pertama kali menemukan Negara ini, dalam tradisi Arab.

Begicuuu...

Oke, let’s move.

 

Kenapa Greece jadi Yunani?

Orang-orang Yunani, menyebut negara mereka sendiri Ελλάς, dibaca Ellada. Zaman dahulu, mereka menyebut negara mereka Ελλάς dibaca Ellás. Nama resmi negara mereka dalam bahasa mereka sendiri adalah Ελληνική Δημοκρατία, dibaca Ellinikí Dhimokratía.

Oke. Lantas kenapa nama negara mereka menjadi Greece dalam bahasa Inggris? Lalu penduduknya juga disebut Greek?

Di sebelah utara wilayah Yunani moderen saat ini, ada sebuah kawasan yang bernama Graecia. Orang-orangnya disebut Graekos. Sebagaimana kita ketahui, pada masa lalu, nama satu wilayah bisa disebut dari nama satu bagian wilayah tersebut. Sampai detik ini, masih ada orang Arab yang menyebut orang Indonesia sebagai Jawi, orang Jawa –walaupun orang itu bukan datang dari Jawa, tetapi dari Bugis, Ambon, atau Sumatera.

Nah..., lantas kenapa pula orang Indonesia menyebut wilayah tersebut Yunani? Ternyata nama Yunani yang digunakan dalam bahasa Indonesia ini juga didapat dari bangsa Arab. Sebagaimana kita ketahui, Yunani memiliki wilayah yang dekat dengan Asia. Salah satu kawasan perbatasan dengan wilayah Asia Barat pada masa lalu adalah Ionia. Sekarang kawasan itu dan pulau-pulau terdekatnya menjadi wilayah Turki moderen. 2000 tahun yang lalu, Ionia dihuni oleh orang-orang Yunani, khususnya dari Attica. Karena nama kawasan kecil itulah bangsa Turki dan Arab menyebut seluruh Yunani dengan sebutan Yunanistan, sedangkan orang-orangnya disebut Yunan. Ini kemudian diikuti oleh bangsa Indonesia yang mengintergrasikan nama Yunani ke dalam bahasa Melayu lama, dan kini bahasa Indonesia.

 

Oke. Lanjut.

 

Kenapa Netherland jadi Belanda?

Ini mungkin yang paling kompleks. Ada banyak sekali teori tentang kenapa orang Indonesia menyebut Netherland dengan nama Belanda.

Pertama, ada yang meyakini bahwa kita mengambil kata blonde(pirang) dari bahasa Inggris. Sementara seperti kita ketahui banyak orang Belanda yang menjajah Indonesia berambut pirang. Ini kemudian diadaptasi oleh orang Jawa menjadi kata londo. Sebagaimana kita ketahui, orang Jawa pada masa lalu memiliki kebiasaan menyesuaikan lafal dengan kemampuan maksimalnya. Dari situlah kita menyebut Netherland menjadi Belanda. Sebagai perbandingan, suku-suku Aborigin Australia, hingga detik ini menyebut orang kulit putih Eropa dengan kata Balanda, diyakini karena pengaruh pelaut-pelaut Indonesia yang sudah kontak dengan mereka jauh sebelum James Cook mengaku-ngaku menemukan benua itu pada Abad ke-17.

Kedua, ada yang berpendapat kata Belandadidapat karena nama Belanda dalam bahasa Inggris lebih dikenal dengan sebutan Holland. Holland sebenarnya adalah nama salah satu provinsi di Belanda, tapi namanya menjadi dominan karena orang-orang dari Holland relatif lebih maju daripada orang-orang Belanda dari provinsi lainnya. Orang-orangnya disebut Hollander. Dalam lafal orang Indonesia, istilah inilah yang kemudian diyakini berubah menjadi Belanda.

Pendapat ketiga menyatakan bahwa istilah Belanda di Indonesia muncul dari peristiwa Mudzakrah ulama se-rumpun Melayu tahun 1650 M di Pagaralam, Palembang. Dalam acara tersebut, muncul kesadaran para ulama untuk memperkuat persatuan suku-suku Melayu agar tidak jatuh dalam hasutan bangsa-bangsa Eropa yang berdatangan dan suka memecah belah. Muncullah frasa belah nde (belah = memecah, nde = keluarga), yang kemudian berkontraksi menjadi Belande, lalu berubah menjadi Belanda.

Hipotesis yang keempat, terakhir, meyakini bahwa kata Belanda dalam bahasa Indonesia berasal dari nama Belanda dalam bahasa Portugis dan Spanyol, yaitu Holanda. Sebagaimana kita ketahui, orang-orang Portugis sudah datang ke Indonesia, jauh sebelum rombongan Belanda pertama di bawah pimpinan Cornelis de Houtman datang kemari. Dari istilah Holanda dalam bahasa Portugis itu, beberapa suku di Indonesia menyebut Wolanda. Sementara dalam adaptasi lidah orang Sunda, nama itu disebut Walanda (hingga detik ini dalam bahasa Sunda moderen). Akhirnya, muncullah lafal yang fix sampai sekarang: Belanda dalam bahasa Indonesia moderen.

Teori manakah yang paling tepat? Saya sendiri tidak tahu dan tidak bisa memastikannya. Mungkin semuanya memang benar. Allaahu’alam.

Sekedar tambahan, empat tahun lalu, saat mempelajari sejarah Si Pitung, saya sempat menemukan lembaran suratkabat bertanggal 28-6-1892 di Perpusnas. Nama suratkabarnya Hindia Olanda. Silakan hubung-hubungkan sendiri dengan Belanda. :-D

 

Kenapa English jadi Inggris? Tapi kok United Kingdom juga jadi Inggris? Dan Great Britain disebut Inggris juga?

Sebelum kita menjawab pertanyaan ini. Kita patut merasa prihatin, karena banyaknya salah paham terhadap Inggris karena nama resminya dalam bahasa Indonesia. Pada umumnya, penerjemah Indonesia menerjemahkan English sebagai Inggris, United Kingdom menjadi Inggris juga, lalu Great Britain diterjemahkan Inggris pula.

Oke untuk menjawab kerancuan dan asal-usul ini, kita perlu memahami beberapa hal terlebih dahulu. Sila perhatikan peta di bawah ini.

13748092911047855364
13748092911047855364
 

DI atas adalah peta sebuah kepulauan di kawasan Eropa Barat yang dinamakan Britain Isles. Pulau yang di sebelah kiri dinamakan Eire Island dan yang warna-warni di sebelah kanan dinamakan Great Britain Island. Bagian yang berwarna abu-abu pada Eire Island adalah wilayah negara Republic of Ireland (Republik Irlandia). Sementara bagian yang berwarna hijaunya adalah wilayah North Ireland. Pada pulau Great Britain, bagian yang berwarna kuning adalah wilayah Wales, yang biru adalah Scotland. Dan yang merah adalah England.

Empat wilayah terakhir yang saya sebut di atas (North Ireland, Wales, Scotland, dan England) tergabung dalam satu negara kerajaan serikat yang dinamai United Kingdom of The Great Britain and North Ireland. Dalam forum-forum PBB, jika kita perhatikan, nama itu akan disingkat menjadi United Kingdom saja, seperti halnya United States of America dipangkas menjadi United States saja.

Fix!

Oke. Sekarang kita lihat versi terjemahannya dalam bahasa Indonesia.

Jika kita cari kata ‘Inggris’ pada Kamus Besar Bahasa Indonesia, kita akan dapati entri dan makna berikut.

Ing·grisn1 nama bangsa yg mendiami Kepulauan Inggris; 2 nama bahasa bangsa Inggris;

Perhatikan bahwa KBBI, menamai kepulauan Britain Islessebagai KEPULAUAN INGGRIS. Secara otomatis, Pulau Great Britain juga akan disebut INGGRIS dalam bahasa Indonesia. Kemudian NegaraUnited Kingdom of The Great Britain and North Ireland dalam bahasa Indonesia disebut KERAJAAN INGGRIS RAYA. Jadi, para penerjemah yang menerjemahkan semua sebagai Inggris saja sudah bertindak benar dalam perspektif bahasa Indonesia yang standar.

Walau begitu, tentu ada sedikit perasaan rancu, karena Inggris adalah direct translation dari English, bentuk adjective/person dari nama England. Seperti sudah kita lihat, England hanyalah satu dari empat negara bagian dalam United Kingdom of The Great Britain and North Ireland.

Saat saya membuka-buka naskah buku-buku bahasa Indonesia lama dari tahun 1960-an (di rumah saya punya beberapa –warisan dari ayah dan kakek), saya cenderung masih menemukan istilah-istilah yang sepadan. Ringkasnya, inilah yang saya dapat.

  1. United Kingdom of The Great Britain and North Ireland=> Keradjaan Persatoean Britanija Raja dan Irlandia Oetara
  2. Great Britain=> Britanija Raja
  3. England=> Inggris
  4. Wales=> Wales
  5. Scotland=> Skotlandija
  6. North Ireland=> Irlandia Oetara

Kemungkinan, pergeseran dan penerimaan istilah di tengah masyarakat terjadi seiring zaman. Semua itu sah-sah saja, kalau saya pikir.

Oke. Sekarang beralih ke istilah Inggris itu sendiri dalam bahasa Indonesia. Kapan dan kenapa ini muncul?

Sebelum pendudukan Jepang pada 1941, bangsa Indonesia masih menyebut Britain sebagai Britanija. Dalam beberapa kesempatan, saya melihat tulisan Inglandia sebagai terjemahan dari nama England di masa lalu. Hipotesisnya, adalah Jepang yang pertama kali memperkenalkan Inggris kepada orang Indonesia. Pada mulanya, mereka melafalkan kata English menjadi Ing-gu-ris. Sebagaimana kita ketahui, fonem /l/ cenderung dilafalkan /r/ oleh orang Jepang.

Oke. Enough.

 

Barakallaahu fiikkum.