Mohon tunggu...
Lynna
Lynna Mohon Tunggu... Blogger

Digital Marketing

Selanjutnya

Tutup

Bisnis

Apa Itu Social Commerce dan Bagaimana Melakukannya di Instagram?

22 Juli 2020   15:06 Diperbarui: 22 Juli 2020   15:04 43 2 0 Mohon Tunggu...

Selama bertahun-tahun, internet telah menjadi semakin lebih mobile daripada desktop. Faktanya, data dari Adobe digital Insights menegaskan bahwa sebanyak 70,5% dari social referral pada situs e-commerce berasal dari smartphone. Brand diharapkan untuk memberikan kenyamanan maksimal bagi user di tangan mereka kapan saja dan di mana saja. Ini termasuk menjadikan produk dapat diakses melalui media sosial, membuat tautan yang bisa diakses melalui situs e-commerce, dan yang terbaru menjadikan transaksi yang terjadi pada platform media sosial dengan memotong sebagian besar dari proses panjang user menuju checkout.

Instagram memungkinkan akun bisnis untuk menandai produk dengan link yang bisa dibelanjakan, dikenal sebagai "belanja sekarang" atau Instagram Shopping. Dengan mendedikasikan halaman yang ditujukan untuk produk, menampilkan harga dan deskripsi yang secara langsung ditautkan ke situs e-commerce atau halaman Facebook. 

Instagram bahkan telah membuat bagian di "Explore" yang terdedikasikan bagi posts bisa dibelanjakan dan  "wishlist" bagi pengguna pribadi "disimpan" dikoleksi posting. Selain itu, sebagai bagian dari pendukung kampanye perdagangan sosial, Instagram bahkan memiliki akun resmi yang disebut @Shop yang mengkurasi item bisa dibeli dari pengguna terpilih.

Saat ini Instagram sedang menguji fitur checkout langsung dimana pengguna dapat berbelanja produk yang mereka inginkan tanpa meninggalkan platform selama proses belanja. Hal ini membuat Instagram tidak hanya menjadi media pemasaran untuk brand, tetapi juga etalase digital. Tidak hanya menjadi alat yang mendukung perdagangan, Instagram justru menjadi saluran perdagangan itu sendiri dengan mendukung perdagangan sosial.

Membangun Pengalaman Berbelanja Yang Lebih Baik

Social Commerce sedang dalam perjalanan untuk merevolusi cara kita berbelanja. Dengan memindahkan hampir seluruh proses belanja ke sosial, pemasaran dan branding bisa berkembang menjadi gerbang langsung ke penjualan. Untuk pengguna, ini berarti perjalanan mulus dari menerima tips dari para ahli atau influencer, atau menemukan tren baru, langsung untuk membeli produk.

Ini berfungsi sebagai tantangan dan peluang besar bagi pemasar, karena merek harus memilih bentuk konten yang tepat dan saluran distribusi untuk terhubung dengan khalayak target. Sebagai pengguna media sosial menjadi semakin cerdas taktik pemasaran digital, kualitas dan konten otentik akan meningkat penting untuk menarik perhatian pengguna dan membuat konversi pembelian. 

Selanjutnya, merek perlu membangun kepercayaan di antara audiens dan komunitas mereka untuk mengamankan calon pembeli. Hal ini memerlukan penelitian dan analisis pada audiens merek, yang mencakup mendengarkan sosial melalui perilaku media sosial dari target audiens. Alat seperti Instagram Analytics akan semakin menjadi penting di depan ini untuk menjembatani kesenjangan antara pemasaran dan penjualan.

Kesempatan ini cukup sederhana. Dengan perjalanan pembelian lebih cepat dan lebih langsung yang meningkatkan probabilitas penjualan, perdagangan sosial diprediksi akan tumbuh hampir empat kali dengan 2024, mencapai $84.000.000.000 dari ukuran pasar.

Mengintensifkan Kemitraan

Bagian dari Instagram kehebatan pemasaran sosial adalah kemampuannya untuk menghasilkan merek yang cepat dan kesadaran produk, terutama dengan bantuan media sosial influencer. Menurut digital marketing Institute, 49% konsumen bergantung pada rekomendasi influencer untuk membuat keputusan pembelian. Oleh karena itu, tidak dapat dihindari bahwa Instagram memutuskan untuk membiarkan influencer menambahkan fitur checkout pada posting yang disponsori. Menggabungkan kepercayaan influencer dan kepraktisan Instagram checkout, merek akhirnya memiliki kit alat yang terintegrasi untuk mengejar penjualan melalui saluran pemasaran.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN