Mohon tunggu...
Lukman Karnendi
Lukman Karnendi Mohon Tunggu... Social Educator

Jika ada yang harus saya kerjakan, akan segera saya selesaikan

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Perlunya Sosial Parenting bagi Orangtua pada Generasi Milenial

15 September 2019   06:00 Diperbarui: 15 September 2019   06:06 0 0 0 Mohon Tunggu...
Perlunya Sosial Parenting bagi Orangtua pada Generasi Milenial
sumber: http://wiredmummy.com/

Social Parenting atau yang bisa disebut juga sebagai Kontrol sosial dalam bahasa Indonesia bahkan juga bisa dikatakan sebagai Pengendalian sosial yang merupakan suatu mekanisme atau cara untuk mencegah terjadinya penyimpangan sosial serta serta suatu usaha untuk mengajak dan mengarahkan masyarakat untuk berperilaku dan bersikap sesuai dengan nilai dan norma kebaikan yang berlaku dan diharapkan dengan adanya kontrol sosial mampu meluruskan dari setiap perkara-perkara yang tidak baik atau menyimpang.

Di era milenial saat ini kenapa kontrol sosial harus perlu dilakukan ? dari pertanyaan inilah muncul alasan atau latarbelakang bahwa konrol sosial itu merupakan suatu hal yang penting yang perlu dikaji dan dibahas seperti apa, terlebih khususnya kontrol sosial yang dilakukan pada tahap awal yakni kontrol sosial yang dilakukan oleh orang tua.

Karena sebagai orang tua yang pertama adalah mereka memiliki sebuah kewajiban yang harus mereka terus jalankan dan terus mereka lakukan untuk senantiasa melakukan konrol sosial atas apa yang diperbuat oleh anak-anaknya. Sebagai bukti kasih saying orang tua kepada anaknya ialah dengan adanya tindakan orang tua yang terus mengontrol setiap aktivitas yang dilakukan oleh anak-anaknya. 

Sekalipun dengan memiliki rasa khawatir yang dialamatkan kepada anaknya, namun hal itu akan sangat bisa membuat si anak menjadi tebih terkontrol dan terkendali aktivitasnya sesuai dengan jenjangnya. 

Hal ini adalah hal yang posistif yang dilakukan oleh orang tua kepada anaknya agar si anak tidak menjadi anak yang liar sejak dari masa kanak-kanaknya hingga si anak menjadi dewasa dengan menjadi orang yang baik sesuai dengan norma dan nilai yang baik.

Yang kedua, sebagai orang tua tentu senantiasa menginginkan anaknya pasti ingin menjadi lebih baik dari orang tuanya, misalnya dalam menjalani pendidikannya dan kelak menjalani masa depanya yang lebih baik. Oleh karena itu, apa yang harus dilakukan oleh orang tua pun tentu harus dengan cara-cara dan langkah-langkah yang baik pula. 

Karena akan sangat tidak mungkin ketika orang tua mengharapkan anaknya menjadi sosok yang baik dan dapat diteladani kebaikanya kalau si anak tersebut dididik dengan cara-cara atau langkah-langkah yang tidak baik, seperti halnya mengajarkan si anak untuk beretika yang tidak baik, diajarkan untuk memiliki sifat yang sombong, diajarkan untuk mencuri, dan lain sebagainya. 

Kalau terjadi demikian maka yang akan terbentuk pada diri seorang anak ialah bukan keteladanan yang baik melainkan terbentuk menjadi diri yang tidak baik.

Namun sangat disayangkan, diera milenial saat ini justru peran dari orang tua tersebutlah yang menjadi sorotan karena tidak sedikit saat ini yang justru membuat seorang anak itu manjadi tidak terbentuk menjadi pribadi yang baik karena disebabkan oleh peranan dari orang tua yang tidak baik pula. 

Bayangkan saja berapa jumlah anak-anak saat ini yang mengalami dengan apa yang disebut Broken Home. Tentu tidak sedikit yang bisa kita jumpai didalam masyarakat masalah-masalah yang demikian.

Hal-hal seperti diatas itu terjadi bisa saja disebabkan dengan adanya pemicu-pemicu atau faktor-faktor yang membuat peranan orang tua ini menjadi rapuh dan tidak dapat dilakukan dengan maksimal atau bahkan bisa membuat orang tua tersebut benar-benar lepas konrol sosial kepada anaknya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x