Mohon tunggu...
Lukman Hakim Dalimunthe
Lukman Hakim Dalimunthe Mohon Tunggu... Founder Perpus Rakyat

Menulis untuk Hidup

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Gelar untuk Apa?

19 Januari 2020   11:24 Diperbarui: 19 Januari 2020   11:30 294 2 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Gelar untuk Apa?
Sumber Ilustrasi: Surya Malang

Suatu hari, di tengah cuaca mendung, saya menerima pesan WhatsApp berupa apresiasi atas tulisan saya. Ketika adanya sebuah apresiasi, saya hanya bersyukur bahwa masih ada pembaca setia tulisan-tulisan saya.

Selain apresiasi, saya juga mendapat pesan WhatsApp berupa teguran. Teguran itu lahir dari ketidaksepakatan mereka terhadap isi tulisan saya. Saya hanya mengatakan kepada mereka, "Kalau gak sepakat, buat saja tulisan untuk membantah tulisan itu. Itu tradisi intelektual."

Saat ini, saya sudah tiga tahun lebih di Jambi. Saya pernah kuliah di dua kampus. Sampai saat ini, saya belum bisa menyelesaikan tugas akademik tersebut.

Begini, saya hanya ingin menceritakan bagaimana saya bisa berkontribusi untuk dunia akademik di kampus-kampus yang ada di Jambi.

Begini ceritanya, saya mendirikan Perpus Rakyat pada tahun 2017 yang lalu. Saat ini, sudah ada dua mahasiswi UIN Jambi yang ingin melakukan penelitian di Perpus Rakyat. Satunya tidak jadi, satunya lagi sedang berlangsung.

Kemudian, kekasih saya, sedang melakukan penelitian mengenai Undang-undang tentang Perpustakaan Desa. Itu juga hasil rekomendasi saya padanya. Ternyata diterima judulnya, padahal kawan-kawan seangkatannya baru sedikit yang diterima. Belum sampai 5 orang ketika itu.

Dan yang terakhir tentang mahasiswa Ekonomi Universitas Jambi yang sedang ingin melakukan penelitian untuk skripsinya. Ia bercerita dan menanyakan kepada saya mengenai apa saja yang bagus untuk permasalahan yang akan ia angkat. Rupanya, dia barusan saja membaca tulisan saya tentang kebudayaan dan pariwisata. Dia meminta solusi kepada saya. Saya ceritakan saja sesuai dengan pengetahuan yang saya miliki.

Eh, bukan hanya itu saja. Ketika mahasiswa/i Universitas Jambi melakukan Kuliah Kerja Nyata (KKN) di Kabupaten Tanjung Jabung Barat, mereka memerlukan bantuan buku untuk masyarakat desa itu. Mereka menanyakan pada saya apakah bisa bantu sumbangan buku untuk mereka.

Saya sedih ketika itu. Pertama, masih banyak desa yang belum memiliki perpustakaan desa. Kedua, kampus tidak menyediakan bantuan buku untuk mahasiswa KKN. Wah, parah sekali ya. Begitulah kenyataannya. Kampus tidak tahu kebutuhan masyarakat. KKN hanya dijadikan obyek laporan untuk pengeluaran uang saja.

Saya berikan saja buku anak-anak yang ada di Perpus Rakyat. Ada puluhan ketika itu. Satu kotak kardus air mineral.

Dari cerita di atas, saya ingin menyampaikan bahwa, semua karya yang Anda lahirkan akan bermanfaat untuk orang banyak. Bukan hanya pada masyarakat sekitar, tetapi di dunia kampus juga.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN