Mohon tunggu...
lukmanbbs
lukmanbbs Mohon Tunggu... Guru - lukmanbrebes

Ngaji pikir dan dzikir

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Wanyad Sakit

19 November 2021   17:06 Diperbarui: 19 November 2021   17:20 79 2 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Bagikan ide kreativitasmu dalam bentuk konten di Kompasiana | Sumber gambar: Freepik

WANYAD SAKIT

Pagi hari ini Jumat 19 Nopember 2021, kakiku terasa beda ketika menyentuh banjir di depan rumah. Biasanya airnya terasa hangat dan lengket, namun kali ini  dingin dan tidak lengket.

Aku pun bertanya pada tetangga sebelah.
"Nyad, ini banjir air apa?" tanyaku pada Wanyad.
"Air kiriman dari kampung sebelah."
"Oohh bukan, banjir rob, Nyad!"
"Bukan." Jawab man Wanyad.

Aku diam sesaat ketika mendengar  penjelasan banjir kali ini, yang  bukan berasal dari air laut. Ternyata air kiriman dari kampung sebelah saja bisa menimbulkan banjir. (dalam hatiku menjawab kebingunganku sendiri,  yang beberapa hari ini jalan depan rumah terkena banjir rob terus hampir 1 minggu).

Setelah mendapat jawaban dari Wanyad, aku semakin yakin. Bahwa banjir kali ini, karena dapat kiriman dari kampung sebeleh. Yang membuat kakiku terasa sedikit kedinginan.  Karena  sudah selama 6 (enam)  hari berturut-turut, ketika kakiku menyentuh air banjir di depan tumah terasa lengket namun kali ini berbeda.

Permasalahan banjir di kampungku, setelah bertanya pada teman-teman, tetap saja aku sedikit kurang faham tentang proses terjadinya banjir. Baik yang dapat kiriman dari tetangga kampung sebelah dan juga kiriman dari air laut pantai utara.

Aku punya pemikiran yang agak nakal. Bagaimana banjir ini, dapat menjadi potensi, yang dapat meningkatkan perekonomian masyarakat. Seperti wisata banjir dengan layanan spesialis motor mogok. Karena selama ini, sudah tahu kondisi banjir dan banyak motor mogok. Masih saja banyak pengguna kendaraan bermotor yang tidak memperdulikannya. Sehingga banjir tak menjadi halangan bahasa ndesanya "Trabas."

Adapun yang aku tahu setelah mengintip obrolan ibu-ibu saat beli nasi pagi di warung sebelah rumah. Bicara banjir,  ternyata banyak membuat ibu-ibu  stres. Seperti susahnya  untuk berhenti anak bermain di kolam renang di depan rumah sendiri. Mau masak rumahnya banjir. mau beli keperluan masak juga ke warung jalannya banjir. Ditambah kalau ingat tambak mereka yang pembatasnya hilang semua, sehingga tidak bisa lagi untuk membudidaya ikan dan tidak mendapat pemasukan ekonomi untuk keluarga. Apakah ini yang dapat disebut "Stress tingkat dewa."

Lupakan sakitnya (Stress) orang kampung yang terkena serangan banjir. Karena pada sisi lain, ada teman dari kampung sebelah yang mewacanakan sakit. Apa dikarenakan mengalami kecemasan neorosis atau mungkin sudah berada pada level nyaman.

Man Wayad Sakit

Dalam kehidupan seseorang  ternyata  banyak memiliki tipe berbeda-beda. Ada yang baik dan baik sekali, atau mungkin sebaliknya. Ada yang ingin punya karier cepat ada pula yang hanya ingin menjadi staf biasa saja selamannya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Cerpen Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan