Mohon tunggu...
luis andrew abraham
luis andrew abraham Mohon Tunggu... Mahasiswa - “Education is the most powerful weapon which you can use to change the world” – Nelson Mandela.

Mahasiswa

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud & Agama

Montessori

28 Oktober 2021   21:11 Diperbarui: 28 Oktober 2021   21:52 45 2 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilmu Sosbud dan Agama. Sumber ilustrasi: PEXELS

Pada beberapa tahun terakhir terdapat sebuah metode pembelajaran yang cukup mendapatkan banyak perhatian dan minat dari kalangan dunia pendidikan Indonesia. Metode pembelajaran yang ditemukan dan dikembangkan oleh seorang wanita berasal dari Italia yaitu Maria Montessori

Dari namanya kita langsung dapat mengetahui metode pembelajaran yang akan dibahas pada artikel kali ini, yakni metode pembelajaran Montessori. 

Maria Montessori lahir pada 31 Agustus 1870 di kota Chiaravalle dan meninggal pada 6 Mei 1952 di kota Noorwijk aan Zee. Dengan latar belakang keluarga yang berkecukupan secara ekonomi, Maria Montessori mendapatkan pendidikan yang layak. Maria Montessori merupakan perempuan pertama yang diterima di sekolah kedokteran di Universitas Roma. 

Seiring dengan berjalannya karir dari Maria Montessori, pada tahun 1906 ia mendapatkan kesempatan untuk mengatur pendirian sekolah anak-anak di perkampungan yang kumuh. Pada akhirnya tahun 1907 didirikan sebuah sekolah untuk anak-anak usia tiga hingga enam tahun di San Lorenso, yang diberi nama "Casa Dei Bambini" (Rumah Anak-Anak). 

Perjalanan reputasi Maria Montessori sebagai pendidik sangatlah signifikan, hingga mampu menarik perhatian dunia pendidikan di negara-negara sekitar Italia dan bahkan sampai ke Amerika Serikat.

Pada awalnya Montessori merupakan asisten dokter di klinik penyakit jiwa Universitas Roma. Montessori banyak mempelajari orang-orang dengan gangguan jiwa dan semakin tertarik pada anak-anak dengan berkebutuhan khusus (idiot). Di sinilah awal mula Montessori menjadi semakin akrab dan merancang metode pendidikan khusus bagi anak-anak kecil. 

Montessori meyakini bahwa jika metode- metode yang diterapkan pada anak-anak berkebutuhan khusus diterapkan pada anak- anak normal, maka akan dapat mengembangkan dan memerdekakan kepribadian mereka. Pada akhirnya Montessori melakukan studi tentang pedagogi normal dan mulai mempelajari metode-metode pembelajaran yang digunakan di Eropa.

Metode Montessori digambarkan melalui idenya tentang bagaimana ia mengatur serta mendidik anak melalui observasi yang dilakukan berdasarkan tahap-tahap perkembangan dan budaya yang berbeda. 

Montessori beranggapan bahwa pendidikan pada anak harus sesuai dengan tahapan perkembangan anak itu sendiri dan harus dirancang secara tepat dan spesifik. Observasi Montessori tentang tahap-tahap perkembangan anak akhirnya menemukan 4 tahapan utama dari metode Montessorinya. 

Tahapan pertama adalah The Absorbent Mind (0-6 tahun) yang diartikan sebagai pikiran yang mudah menyerap. Anak pada usia 0-6 tahun merupakan masa terbaik untuk menyerap segala pengalaman dari lingkungannya menggunakan panca indera yang dimiliki. 

Pada fase ini anak akan menyerap berbagai pengalaman tetapi tidak disadarinya. Fase pertama ini anak akan belajar akan gerakan serta menyerap bahasa serta budaya disekitarnya. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Sosbud & Agama Selengkapnya
Lihat Ilmu Sosbud & Agama Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan