Mohon tunggu...
Luana Yunaneva
Luana Yunaneva Mohon Tunggu... Certified Public Speaker, Hypnotist and Hypnotherapist

Certified Public Speaker, Hypnotist and Hypnotherapist. email: Luanayunaneva@gmail.com ... youtube: Luana Yunaneva ... personal blog: www.jurnaluana.com

Selanjutnya

Tutup

Fesyen Pilihan

Berawal dari Curhatan Tenaga Medis, Pria Asal Kediri Ini Buat APD Fashionable

26 Agustus 2020   23:13 Diperbarui: 26 Agustus 2020   23:16 80 2 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Berawal dari Curhatan Tenaga Medis, Pria Asal Kediri Ini Buat APD Fashionable
Ivan bersama temannya yang merupakan tenaga medis serta APD buatannya (foto: Ivan Brexele)

"Saya memiliki sebuah angan yaitu ketika bangun tidur, saya sudah tidak lagi harus membuat pakaian APD." Begitulah potongan kalimat yang dikatakan S. Tetuko Priya Saputra, seorang penjahit alat pelindung diri (APD) asal Kota Kediri, Jawa Timur, kepada saya sore tadi.

Sejak pandemi covid-19 melanda Tanah Air, pria yang akrab disapa Ivan Brexele ini mendadak mengubah sedikit "aliran"profesinya.

Ivan mengaku, sebelumnya ia sama sekali tidak berpikiran untuk membuat pakaian khusus untuk tenaga medis ini. Pasalnya sejak tahun 2013, Ivan bersama sang istri, Sri Lestari merupakan penjahit rumahan. Keduanya mengerjakan pesanan sesuai permintaan konsumen, mulai pakaian casual maupun pakaian pesta.

Namun pada awal pandemi, sejumlah teman Ivan yang merupakan tenaga medis mencurahkan isi hatinya. Salah satunya perihal kelangkaan APD. Kalaupun mereka berhasil mendapatkan APD dari daerah lain, proses pendistribusiannya sangat lambat, sehingga mengganggu kinerja. Bahkan tak jarang mereka harus mengenakan jas hujan dalam kondisi darurat.

"Dari situlah, pintu hati saya terketuk untuk menolong mereka. Saya merasa kasihan dan berempati ketika tenaga medis harus mengenakan jas hujan yang bahannya panas dan masih berisiko untuk mereka."

Berbekal ketulusan hati, Ivan menyampaikan keinginannya kepada sang istri untuk memproduksi hasmat, kemudian mendonasikannya kepada para tenaga medis yang ada di Kota Kediri. Mendengar keinginan sang suami, wanita yang akrab disapa Tari itu sempat terkejut. Pasalnya, ketika omset jahitan menurun akibat pandemi, Ivan justru memilih untuk berdonasi.

"Pada waktu itu, saya sampaikan kepada istri tentang kepedulian kepada tenaga medis. Dalam kondisi seperti ini, kita harus saling menolong. Ketika kita membantu tenaga kesehatan melalui pakaian APD, kita berharap pekerjaan mereka menjadi lancar dan para pasien menjadi sehat kembali. Pun hal ini juga akan berdampak ke perekonomian keluarga." Ivan pun bersyukur ketika sang istri akhirnya mengiyakan niat baiknya tersebut.

Ivan tengah asyik membuat APD di rumahnya (foto: Ivan Brexele)
Ivan tengah asyik membuat APD di rumahnya (foto: Ivan Brexele)
Akhirnya, Ivan yang pernah bekerja sebagai event organizer itu mencoba untuk membuat hasmat. Kesulitan yang dialami ketika membuat hasmat di awal pandemi adalah mendapatkan pola jahitan. Untuk mendapatkannya pun, Ivan mencarinya melalui portal asing.

Saat APD pertamanya jadi, tak disangka, karyanya ini mendapatkan apresiasi dari berbagai pihak. Selain 300 hasmat didonasikan dua rumah sakit rujukan di Kota Kediri, sebanyak 30-an orang rela memesan APD buatan pria berkulit sawo matang ini untuk dipakai sendiri. 

Tentu saja, Ivan tidak mengerjakan semuanya seorang diri. Pria yang pernah berprofesi sebagai tim produksi salah satu radio swasta di Kediri ini menggandeng beberapa warga sekitar dan teman yang perekonomiannya terdampak covid-19 dalam proses pengerjaannya hingga saat ini. 

Selain tenaga tambahan berasal dari lingkungan terdekatnya, Ivan selalu memprioritaskan pembelian bahan baku di toko-toko garmen yang ada di kawasan Kediri dibandingkan luar kota. Tujuannya tak lain adalah menggerakkan perekonomian lokal, terutama perihal Dayakan UMKM.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x